Mengasuh Anak Dengan Disleksia: 7 Tips yang Membantu

Desember 6, 2022

5 min read

pengantar

Menjadi orang tua adalah tugas yang sulit. Orang tua harus membuat banyak pengorbanan dan komitmen untuk menjaga anak-anak mereka tetap aman dan bahagia! Pengasuhan menjadi lebih rumit ketika anak-anak dilahirkan dengan gangguan belajar. Disleksia adalah salah satu penyakit yang berdampak pada kualitas hidup anak dan orang tua.Â

Apa itu Disleksia?Â

Disleksia adalah ketidakmampuan belajar yang mengganggu kemampuan membaca, menulis, menafsirkan, dan pemahaman anak. Ini dapat mengganggu kemajuan mereka di sekolah dan tugas sehari-hari lainnya. Orang tua cenderung lupa bahwa disleksia adalah masalah umum, dan ada banyak cara untuk mengatasinya. Orang dengan disleksia biasanya memiliki otak dan penglihatan yang normal. Bimbingan atau program pendidikan khusus dapat membantu sebagian besar anak disleksia berhasil. Dukungan emosional juga sangat penting. Meskipun tidak ada obat untuk disleksia, deteksi dini dan manajemen memberikan hasil terbaik. Disleksia bisa tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Banyak yang tidak mendapatkan diagnosis sampai dewasa, tetapi tidak ada kata terlambat untuk mendapatkan bantuan. Perbedaan area otak yang memproses bahasa menyebabkan gangguan tersebut. Tes pencitraan mengungkapkan bahwa beberapa daerah di belahan otak kiri tidak berfungsi dengan baik pada orang dengan disleksia.

Mengapa Anak-Anak Dengan Disleksia Begitu Cerah?

Disleksia membuat membaca dan mengeja menjadi sulit. Namun, penderita disleksia memiliki kemampuan luar biasa lainnya. Disleksia mempengaruhi banyak orang yang cerdas dan berbakat. Disleksia sering dikaitkan dengan penalaran superior, pemecahan masalah, dan keterampilan visual-spasial dan motorik. Ini diperlukan untuk sukses dalam seni kreatif, seni pertunjukan, atletik, teknik, dan sains. Keterampilan ini membuat anak-anak dengan disleksia cerdas. Ada teori bahwa disleksia memiliki hubungan dengan kemampuan visual-spasial. Tapi itu belum terbukti. Buktinya beragam, mulai dari kekuatan visual-spasial yang buruk hingga sangat baik pada orang dengan disleksia. Menurut sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa disleksia berkorelasi dengan kemampuan visual-spasial yang lebih tinggi, anak-anak dengan disleksia bernasib sama dengan kontrol. Namun, mereka melakukannya lebih baik dalam satu ukuran. Mereka tampil lebih baik dalam tes spasial analitik tetapi lebih buruk pada tugas visual-spasial yang melibatkan memori implisit.

7 Tips Mengasuh Anak Untuk DisleksiaÂ

Jadi, berikut adalah tujuh tips pengasuhan yang bermanfaat untuk disleksia yang membuat hidup orang tua dan anak lebih mudah.

Menjadi positif

Menderita disleksia bukanlah akhir dari dunia. Mengambil pendekatan positif untuk mengelola adalah salah satu tips pengasuhan yang paling penting untuk disleksia. Anda harus mendidik diri sendiri tentang topik untuk menumbuhkan kepositifan ini . Cari tahu sebanyak mungkin tentang gangguan belajar. Pastikan Anda mendapatkan informasi hanya dari sumber yang paling terpercaya, seperti profesional kesehatan mental yang terpercaya . Anak-anak disleksia mungkin menganggap diri mereka buruk, terutama jika orang lain menertawakan mereka atau tidak memahami masalah mereka. Penting untuk menjelaskan situasinya agar mereka tetap positif. Mereka harus mengharapkan kesulitan mengingat kondisinya dan itu bukan kesalahan mereka. Bukan berarti anak tidak mampu melakukan pekerjaan biasa.Â

Cara membuat membaca menjadi menyenangkan

Selangkah lebih maju dari membaca dengan salah satu tips mengasuh anak terbaik untuk disleksia . Daripada hanya mengandalkan penglihatan Anda, membaca multisensor menekankan penggunaan semua indra Anda untuk membaca. Metode ini berhasil karena banyak sensor merangsang banyak area otak, yang mengarah pada pembelajaran yang lebih signifikan. Teknologi juga dapat membuat membaca lebih mudah bagi anak Anda yang menderita disleksia. Anak disleksia cenderung memiliki keterampilan verbal yang lebih baik daripada keterampilan menulis. Oleh karena itu, software text-to-speech bisa sangat membantu mereka.Â

Mendorong anak Anda untuk membaca

Dengan latihan, setiap orang meningkatkan keterampilan membaca mereka. Anak-anak disleksia tidak terkecuali. Idealnya, mereka membutuhkan lebih banyak perbaikan daripada anak-anak tanpa kondisi tersebut. Oleh karena itu, pastikan mereka mendapatkan latihan sebanyak mungkin. Ingatlah bahwa ini dapat memperburuk anak dan orang-orang yang mengajar mereka. Bantu mereka membaca topik yang paling menarik untuk mempermudah prosesnya.Â

Membantu pekerjaan rumah dan belajar

Saat di rumah, pastikan Anda meluangkan waktu untuk membantu anak Anda mengerjakan pekerjaan rumah dan belajar. Tetap dekat untuk menjawab pertanyaan apa pun yang mereka anggap membingungkan atau membacakan kalimat yang tidak mereka pahami. Anda juga dapat melihat program membaca musim panas atau program pembelajaran akhir pekan untuk membantu mereka berkembang.

Kiat untuk orang tua siswa dengan disleksia

Karena siswa dengan disleksia merasa belajar lebih sulit daripada yang lain, berikan mereka bantuan ekstra. Anda harus bekerja sama erat dengan sekolah anak Anda untuk memastikan bahwa semua layanan dan sumber daya yang diperlukan tersedia. Segera setelah anak Anda didiagnosis menderita disleksia, beri tahu sekolah mereka. Guru dan staf akademik harus menyadari kebutuhan unik anak Anda.Â

Jaga agar jalur komunikasi tetap terbuka.

Cara terbaik untuk memberikan dukungan emosional bagi anak-anak disleksia adalah dengan berada di sana untuk mereka. Ketika anak-anak pulang dari sekolah, tetap buka jadwal Anda sehingga Anda dapat berbicara dan mendengarkan apa yang terjadi dengan pendidikan mereka . Dengarkan dan pahami emosi mereka. Buat mereka merasa diperhatikan tetapi jangan membuat mereka merasa dihakimi. Rayakan kesuksesan mereka bersama mereka. Dorong mereka untuk melakukan hal-hal yang mereka kuasai dan nikmati. Kegiatan-kegiatan ini memberi mereka sesuatu untuk dinanti-nantikan, meskipun kegiatan lain dalam hidup mereka kompleks.

Renungkan perjalanannya

Mengasuh anak disleksia akan penuh dengan suka dan duka, sama seperti petualangan lainnya. Anda melewati saat-saat ketika Anda marah atau tertekan . Jika anak Anda mengalami kesulitan yang sama, cukup lewati masa-masa sulit itu. Renungkan saat-saat ketika Anda berpikir sulit untuk melewatinya, tetapi Anda masih keluar dari ujung terowongan yang lain. Teruslah meneliti dan berjuang untuk anak Anda, dan yang terpenting, beri tahu anak Anda betapa Anda mencintai mereka.Â

Kesimpulan

Anak-anak istimewa membutuhkan perlakuan khusus. Bantu anak Anda dengan mendapatkan bantuan dari ahli kesehatan mental terbaik .

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!