Apa Penyebab Kurangnya Keterampilan Sosial Pada Anak?

Desember 9, 2022

5 min read

Kurangnya Keterampilan Sosial Pada Anak? 7 Langkah yang Dapat Membantu Anda

Apa masalah di balik kurangnya keterampilan sosial pada anak kecil? Itu adalah pertanyaan yang ditanyakan orang tua. Dan mengapa tidak? Pikirkan tentang itu. Jika seorang anak tidak dapat berteman, bermain sendiri, dan tampaknya tidak memperhatikan atau keberatan, ini sangat memengaruhi kehidupan mereka. Mereka cenderung berjuang dengan kecemasan sosial dan masalah psikologis lainnya di kemudian hari. Sementara berbagai faktor berkontribusi terhadap masalah ini, orang tua secara mendalam mengajarkan anak-anak mereka untuk berinteraksi dengan orang-orang secara tepat. Blog ini akan memberikan tujuh stevens kepada orang tua untuk membantu anak mereka yang kurang memiliki keterampilan sosial.

Apa masalah kurangnya keterampilan sosial pada anak-anak?

Kurangnya keterampilan sosial dapat menyebabkan kesulitan dengan hubungan, depresi, kecemasan, dan rasa memiliki bersama . Dengan demikian, kurangnya keterampilan sosial pada orang muda adalah masalah yang harus diperhatikan seperti halnya keterlambatan perkembangan lainnya yang dapat memiliki konsekuensi negatif di kemudian hari. Masalah keterampilan sosial yang paling umum pada anak-anak adalah akibat dari salah satu dari berikut ini:

  1. Perasaan malu

Banyak anak secara alami pemalu dan membutuhkan bantuan untuk bergaul dengan orang lain. Anak-anak yang gugup akan sering menjadi pendiam dan tidak akan terlibat dalam kegiatan kelompok. Mereka juga cenderung lebih memercayai orang dewasa daripada anak-anak lain seusia mereka karena mereka tidak banyak mengenal orang dewasa.

  1. Takut mendapat masalah

Beberapa anak takut melakukan hal yang salah, jadi mereka tidak pernah membuat keputusan untuk diri mereka sendiri dan mencoba untuk tidak menonjol dari keramaian.

  1. Penindasan

Pengganggu tidak memiliki masalah membuat keputusan untuk orang lain karena mereka suka mengendalikan mereka dan membuat mereka merasa buruk tentang diri mereka sendiri. Mereka akan sering memilih anak-anak yang lebih muda atau anak-anak yang pemalu atau kurang populer dengan teman sebayanya.

  1. Lingkungan keluarga

Anak-anak yang tumbuh dalam keluarga di mana ada banyak pertengkaran atau ketegangan di sekitar mereka mungkin kurang mengembangkan keterampilan sosial yang baik. Jika seorang anak merasa bahwa orang tuanya memiliki masalah dalam berinteraksi satu sama lain, mereka cenderung memiliki masalah itu sendiri.Â

Apa yang harus dilakukan tentang Kurangnya keterampilan sosial pada anak-anak?

Kurangnya keterampilan sosial pada anak-anak dapat menjadi masalah karena keterampilan ini sangat penting untuk perkembangan setiap anak. Kapasitas anak untuk interaksi sosial, komunikasi, dan kecerdasan emosional adalah kunci seberapa baik anak itu akan berkembang di kemudian hari. Jika Anda adalah orang tua, salah satu perhatian utama Anda adalah memelihara keterampilan sosial anak Anda. Bagaimana cara melakukannya? Dengan mengobati masalah. Jika anak tidak memiliki bagian keterampilan sosial, hal terbaik untuk ditentukan adalah apa yang menghalangi mereka untuk berteman. Misalnya, jika mereka kesulitan melakukan kontak mata saat berbicara dengan orang lain, maka dalam hal ini, orang tua harus mencoba membiasakan mereka untuk melakukan kontak mata. Namun, cobalah untuk tidak terlalu memaksanya; jika anak tidak ingin melihat seseorang saat berbicara dengannya, biarkan saja untuk saat ini dan kerjakan nanti.

7 langkah yang membantu anak Anda untuk menghindari Kurangnya keterampilan sosial pada anak-anak

Keterampilan sosial adalah keterampilan hidup penting yang tidak dimiliki banyak anak. Anak-anak yang mengalami kesulitan dalam keterampilan sosial sering mengalami kesulitan berteman dan cenderung ditolak oleh teman sebayanya. Mereka mungkin juga mengalami kesulitan bergaul dengan guru dan orang dewasa lainnya di sekolah. Oleh karena itu, yang lebih awal mulai mengerjakannya, semakin baik. Berikut adalah tujuh cara untuk membantu anak yang kurang memiliki keterampilan sosial: Langkah 1: Ajari anak cara berjabat tangan dan menatap mata seseorang saat berbicara dengan mereka. Langkah 2: Dorong anak untuk memuji orang lain atas pakaian atau rambut mereka. Langkah 3: Bantu anak merespons ketika seseorang meminta bantuan. Orang tua dapat mempraktikkan ini dengan anak-anak mereka dengan memberi mereka beberapa skenario. Langkah 4: Ajari anak cara memperkenalkan diri dengan nama dan negara tempat mereka tinggal. Langkah 5: Selalu dorong anak untuk berpartisipasi dalam percakapan kelas dan menjawab pertanyaan dari teman sekelas mereka tentang apa yang mereka lakukan selama akhir pekan, misalnya, atau ke mana mereka ingin pergi untuk bersenang-senang. Langkah 6: Ketika orang tua keluar bersama anak-anak mereka, mereka harus mendorong mereka untuk berbicara tentang apa yang mereka lihat, seperti etalase toko atau mobil yang lewat. Langkah 7: Bermain peran situasi dengan anak untuk berlatih menyapa seseorang, menanyakan arah jika tersesat, atau mengucapkan terima kasih saat pramusaji membawakan makanan ke restoran.

Apa yang tidak boleh dilakukan tentang Kurangnya keterampilan sosial pada anak-anak?

Meskipun orang mungkin khawatir bahwa anak mereka membutuhkan bantuan ekstra untuk berhasil dengan keterampilan sosial, penting untuk menyadari apa yang tidak boleh dilakukan. Berikut adalah beberapa hal yang harus dihindari saat membantu anak-anak mereka dengan keterampilan sosial yang kurang:

  1. Jangan dorong mereka

Orang tua tidak boleh melakukan hal nomor satu yang tidak boleh dilakukan orang tua jika anak mereka tidak memiliki keterampilan sosial untuk mendorong mereka ke dalam situasi yang tidak siap mereka hadapi. Jika Anda merasa bahwa anak Anda gugup tentang krisis yang akan datang, bicarakan dengan mereka tentang perasaan mereka dan dorong mereka untuk mengambil tindakan lebih lambat jika diperlukan.

  1. Jangan membandingkan mereka dengan orang lain.

Ketika orang tua membandingkan anak-anak mereka dengan orang lain atau berpikir ada sesuatu dengan mereka, itu dapat melukai cara mereka memandang diri mereka sendiri. Ingatlah bahwa tidak setiap anak akan ramah dan suka berteman, yang mungkin normal bagi anak introvert. Triknya adalah membantu anak-anak belajar bagaimana berinteraksi dengan orang lain secara efektif tanpa merasa terbebani olehnya.

Kesimpulan

Keterampilan sosial diperlukan untuk perkembangan anak karena beberapa alasan. Bergaul dengan orang lain merupakan persyaratan penting untuk sukses di sekolah, hubungan, karir, orangtua, dll Akhirnya, keterampilan ini merupakan bagian integral dari kemampuan anak untuk membentuk hubungan dengan orang lain dan berhasil dalam hidup. Selanjutnya, semakin baik keterampilan ini dikembangkan pada usia dini, semakin besar kemungkinan anak akan berhasil secara sosial dan akademis. Kami berharap orang tua akan membantu anak mereka yang kurang memiliki keterampilan sosial menjalani kehidupan yang lebih baik dengan tujuh langkah ini. United We Care adalah jaringan nasional profesional kesehatan mental berlisensi yang membantu klien mereka mengembangkan keterampilan untuk mengelola gejala gangguan kesehatan mental mereka secara efektif dan menjalani kehidupan yang lebih baik. Pelajari lebih lanjut tentang layanan dan bidang keahlian mereka DI SINI !

Overcoming fear of failure through Art Therapy​

Ever felt scared of giving a presentation because you feared you might not be able to impress the audience?

 

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!