Efek Kemarahan yang Mengejutkan pada Pikiran dan Tubuh Anda: Pelajari lebih lanjut sekarang

Juni 6, 2023

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Efek Kemarahan yang Mengejutkan pada Pikiran dan Tubuh Anda: Pelajari lebih lanjut sekarang

Perkenalan

Kemarahan adalah emosi yang kuat dan universal yang dialami setiap orang, dari bayi hingga orang dewasa yang lebih tua. Namun, ketika kemarahan menguasai, itu bisa mengaburkan penilaian, memicu pikiran negatif, dan meningkatkan tingkat stres. Itu dapat memiliki efek yang luas pada pikiran dan tubuh seseorang. Artikel ini akan mengeksplorasi dampak kemarahan pada seseorang dan bagaimana mengelola emosi yang kuat ini untuk meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

Apa penyebab kemarahan?

Kemarahan adalah respons alami terhadap ancaman atau serangan yang dirasakan, dan Ekman menyebut kemarahan sebagai wajah agresi atau kekerasan [1]. Ada banyak penyebab kemarahan; namun, mereka semua memiliki tema dasar yang sama tentang sesuatu yang mengganggu bagaimana seseorang menginginkan sesuatu atau apa yang ingin dilakukan seseorang [1]. Hal ini juga disoroti oleh Dollard dan Miller, yang memberikan salah satu teori kemarahan paling terkenal yang disebut hipotesis Frustrasi-Agresi. Menurut mereka, perilaku agresif berasal dari frustrasi atau interupsi dalam perilaku yang diarahkan pada tujuan [2].

Dalam skenario saat ini, penulis telah mengidentifikasi banyak penyebab kemarahan lainnya. Menurut satu analisis, bisa ada sumber iritasi internal dan eksternal [3] [4].

Sumber Kemarahan Internal

Sumber Kemarahan Eksternal

  • Penalaran Emosional
  • Toleransi Frustrasi rendah
  • Stres (dan masalah kesehatan mental lainnya)
  • Harapan yang tidak masuk akal
  • Serangan pribadi pada seseorang
  • Menyerang ide atau pendapat seseorang
  • Ancaman terhadap kebutuhan dasar
  • Stres lingkungan

Sumber internal berasal dari bagaimana seseorang berinteraksi dengan lingkungan. Ini bisa termasuk memandang dunia secara emosional, memiliki kemampuan yang buruk untuk mentolerir frustrasi, memiliki ekspektasi yang tidak masuk akal, dan mengalami stres atau masalah kesehatan mental lainnya. Sumber eksternal termasuk serangan terhadap seseorang, kepercayaan mereka, dan barang-barang mereka; ancaman terhadap kebutuhan dasar mereka seperti makanan atau cinta dan tekanan lingkungan (seperti bencana alam atau tekanan lingkungan kerja yang tinggi ).

Apa saja jenis-jenis kemarahan?

Kemarahan memiliki banyak bentuk. Penulis seperti Plutchik melihat kemarahan sebagai rangkaian yang dimulai dari emosi dengan intensitas rendah seperti kekesalan dan naik ke emosi dengan intensitas tinggi seperti amarah [5]. Selain intensitas, ada berbagai jenis kemarahan tergantung pada situasinya. Beberapa jenis kemarahan yang umum termasuk [6] [7].

Apa saja jenis-jenis kemarahan?

  • Kemarahan Pasif:                                                                                                    Kemarahan pasif melibatkan pengungkapan kemarahan secara tidak langsung atau pasif daripada menghadapi sumber kemarahan secara langsung. Sarkasme dan perlakuan diam adalah beberapa contohnya.
  • Kemarahan Asertif:                                                                                                                       Ini melibatkan mengungkapkan kemarahan secara sehat dan menggunakan kata-kata dengan watak yang kuat namun tenang untuk berkonfrontasi dengan seseorang yang menjadi sumber kejengkelan.
  • Kemarahan agresif:                                                                                                  Ini melibatkan ekspresi lahiriah melalui agresi verbal atau fisik.
  • Kemarahan Kronis:                                                                                                           Jenis kemarahan ini mengacu pada pola yang terus-menerus dan bertahan lama yang menjadi keadaan emosi utama seseorang . Ada juga rasa kebencian yang umum terhadap orang lain dan dunia.
  • Kemarahan yang Diarahkan Sendiri:                                                                                                                       Ini melibatkan mengarahkan kemarahan ke dalam, menghasilkan perilaku merusak diri sendiri atau menyakiti diri sendiri.
  • Kemarahan yang Melebihi:                                                                                                    Hal ini terjadi ketika individu merasa kewalahan secara emosional, menyebabkan kemarahan untuk mengatasi atau melepaskan emosi yang terpendam.
  • Kemarahan Menghakimi:                                                                                              Ini terjadi dari ruang keyakinan, moral, dan harapan yang kaku. Seringkali diasosiasikan dengan perasaan tidak adil terhadap diri sendiri atau orang lain, individu merasa dibenarkan dalam kemarahannya karena mereka percaya bahwa mereka membela apa yang benar.

Apa efek kemarahan pada Pikiran dan Tubuh Anda ?

Ada efek kemarahan jangka pendek dan jangka panjang pada pikiran dan tubuh seseorang.

Efek Jangka Pendek Kemarahan

    • Perubahan Tubuh: Ketika seseorang menjadi marah, tubuhnya menjadi sangat terangsang. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan detak jantung, tekanan darah tinggi, otot tegang, dan lonjakan hormon stres seperti kortisol dan adrenalin [3].
    • Perubahan Pikiran: Kemarahan dapat memengaruhi fungsi kognitif dan merusak pemikiran rasional. Saat marah, individu mungkin mengalami kesulitan berkonsentrasi, memiliki fokus perhatian yang lebih sempit, penilaian yang buruk, dan pengambilan keputusan yang buruk [3].

Efek Jangka Panjang dari Kemarahan 

    • Peningkatan risiko penyakit kronis: Kemarahan dikaitkan dengan peningkatan risiko masalah kardiovaskular, seperti hipertensi, penyakit jantung, dan stroke. Itu juga dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan merusak kesejahteraan [3].
    • Masalah pencernaan: Kemarahan mengganggu keseimbangan sistem pencernaan, menyebabkan sakit perut , gangguan pencernaan, dan refluks asam [3].
    • Masalah kesehatan mental: Kemarahan kronis atau tidak terkendali merupakan faktor risiko untuk mengembangkan gangguan kecemasan, depresi, dan penyalahgunaan zat [8].
    • Efek Negatif pada Hubungan: Tampilan kemarahan atau perilaku agresif yang sering dapat menyebabkan konflik, putusnya komunikasi, dan rusaknya kepercayaan dalam hubungan [3].

Mengelola kemarahan secara efektif sangat penting untuk menjaga kesehatan mental dan fisik. Seseorang dapat menggunakan teknik sederhana untuk mengelola dan mengendalikan amarah.

Tujuh Tips Mudah Mengelola Amarah Anda

Tujuh Tips Mudah Mengelola Amarah Anda

Siapa pun dapat belajar mengelola amarah dengan mudah dengan latihan dan kesadaran diri. Berikut adalah beberapa tips untuk manajemen kemarahan [3] [7] [9] [10]:

  1. Kenali Pemicu: Meluangkan waktu untuk mengidentifikasi apa yang memicu respons emosional dapat membantu memprediksi kapan kemungkinan kemarahan dan bahkan menghindari situasi tersebut.
  2. Kendalikan sebelum mengambil alih: Kemarahan berkembang secara bertahap. Menurut model Medol yang terkenal, kemarahan dimulai sebagai gangguan dan meningkat menjadi kemarahan dalam banyak situasi. Mengontrol dan mendengarkan kemarahan pada tahap awal dapat mencegah ledakan.
  3. Latih Teknik Perhatian dan Relaksasi: Secara teratur menggunakan teknik relaksasi seperti pernapasan dalam, meditasi, atau terlibat dalam hobi yang membawa kegembiraan dan ketenangan dapat mengurangi kemarahan dan stres. Selanjutnya, saat marah, individu dapat mencoba menarik napas dalam-dalam untuk mencapai keadaan rileks.
  4. Latihan: Aktivitas fisik melepaskan ketegangan dan meningkatkan suasana hati, membantu dalam manajemen kemarahan, dan berolahraga saat marah dapat dengan cepat mengurangi energi kemarahan dan membuat seseorang lebih tenang.
  5. Tertawa, Mengalihkan Perhatian, dan Luangkan Waktu: Mengubah lingkungan, menemukan sesuatu yang lucu, dan meluangkan waktu dapat membantu mengendalikan amarah.  
  6. Pelajari Komunikasi Asertif: Yang terbaik adalah mengungkapkan apa yang dirasakan seseorang alih-alih memendamnya. Mempelajari teknik seperti “pernyataan saya” dan komunikasi yang asertif dapat membantu menjelaskan apa yang mengganggu seseorang.
  7. Konsultasikan dengan terapis: Beberapa individu memiliki kemarahan yang meledak-ledak, yang tidak terkendali. Dalam situasi ini, seseorang dapat berkonsultasi dengan seorang profesional untuk mempelajari mengapa mereka merasa marah dan bagaimana mengendalikannya.

Manajemen kemarahan adalah keterampilan yang sangat penting. Mempelajari cara mengelola amarah dapat mengurangi efek jangka panjang dan jangka pendek yang berbahaya bagi seseorang.

Kesimpulan

Dampak kemarahan pada pikiran dan tubuh adalah signifikan dan berjangkauan jauh. Secara fisiologis, kemarahan memicu respons lawan-atau-lari, yang menyebabkan peningkatan detak jantung, peningkatan tekanan darah, dan pelepasan hormon stres. Secara mental, kemarahan dapat merusak fungsi kognitif, ketegangan hubungan, dan berdampak negatif pada kesejahteraan emosional.

Jika Anda mengalami masalah jari , hubungi pakar di Platform United We Care . Tim kesehatan dan kesehatan mental United We Care akan memandu Anda dengan metode terbaik untuk penemuan diri dan kesejahteraan.

Referensi

  1. P. Ekman, “Bab 6: Kemarahan,” dalam Emosi terungkap: Memahami wajah dan perasaan , London: Weidenfeld & Nicolson, 2012
  2. J. Breuer dan M. Elson, “Frustration-aggression theory,” The Wiley Handbook of Violence and Aggression , hlm. 1–12, 2017. doi:10.1002/9781119057574.whbva040
  3. Efek kemarahan pada otak dan tubuh – forum nasional, http://www.nationalforum.com/Electronic%20Journal%20Volumes/Hendricks,%20LaVelle%20The%20Effects%20of%20Anger%20on%20the%20Brain%20and% 20Body%20NFJCA%20V2%20N1%202013.pdf (diakses 19 Mei 2023).
  4. T.Loo, Apa yang menyebabkan kemarahan? – ezinearticles.com, https://ezinearticles.com/?What-Causes-Anger?&id=58598 (diakses 19 Mei 2023).
  5. Enam Detik Enam Detik mendukung orang untuk membuat perubahan positif – di mana saja… sepanjang waktu. Didirikan pada tahun 1997, “Plutchik’s wheel of emotion: Feelings wheel,” Six Seconds, https://www.6seconds.org/2022/03/13/plutchik-wheel-emotions/ (diakses 10 Mei 2023)
  6. “10 jenis kemarahan: Apa gaya kemarahan Anda?” Life Supports Counseling, https://lifesupportscounselling.com.au/resources/blogs/10-types-of-anger-what-s-your-anger-style/ (diakses 19 Mei 2023).
  7. T. Ohwovoriole, “How to manage your angry,” Verywell Mind, https://www.verywellmind.com/what-is-anger-5120208 (diakses 19 Mei 2023).
  8. EL Barrett, KL Mills, dan M. Teesson, “Kesehatan mental berkorelasi dengan kemarahan pada populasi umum: Temuan dari Survei Nasional Kesehatan Mental dan Kesejahteraan 2007,” Jurnal Psikiatri Australia & Selandia Baru , vol. 47, tidak. 5, hlm. 470–476, 2013. doi:10.1177/0004867413476752
  9. “The Medol Model Anger Continuum,” Anger Alternatives, https://www.anger.org/the-medol-model/the-medol-model-anger-continuum (diakses 19 Mei 2023).
  10. “Manajemen kemarahan: 10 tips untuk menjinakkan amarah Anda,” Mayo Clinic, https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/adult-health/in-depth/anger-m management /art-20045434 (diakses 19 Mei 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority