Industri Penerbangan dan Krisis Kesehatan Mental: 6 Rahasia Mengelolanya

Mei 28, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Industri Penerbangan dan Krisis Kesehatan Mental: 6 Rahasia Mengelolanya

Perkenalan

Bukankah Anda menyukai pesawat terbang, pesawat tempur, dan helikopter? Sebagai seorang anak, saya terpesona oleh semuanya. Saya bertanya-tanya bagaimana benda seberat itu bisa terbang begitu tinggi di angkasa. Setiap kali saya mendengar suara gemuruh pesawat atau helikopter, saya bergegas keluar dan melambai ke arahnya.

Meskipun pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan industri penerbangan (AVN) terlihat menyenangkan, tahukah Anda bahwa mereka menghadapi banyak masalah mental, emosional, dan fisik?

Industri AVN dikenal karena komitmennya terhadap keselamatan dan efisiensi. Karena meningkatnya persaingan dan tekanan untuk bekerja sebaik mungkin, karyawan menghadapi berbagai tantangan kesehatan mental. Oleh karena itu, mereka harus belajar untuk mengutamakan kesehatan mentalnya. Melakukan hal ini juga akan memastikan bahwa industri ini lebih aman dan efisien.

“Saya belum pernah mengetahui sebuah industri yang dapat menarik perhatian masyarakat seperti halnya penerbangan.” -Robert Enam [1]

Apa Saja yang Termasuk dalam Industri Penerbangan?

Ketika kita memikirkan industri penerbangan, kita hanya memikirkan pilot dan pramugari. Namun, ada lebih banyak jenis profil pekerjaan di industri ini. Setiap anggota staf memainkan peran penting dalam memastikan keselamatan perjalanan udara, efisiensi, dan kelancaran fungsi [2]:

  1. Pilot: Saat Anda memasuki bandara, Anda melihat orang-orang mengenakan kemeja putih rapi, celana panjang biru, dan jas bertopi, bukan? Mereka adalah pilot maskapai penerbangan komersial. Pilot angkatan udara mengenakan seragam tentara. Pilot adalah orang yang menerbangkan dan mendaratkan pesawat terbang. Untuk menjadi pilot, Anda harus melalui pelatihan ketat dan mendapatkan lisensi.
  2. Pramugari: Pernahkah Anda melihat orang yang menyapa Anda saat Anda menginjakkan kaki di pesawat? Mereka adalah pramugari. Sebagai pramugari, tugas Anda adalah membantu pilot dan kopilot serta mengikuti instruksi yang diberikan oleh mereka. Instruksi ini juga untuk memastikan penumpang merasa aman dan nyaman. Sebelum bekerja sebagai asisten penerbangan, Anda juga akan dilatih untuk menangani semua keadaan darurat.
  3. Pengendali Lalu Lintas Udara: Jika Anda pernah bertanya-tanya bagaimana sebuah pesawat bergerak di sekitar landasan pacu, itu berkat pengontrol lalu lintas udara. Sebagai Pengendali Lalu Lintas Udara, tugas Anda adalah memandu pilot saat lepas landas, mendarat, dan mengarahkan pesawat. Anda harus sangat waspada setiap saat. Terutama, Anda harus bekerja di menara kendali dan pusat kendali lalu lintas udara.
  4. Ground Crew : Pada saat pesawat berada di darat, pegawai yang merawat dan menyiapkannya sebelum lepas landas dan setelah mendarat adalah Ground Crew. Anda bisa menjadi teknisi, insinyur, mekanik, dan staf pendukung. Anda harus menangani perawatan pesawat, penanganan bagasi, pengisian bahan bakar, dan operasi darat lainnya.
  5. Staf Bandara: Dari penjaga di gerbang hingga karyawan di gerbang keberangkatan, mereka semua berada di bawah staf bandara. Mereka adalah orang-orang yang mengelola bandara, keamanan, check-in, penanganan bagasi, imigrasi, dan layanan penumpang.
  6. Administrator Penerbangan: Hampir setiap negara memiliki kementerian penerbangannya sendiri. Profesional yang bekerja di kementerian dan badan pengatur ini disebut administrator penerbangan. Peran mereka adalah mengawasi standar keselamatan, peraturan, dan kebijakan industri.

Baca lebih lanjut tentang- Menjelajahi Sisi Gelap Hollywood

Apa Penyebab Masalah Kesehatan Mental di Industri Penerbangan?

Karyawan AVN bertanggung jawab atas keselamatan penumpang, bagasi, dan barang lainnya. Oleh karena itu, maskapai penerbangan, administrator penerbangan, dan penumpang selalu memperhatikan kesehatan mental staf AVN [3]:

Apa Penyebab Masalah Kesehatan Mental di Industri Penerbangan?

  1. Lingkungan Kerja Bertekanan Tinggi: Kehidupan manusia sangatlah penting. Sebagai karyawan AVN, Anda bertanggung jawab atas keselamatan penumpang. Anda mungkin harus mengelola operasi penerbangan dan membuat keputusan penting. Tanggung jawab ini dapat menimbulkan perasaan tertekan, stres kronis, dan kecemasan.
  2. Jadwal Kerja Tidak Teratur: Industri AVN tidak dapat diprediksi. Anda mungkin harus bekerja berjam-jam dalam shift berbeda dan bepergian ke berbagai negara dengan zona waktu berbeda. Jadwal kerja yang tidak menentu ini dapat menyebabkan gangguan tidur, kelelahan, dan masalah interpersonal.
  3. Insiden Traumatis: Melakukan kesalahan adalah hal yang manusiawi. Namun bagi anggota AVN, melakukan kesalahan kecil juga dapat menyebabkan kecelakaan dan membahayakan nyawa manusia. Insiden semacam itu dapat menyebabkan tekanan emosional, seringnya mengingat kembali peristiwa tersebut, kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).
  4. Isolasi dan Kesepian: Para profesional AVN mungkin harus sering bepergian dan menjauh dari orang yang mereka cintai untuk waktu yang lama. Tidak adanya keluarga dan teman di sekitar mereka dapat menimbulkan perasaan terisolasi dan kesepian.
  5. Ketidakamanan Kerja dan Tekanan Kinerja: Industri ini bergejolak. Maskapai penerbangan mengalami kerugian besar bahkan bangkrut. Bagi para profesional, hal ini dapat menyebabkan ketidakstabilan keuangan, kurangnya keamanan kerja, dan ekspektasi terhadap kinerja tinggi, yang menyebabkan peningkatan stres, kecemasan, dan kelelahan.
  6. Kurangnya Kesadaran dan Dukungan Kesehatan Mental: Industri AVN telah menstigmatisasi kesehatan mental sejak awal berdirinya. Oleh karena itu, banyak profesional AVN tidak melaporkan masalah kesehatan mental mereka. Pemerintah harus menyediakan akses terhadap sumber daya kesehatan mental, memberikan pelatihan yang memadai, dan sistem dukungan yang memadai.

Baca selengkapnya- Aktor dan Kesehatan Mental: 5 Tips Rahasia Mengatasi Tantangan

Bagaimana Mengidentifikasi Masalah Kesehatan Mental di Industri Penerbangan?

Masalah kesehatan mental tidak muncul dalam sehari. Selalu ada tanda-tanda peringatan yang kita dan orang yang kita cintai abaikan [4]:

  1. Peningkatan Tingkat Stres: AVN adalah industri yang sibuk. Jika ada kolega Anda yang melihat Anda menunjukkan sifat mudah tersinggung, gelisah, dan sulit berkonsentrasi, hal ini mungkin disebabkan oleh meningkatnya tingkat stres.
  2. Kelelahan dan Gangguan Tidur: Tenaga kerja AVN dapat terlihat kelelahan dan kurang tidur karena jadwal kerja yang tidak menentu dan pergeseran zona waktu. Perubahan ini dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk bekerja secara optimal dengan kemampuan kognitif terbaik Anda.
  3. Tekanan Emosional: Sebagai profesional AVN, Anda mungkin merasa rentan dan mengalami perubahan suasana hati, kesedihan atau keputusasaan, atau kecemasan. Tekanan emosional dapat menghambat kemampuan pengambilan keputusan dan hubungan dekat Anda.
  4. Performa Kerja Menurun: Sebagai orang AVN, jika kesehatan mental Anda tidak baik, Anda mungkin menyadari bahwa produktivitas Anda menurun, Anda kesulitan mengambil keputusan, dan tidak mampu memperhatikan detail. Anda mungkin akan mengorbankan keselamatan dan efisiensi.
  5. Penarikan diri dan Isolasi Sosial: Pekerjaan AVN sangat menuntut karena Anda harus bekerja berjam-jam. Jam kerja yang panjang dapat menyebabkan perasaan terisolasi dan kesepian. Anda mungkin merasa perlu menjauh dari percakapan dan hubungan sosial karena Anda sangat lelah. Namun, penarikan diri dari pergaulan ini bisa membuat Anda merasa lebih kesepian.
  6. Gejala Fisik: Salah satu cara paling umum untuk mengetahui bahwa Anda menghadapi masalah kesehatan mental adalah ketika Anda mulai sering sakit. Bisa jadi itu adalah sakit kepala atau semacam masalah lambung. Namun, jika Anda sebagai seorang AVN menghadapi hal tersebut, silakan berhenti sejenak dan mulai menjaga kesehatan mental Anda.

Bagaimana Anda Memiliki Keseimbangan Kehidupan Kerja dan Peduli Kesehatan Mental Anda Sebagai Insan Industri Penerbangan?

Idealnya, kehidupan profesional dan pribadi perlu dipisahkan, dan tidak boleh ada garis yang kabur. Menjaga keseimbangan kehidupan kerja dan menjaga kesehatan mental sebagai karyawan industri AVN sangat penting [5]:

Bagaimana Memiliki Work-Life Balance dan Peduli Kesehatan Mental Anda sebagai Insan Industri Penerbangan?

  1. Tetapkan Batasan yang Jelas: Sangat penting untuk menetapkan batasan yang jelas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Anda harus belajar menentukan waktu tertentu dalam sehari untuk istirahat, relaksasi, dan aktivitas pribadi.
  2. Prioritaskan Perawatan Diri: Perawatan diri harus menjadi bagian dari kehidupan Anda sehari-hari. Lakukan aktivitas seperti berolahraga, makan sehat, minum cukup air, dan tidur yang cukup. Jika Anda menjaga kesehatan fisik, otomatis kesehatan mental Anda akan terjaga dengan sendirinya. Selain itu, izinkan diri Anda mengambil cuti pada hari-hari yang sulit bagi Anda.
  3. Memanfaatkan Jaringan Dukungan: Ciptakan sistem dukungan dari individu-individu yang berpikiran sama. Anda dapat menekuni hobi Anda atau terlibat dalam aktivitas sosial bersama orang-orang yang Anda sayangi.
  4. Praktekkan Teknik Manajemen Stres: Stres dapat dikelola. Anda dapat memanfaatkan teknik seperti latihan pernapasan dalam, perhatian penuh, dan meditasi. Teknik-teknik ini secara efektif mengurangi stres dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.
  5. Manfaatkan Sumber Daya yang Tersedia: Administrasi AVN secara global memiliki sayap terpisah untuk kesehatan mental. Mereka menawarkan layanan seperti konseling, program bantuan karyawan, dan pelatihan kehidupan. Manfaatkan layanan ini untuk peningkatan kesehatan mental Anda.
  6. Berkomunikasi Secara Terbuka: Komunikasi adalah kunci untuk menemukan solusi. Anda harus bebas mendiskusikan beban kerja dan kebutuhan pribadi dengan senior dan rekan kerja Anda. Diskusi ini dapat membantu meringankan beban kerja Anda dan membaginya secara merata di antara semua rekan kerja.

Kesimpulan

Tekanan dari industri penerbangan (AVN) dapat membahayakan kesehatan mental para profesionalnya. Selain pemicu stres dan tantangan, pengelolaan kesehatan mental harus menjadi prioritas nomor satu bagi karyawan AVN. Hal ini akan memastikan bahwa kesejahteraan mereka berada pada tingkat yang dapat diterima untuk keselamatan industri secara keseluruhan. Administrasi AVN harus mengambil langkah-langkah untuk menyediakan layanan kesehatan mental dan meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja. Dengan melakukan hal ini, industri AVN dapat menciptakan tenaga kerja yang lebih sehat, memastikan langit yang lebih aman bagi semua orang.

Jika Anda bekerja di industri penerbangan dan mencari bantuan, hubungi konselor ahli kami atau jelajahi lebih banyak konten di United We Care! Di United We Care , tim ahli kesehatan dan kesehatan mental akan memandu Anda melalui metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] “Kutipan Robert Enam,” Kutipan AZ . https://www.azquotes.com/quote/612202 [2] Revfine.com, “Industri Penerbangan: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Sektor Penerbangan,” Revfine.com , 12 Januari 2022. https://www .revfine.com/aviation-industry/ [3] D. Gradwell, “Kesehatan Mental Penerbangan,” Kedokteran Kerja , vol. 63, tidak. 1, hal. 81–82, Januari 2013, doi: 10.1093/ocmed/kqs196. [4] R. Bor dan T. Hubbard, Kesehatan Mental Penerbangan: Implikasi Psikologis terhadap Transportasi Udara . Gower Publishing Company, Limited, 2007. [5] “Kesehatan mental di tempat kerja,” Kesehatan Mental dan Penggunaan Zat , 28 September 2022. https://www.who.int/teams/mental-health-and-substance -penggunaan/promosi-pencegahan/kesehatan mental-di-tempat kerja

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority