Gejala, Penyebab & Pengobatan Depresi Postpartum

Desember 23, 2022

5 min read

pengantar

Persalinan adalah peristiwa penting dalam kehidupan seorang wanita, menyebabkan dia mengalami banjir emosi dan perubahan fisik yang intens. Kekosongan yang tiba-tiba dapat merampas perasaan gembira ibu. Banyak penyebab fisik dan emosional dapat menyebabkan Depresi Pascapersalinan yang mempengaruhi kualitas hidup ibu. Diagnosis yang cepat dan pengobatan yang tepat dapat meningkatkan pandangan sebagian besar ibu dan memulihkan ikatan keibuan dengan bayi yang baru lahir. Â

Apa itu Depresi Pascapersalinan?

Wajar bagi seorang ibu baru untuk merasakan kelegaan atau kebahagiaan yang tiba-tiba segera setelah melahirkan. Melahirkan juga bisa menghasilkan perasaan yang berlawanan. Ini dapat terjadi sebagai salah satu komplikasi persalinan, menyebabkan kecemasan, gangguan tidur, perubahan suasana hati, dan tangisan berkala. Beberapa wanita mungkin mengalami berbagai macam gejala emosional, perilaku, dan fisik yang kompleks setelah melahirkan. Kondisi yang kompleks adalah Depresi Pascapersalinan. Depresi pascapersalinan adalah kondisi jangka pendek karena ibu dapat kembali ke dirinya yang biasa setelah dukungan medis segera.

Apa saja gejala depresi pascamelahirkan?Â

Tanda dan gejala depresi pascamelahirkan dapat bervariasi intensitasnya tergantung pada individu. Seorang ibu yang mengalami Depresi Pascapersalinan mungkin tidak hadir dengan semua tanda dan gejala yang disebutkan di bawah ini. Gejala-gejala ini berdampak pada kesejahteraan ibu dan menyebabkan masalah bagi bayi. Ibu yang mengalami Depresi Pascapersalinan mungkin memiliki beberapa atau sebagian besar gejala berikut:

  1. Kurangnya keterlibatan dengan bayi baru lahirÂ
  2. Perasaan tidak lengkap
  3. Perasaan tidak berharga
  4. Energi dan dorongan rendah
  5. Gangguan tidur yang dapat menyebabkan tidur berlebihan atau kurang tidur
  6. Frustrasi
  7. Kehilangan minat pada kesenangan hidup yang sederhana
  8. Pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bayi baru lahir
  9. Kurang fokus
  10. Kebingungan
  11. Hilangnya kemampuan membuat keputusan
  12. Keputusasan
  13. Kurang percaya diri untuk menjadi ibu yang baik
  14. Detasemen dari keluarga dan teman
  15. Nafsu makan meningkat atau hilang secara tiba-tibaÂ

Gejala depresi pascapersalinan dapat menjadi jelas dalam beberapa hari setelah melahirkan atau dapat muncul kapan saja dalam beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan.

Apa yang menyebabkan depresi pascapersalinan?Â

Beberapa proses kompleks terjadi selama persalinan, seperti perubahan fisik, kimia, dan hormonal. Estrogen dan progesteron adalah dua hormon reproduksi utama pada wanita yang berfluktuasi secara signifikan selama kehamilan. Kenaikannya bisa mencapai sepuluh kali lipat dari tingkat normal. Kadarnya turun tiba-tiba setelah melahirkan dan kembali ke tingkat sebelum hamil dalam dua atau tiga hari setelah melahirkan. Semua ini dapat memicu kombinasi peristiwa yang dikenal sebagai Depresi Pascapersalinan. Depresi postpartum terjadi karena reaksi individu terhadap perubahan sosial, hormonal, dan fisiologis yang terjadi setelah melahirkan. Ini mungkin hasil dari faktor risiko berikut:

  1. Bayi baru lahir berkebutuhan khusus
  2. Perasaan tidak enak dilihat
  3. Ketidakmampuan untuk menyusui bayi
  4. bayi prematur
  5. Lahir matiÂ
  6. Bayi dengan berat badan lahir rendah
  7. Kehamilan di bawah umur
  8. Kecanduan obat-obatan atau alkohol
  9. Sejarah peristiwa traumatisÂ
  10. Kurangnya sistem pendukung
  11. Stres membesarkan atau merawat bayi

Apa Pengobatan Penyebab Depresi Pascapersalinan?Â

Tidak ada pengobatan standar untuk Depresi Pascapersalinan karena dokter perlu mempertimbangkan jenis dan tingkat keparahan gejala. Mencari dukungan emosional atau bergabung dengan kelompok pendukung dapat membantu mengobati Depresi Pascapersalinan . Berikut adalah beberapa perawatan Depresi Pascapersalinan:

  1. Psikoterapi – Berbicara tentang masalah dan ketakutan, psikoterapis profesional dapat membantu. Sebagian besar ibu dapat mengatasi depresi pascamelahirkan dengan belajar menghadapi situasi tersebut. Psikoterapis menawarkan panduan untuk menanggapi perasaan dan emosi secara positif. Mereka juga memberikan konsultasi untuk menetapkan tujuan praktis.
  2. Obat – Dokter dapat merekomendasikan obat antidepresan untuk meningkatkan mood dan mengatasi gejalanya. Ini juga dapat mengembalikan keseimbangan hormonal pada pasien yang menderita depresi pascamelahirkan. Obat antipsikotik sangat membantu untuk mengobati psikosis, yang dapat menjadi akibat dari depresi pascamelahirkan.

Perawatan depresi pascamelahirkan membantu mengatasi gejala. Ini juga meningkatkan kualitas hidup ibu. Menghentikan pengobatan dapat menyebabkan kekambuhan kondisi. Depresi pascapersalinan dapat memengaruhi kesejahteraan Anda dan perkembangan bayi. Kunjungi https://www.unitedwecare.com/services/online-therapy-and-counseling/depression-counseling-and-therapy/ untuk saran yang tepat.

Berapa lama depresi pascapersalinan berlangsung?Â

Baby blues setelah melahirkan adalah hal yang biasa terjadi, yang merupakan proses pemulihan setelah kehamilan. Sebagian besar ibu pulih dari masalah emosional seperti kecemasan, stres, dan kesedihan dalam beberapa minggu setelah melahirkan. Tidak ada durasi standar depresi pascamelahirkan karena dapat berlangsung antara beberapa hari dan beberapa bulan. Ada beberapa kasus depresi pascapersalinan yang berlangsung selama enam bulan. Dokter dapat mendiagnosis kondisi tersebut sebagai Depresi Pascapersalinan jika gejala depresi dan kurangnya keterikatan dengan bayi bertahan lebih dari dua minggu setelah melahirkan anak. Ada beberapa penelitian untuk mengetahui lamanya depresi postpartum pada ibu. Dalam satu penelitian tersebut, para peneliti mengamati beberapa wanita berjuang dengan depresi pascapersalinan bertahun-tahun setelah melahirkan. Data tersebut menggarisbawahi pentingnya mencari bantuan psikolog untuk memerangi kondisi sedini mungkin. Â

Kapan Depresi Pascapersalinan dimulai?Â

Biasanya, timbulnya Depresi Pascapersalinan adalah selama tiga minggu pertama setelah tanggal melahirkan. Depresi pascapersalinan juga dapat terjadi segera setelah bayi dilahirkan. Beberapa calon ibu mungkin mulai mengalami gejala yang lebih ringan sebelum melahirkan. Banyak ibu mungkin mengalami Depresi Pascapersalinan satu tahun setelah melahirkan. Kondisi ini mungkin merupakan efek bawaan dari beberapa episode yang dimulai selama atau sebelum kehamilan. Singkatnya, tidak ada garis waktu standar. Perawatan yang cepat dapat memastikan hasil yang positif. Beberapa ibu mungkin tidak tahu bahwa mereka mengalami depresi pascamelahirkan jika gejalanya ringan. Beberapa gejala dapat dikaitkan dengan baby blues. Dokter mungkin mempertimbangkan untuk mengobati depresi pascamelahirkan jika gejala kesedihan, kurangnya keterikatan pada bayi, dan kehilangan minat berlanjut selama lebih dari dua hingga tiga minggu.

KesimpulanÂ

Insiden Depresi Pascapersalinan adalah umum. Satu dari delapan ibu baru mungkin mengalami gejala kondisi tersebut. Ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor, termasuk fluktuasi tiba-tiba pada hormon reproduksi wanita. Timbulnya depresi postpartum bisa kapan saja selama tahun pertama setelah melahirkan. Depresi pascamelahirkan adalah kondisi yang dapat diobati. Sebagai catatan positif, ada beberapa pilihan yang aman dan efektif untuk pengobatan depresi pascapersalinan yang berhasil setelah diagnosis dini. Penting untuk berbicara tentang gejala dan mengeksplorasi pengobatan karena kurangnya perawatan yang tepat dapat mempengaruhi hubungan dengan bayi. Depresi pascapersalinan juga dapat menunda pencapaian penting. Bicaralah dengan praktisi medis terlatih hari ini.

X

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!