Manajemen Kecemasan Dan Stres Dalam Olahraga: 5 Strategi Penting Untuk Mempermudahnya

April 23, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Manajemen Kecemasan Dan Stres Dalam Olahraga: 5 Strategi Penting Untuk Mempermudahnya

Perkenalan

Saat ini, semakin banyak pemain nasional dan internasional yang membahas kesehatan mental dan perjalanan kesehatan mental mereka [1]. Namun, konsep seperti kecemasan olahraga dan stres yang berdampak signifikan pada pemain jarang dibahas. Artikel ini berupaya menjembatani kesenjangan ini dan berupaya memberikan strategi praktis untuk manajemen kecemasan dan stres dalam olahraga.

Mengapa Manajemen Kecemasan dan Stres Penting dalam Olahraga?

Gugup dan stres menjelang pertandingan terjadi setiap hari. Tergantung pada zona fungsi optimal individu tersebut [2], beberapa kegugupan dan kecemasan dapat bermanfaat. Namun bila gairah ini menjadi tidak berfungsi, maka bisa disebut kecemasan olahraga yang didefinisikan sebagai keadaan emosi negatif dari gairah tinggi yang disertai dengan gejala fisik seperti peningkatan detak jantung, berkeringat, perasaan sesak napas, dan gejala kognitif seperti kekhawatiran, keraguan diri, gambar kehilangan dan penghinaan [3, hal 115] [4]. Kecemasan olahraga ditemukan berdampak pada beberapa aspek olahraga [5] [6] [7]. Penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat: Mengapa Manajemen Kecemasan dan Stres Penting dalam Olahraga?

  • Menyebabkan kinerja keseluruhan yang buruk
  • Ketidakmampuan untuk fokus secara efektif selama pertandingan
  • Pengambilan keputusan yang buruk dalam permainan
  • Kepuasan yang lebih rendah dalam bermain
  • Peningkatan risiko cedera dan rehabilitasi yang lebih buruk
  • Penghentian olahraga
  • Kesejahteraan fisiologis dan psikologis yang cacat

Memahami cara mengelola stres dan kecemasan dalam olahraga dapat membekali pemain untuk menghadapi tekanan dan memastikan performa dan kesehatan yang optimal.

Mengidentifikasi Pemicu Kecemasan Dan Manajemen Stres Penting Dalam Olahraga

Langkah pertama untuk mengelola kecemasan ini adalah memahami penyebab stres dan bagaimana dampaknya terhadap pemain. Dalam olahraga, pemicu umumnya dapat dikarakterisasi menjadi dua domain: Faktor Individu dan Faktor Situasional.

Faktor Individu

Apa saja faktor individu yang memicu kecemasan & stres Faktor-faktor tersebut bergantung pada kepribadian dan kehidupan individu [3] [8]. Ini termasuk:

  • Kecemasan Sifat: Kecemasan sifat mengacu pada kecenderungan individu untuk menganggap situasi lebih mengancam, yang menyebabkan gejala kecemasan kognitif dan somatik serta berkurangnya kepercayaan diri. Orang dengan tingkat kecemasan sifat yang tinggi cenderung lebih sering mengalami gejala-gejala ini.
  • Locus of Control: Locus of control menunjukkan sejauh mana seseorang percaya bahwa mereka memiliki kendali atas kehidupan mereka. Meskipun tidak berhubungan langsung dengan kecemasan olahraga, beberapa peneliti menunjukkan bahwa mereka yang memiliki locus of control internal memandang kekhawatiran sebagai hal yang sesuai dengan performa mereka. Mereka yang mempunyai locus of control eksternal mengatakan hal ini sangat buruk bagi mereka.
  • Perfeksionisme: Terlalu terobsesi dengan kesempurnaan dalam performa sering kali menyebabkan stres dan kecemasan saat berolahraga.
  • Pengalaman Masa Lalu: Tingkat pengalaman yang dimiliki seseorang membantu mengelola kecemasan. Pemain dengan lebih banyak pengalaman menghadapi lawan sering kali lebih baik dalam mengendalikan gejala kecemasan .

Faktor Situasional

Ada banyak faktor yang melekat dalam situasi atau olahraga yang dapat berkontribusi terhadap kecemasan [3] [9] [10]. Ini termasuk: Apa Faktor Situasional yang Memicu Kecemasan & Stres

  • Kepentingan peristiwa: seberapa penting seseorang memandang suatu peristiwa mempengaruhi tingkat kecemasannya. Acara dengan prioritas tinggi, seperti pertandingan final atau seleksi, menimbulkan lebih banyak kecemasan dibandingkan acara lainnya.
  • Ekspektasi: Penilaian atlet mengenai seberapa besar ekspektasi orang lain, termasuk pelatih, akan memengaruhi seberapa besar ancaman yang mereka rasakan terhadap suatu peristiwa. Harapan yang lebih tinggi menyebabkan kecemasan yang lebih tinggi.
  • Olahraga solo: Atlet yang bermain olahraga solo dan harus menanggung sendiri label menang atau kalah, tidak seperti tim di mana seluruh tim berbagi beban, dilaporkan merasa lebih cemas.

Baca lebih lanjut tentang- Orang Tua yang Berambisi

Strategi Mengelola Kecemasan dan Manajemen Stres dalam Olahraga

Apa Strategi Mengelola Kecemasan dan Stres dalam Olahraga Telah diakui secara dramatis bahwa lebih dari sekedar tingkat keterampilan, kemampuan pemain untuk menangani kecemasan dan stres membedakan pemenang dan pecundang [3]. Mengatasi kecemasan terkait olahraga dapat dilakukan sendiri, dan beberapa strategi yang efektif adalah:

  1. Berlatih di acara yang kurang penting: Karena kecemasan dan stres pasti akan muncul, semakin banyak pemain berlatih menghadapinya di kompetisi yang berbeda, semakin tinggi pula keterampilan mengelolanya.
  2. Meditasi: meditasi memungkinkan individu untuk membumi pada saat ini dan menenangkan pikiran mereka. Ini adalah intervensi yang berharga bagi atlet [11].
  3. Aktivitas relaksasi: teknik pernapasan, pencitraan, dan relaksasi otot progresif dapat dipelajari dan dipraktikkan untuk mengurangi kecemasan dan stres [12].
  4. Penilaian Ulang Kognitif: menemukan cara untuk menafsirkan kembali situasi agar tidak terlalu mengancam (misalnya, mengurangi tekanan atau kepentingan yang dirasakan) dapat membantu mengelola kecemasan.
  5. Self-Talk: ini adalah teknik mengulangi frasa positif tertentu kepada diri sendiri untuk menghentikan pola pikir negatif. Self-talk telah menurunkan gejala kecemasan dan meningkatkan kepercayaan diri atlet [13].

Sumber Daya untuk Manajemen Kecemasan dan Stres Dalam Olahraga

Seperti disebutkan sebelumnya, ada banyak teknik untuk mengatasi kecemasan dan stres akibat olahraga. Penting untuk dicatat bahwa setiap individu berbeda; oleh karena itu, mereka harus mengembangkan mekanisme lain untuk mengatasi peristiwa-peristiwa yang menimbulkan stres. Memahami tingkat kecemasan yang ada akan sangat membantu. Seseorang dapat menggunakan Skala Kecemasan Olahraga [14] untuk mengujinya. Hal ini juga dapat memberikan gambaran tentang jenis kecemasan yang dihadapi seseorang. Alat yang membantu meningkatkan wawasan ini, seperti lembar eksplorasi kekhawatiran [15], juga bermanfaat. Lebih jauh lagi, memahami bagaimana kinerja dapat ditingkatkan dan mengendalikan pemikiran juga sangat membantu. Atlet dapat melanjutkan perjalanan mereka dengan mempelajari konsep-konsep ini melalui berbagai buku [16]. Alternatifnya, mereka dapat menggunakan banyak sumber online, seperti video meditasi [17], untuk mempelajari cara mengendalikan pikiran. Terakhir, menghubungi profesional terlatih untuk mendapatkan bantuan sering kali dapat membantu. Psikolog Olahraga secara eksplisit diinstruksikan untuk membantu atlet mengelola tekanan mereka dan meningkatkan kinerja. Wajib dibaca–Keterlibatan Orang Tua dalam Prestasi Olahraga Anak

Kesimpulan

Mengalami stres dan kecemasan, terutama ketika seorang pemain menghadapi persaingan yang ketat, adalah hal yang wajar. Namun, kecemasan dan stres secara signifikan mempengaruhi kinerja dan kesejahteraan pemain. Oleh karena itu, penting untuk mengenali pemicunya dan mempelajari cara mengelolanya secara efektif. Teknik seperti relaksasi, meditasi, dan penilaian kognitif sangat membantu dalam penanganan ini. Lebih lanjut, seorang atlet dapat mempertimbangkan untuk mencari bantuan profesional jika kecemasannya semakin melemahkan dan ia tidak dapat mengatasinya sendiri.

Referensi

  1. N. Lahoty, “Kemenangan besar 5 olahragawan atas Kesehatan Mental,” SportsTiger, 05-Des-2020. [On line]. Tersedia disini
  2. “Zona fungsi optimal individu (IZOF),” – Akademi Sportlyzer. [On line]. Tersedia di sini [Diakses: 28-Mar-2023].
  3. M. Jarvis, Psikologi olahraga: Buku pegangan siswa. London: Routledge, 2006. Tersedia di sini
  4. E. Dingley, “Kecemasan dalam olahraga,” Sport Science Insider, 06-Sep-2022. [On line]. Tersedia di sini [Diakses: 28-Mar-2023].
  5. C. Englert dan A. Bertrams, “Kecemasan, penipisan ego, dan kinerja olahraga,” Jurnal Psikologi Olahraga dan Latihan, vol. 34, tidak. 5, hlm. 580–599, 2012. Tersedia di sini
  6. A. Khan, “Pengaruh kecemasan pada kinerja atletik,” Penelitian & Investigasi di Kedokteran Olahraga, vol. 1, tidak. 2, 2017. Tersedia di sini
  7. J. Ford, K. Ildefonso, M. Jones, dan M. Arvinen-Barrow, “Kecemasan terkait olahraga: Wawasan terkini,” Open Access Journal of Sports Medicine, vol. Volume 8, hlm. 205–212, 2017. Tersedia di sini
  8. “Bagaimana sifat dan kecemasan mempengaruhi kinerja atletik.” [On line]. Tersedia di sini [Diakses: 28-Mar-2023]
  9. J. Baker, J. Côté, dan R. Hawes, “Hubungan antara perilaku pembinaan dan kecemasan olahraga pada atlet,” Jurnal Sains dan Kedokteran dalam Olahraga, vol. 3, tidak. 2, hlm. 110–119, 2000. Tersedia di sini
  10. CMC Emily Pluhar, “Atlet Olahraga Tim mungkin lebih kecil kemungkinannya menderita kecemasan atau depresi dibandingkan atlet olahraga individu,” Journal of Sports Science and Medicine, 01-Agustus-2019. [On line]. Tersedia disini . [Diakses: 28-Mar-2023]. Atlet Olahraga Beregu
  11. LS Colzato dan A. Kibele, “Bagaimana berbagai jenis meditasi dapat meningkatkan kinerja atletik tergantung pada keterampilan olahraga tertentu,” Journal of Cognitive Enhancement, vol. 1, tidak. 2, hlm. 122–126, 2017. Tersedia di sini
  12. VA Parnabas, Y. Mahamood, J. Parnabas, dan NM Abdullah, “Hubungan antara teknik relaksasi dan kinerja olahraga,” Universal Journal of Psychology, vol. 2, tidak. 3, hlm. 108–112, 2014. Tersedia di sini
  13. N. Walter, L. Nikoleizig, dan D. Alfermann, “Pengaruh pelatihan self-talk pada kecemasan kompetitif, efikasi diri, keterampilan kemauan, dan kinerja: Sebuah studi intervensi dengan atlet sub-elit junior,” Sports, vol. 7, tidak. 6, hal. 148, 2019. Tersedia di sini
  14. RE Smith, FL Smoll, SP Cumming, dan JR Grossbard, “Pengukuran Kecemasan Kinerja Olahraga Multidimensi pada anak-anak dan orang dewasa: Kecemasan olahraga skala-2,” Jurnal Psikologi Olahraga dan Latihan, vol. 28, tidak. 4, hal. 479–501, 2006. Tersedia di sini
  15. “Pertanyaan eksplorasi kekhawatiran (lembar kerja),” Therapist Aid. [On line]. Tersedia di sini [Diakses: 28-Mar-2023].
  16. PD Jeremy Sutton, “20 buku psikologi olahraga terbaik untuk memotivasi atlet,” PositivePsychology.com, 14-Mar-2023. [On line]. Tersedia disini . [Diakses: 28-Mar-2023].
  17. “Meditasi terpandu untuk atlet | Saya afirmasi sebelum tidur,” YouTube, 14-Mar-2022. [On line]. Tersedia di sini [Diakses: 28-Mar-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority