Cara mengatasi Takut kehilangan kendali, OCD, dan pikiran yang mengganggu

Oktober 31, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Cara mengatasi Takut kehilangan kendali, OCD, dan pikiran yang mengganggu

pengantar

Stres psikologis menyebabkan gangguan perilaku seperti OCD, yang menyebabkan pikiran dan gambaran yang tidak diinginkan dan tidak terkendali, yang menyebabkan rasa takut kehilangan. Pikiran obsesif, kompulsif, berulang ini menjadi mengganggu dan secara signifikan mengganggu kehidupan sehari-hari. Mereka mengganggu kemampuan untuk berfungsi secara normal. Perawatan dapat membantu individu yang terkena dalam mengelola gejala.

Apa takut kehilangan kendali?

Ketakutan adalah perasaan akrab yang terkait dengan stres dan kecemasan. Orang tersebut merasa bahwa dia tidak memiliki kendali atas tindakan atau pikirannya dan dapat membahayakan orang lain atau diri mereka sendiri. Pikiran-pikiran menakutkan yang tiba-tiba ini berada di luar karakteristik khas individu. Mereka cenderung bertindak berdasarkan impuls yang tidak dapat mereka kendalikan. Orang yang cemas atau takut kehilangan dapat mengembangkan tanda-tanda kompulsi untuk mengendalikan peristiwa dan yakin akan hasil.

Contoh :

  1. Setelah melahirkan, seorang wanita mungkin takut kehilangan kendali dan membuang bayinya.
  2. Seseorang yang takut terbang dapat memilih untuk mengemudi lintas negara daripada memanfaatkan penerbangan singkat. Ketakutan dapat berkisar dari kecelakaan pesawat hingga pembajakan pesawat atau ketakutan bahwa mereka mungkin mengalami serangan jantung saat terbang. Jangkauan ketakutan sangat luas.

Apa itu OCD dan pikiran yang mengganggu?Â

Gangguan obsesif-kompulsif (OCD) adalah kondisi medis yang dihasilkan dari kombinasi pikiran obsesif dan perilaku kompulsif. Ide-ide yang intens dan mengganggu cenderung berulang dan menjadi kompulsif . Contoh OCD meliputi

  • Pikiran tiba-tiba untuk kembali ke kamar dan memeriksa apakah mereka telah mencabut pengisi daya ponsel mereka berulang kali;
  • Takut menjadi sakit akibat terkontaminasi kuman. Mencuci tangan minimal 20 kali sehari;
  • Pikiran kompulsif yang berlebihan terkadang memeriksa ulang, seperti berulang kali menelepon untuk memeriksa keselamatan orang yang dicintai.

Pikiran intrusif adalah pikiran yang tidak diinginkan, tidak menyenangkan, dan tidak diundang. Ini tidak dalam kendali seseorang dan terus muncul dalam pikiran. Ini mengganggu kemampuan untuk melakukan aktivitas rutin sehari-hari. Pikiran-pikiran ini kadang-kadang bisa menjadi obsesif, dan individu bertindak secara kompulsif. Misalnya, pikiran untuk membunuh seseorang dapat menyebabkan pisau disembunyikan di lemari dan menguncinya.

Bagaimana rasa takut kehilangan kendali, OCD, dan pikiran mengganggu berkembang?Â

  • Rasa takut kehilangan kendali merupakan gejala atau pikiran kehilangan kendali atas diri sendiri dan dirasakan dalam benak seseorang. Pikiran-pikiran ini bisa menjadi berulang dan obsesif. Pikiran obsesif seperti itu menyebabkan OCD. Pikiran yang mengganggu dapat terjadi karena alasan apa pun, termasuk peningkatan stres, trauma, depresi, atau kecemasan. Misalnya, pada wanita setelah melahirkan anak.
  • Ketakutan dan pikiran obsesif menghasilkan perilaku kompulsif, yang mengarah ke gangguan obsesif-kompulsif. Misalnya, Seseorang mungkin memeriksa kompor 20 kali untuk memastikan kompor benar-benar mati karena dia takut rumahnya akan terbakar.
  • Pikiran muncul pada semua orang. Jika pikiran ini menjadi lebih sering dan sulit untuk diabaikan, kondisi medis dapat berkembang. Kecemasan bawah sadar yang mendasari dapat menyebabkan pikiran mengganggu di mana seseorang membayangkan menyakiti orang yang dicintai atau melakukan sesuatu yang tidak dapat mereka kendalikan.

Takut kehilangan kendali , OCD , dan pikiran mengganggu karena masalah masa kecil

Obsessive-Compulsive Disorder (OCD) adalah gangguan otak yang umum terjadi pada anak-anak. Dan penelitian telah membuktikan bahwa OCD juga merupakan penyakit keturunan. Karakteristik utama OCD adalah pikiran obsesif, yang mengarah pada kecemasan yang ekstrem. Untuk mengurangi kecemasan ini, anak melakukan perilaku kompulsif seperti menyesuaikan kursi belajar pada sudut tertentu atau membiarkan pintu sedikit terbuka setiap saat. Pikiran itu berulang. Misalnya, “sesuatu yang buruk akan terjadi, itu akan menjadi kesalahan saya, dan saya harus melakukan segala daya untuk mencegah hal itu terjadi.†Pelecehan fisik dan seksual, gangguan keluarga, dan pengabaian dapat memperburuk gejala OCD. Ketika dihadapkan pada situasi stres, mereka lebih cenderung mengembangkan obsesi. Anak-anak yang berurusan dengan pikiran yang berulang, terus-menerus, dan mengganggu mungkin merasa sulit untuk mengabaikannya. Dalam kasus ini, seorang anak menderita masalah kesehatan mental yang memerlukan perawatan. OCD dan PTSD mungkin menjadi akar penyebab masalah tersebut.

Takut kehilangan kendali , OCD , dan pikiran yang mengganggu karena Trauma

Dalam kebanyakan kasus, insiden traumatis menyebabkan gangguan stres pasca-trauma (PTSD) dan OCD. Stres psikologis menyebabkan pikiran yang mengganggu. PTSD adalah gangguan mental yang terjadi setelah peristiwa traumatis. Ketika seseorang mengalami gangguan stres pasca-trauma, mereka mungkin mengalami pemikiran yang mengganggu tentang kemungkinan yang menyebabkannya. OCD juga dapat muncul secara independen dari PTSD. Gejala bervariasi tergantung pada situasi, termasuk terlibat dalam kecelakaan atau bencana alam, diperkosa, kematian mendadak orang yang dicintai atau mengalami peristiwa hidup yang signifikan seperti perceraian . Secara klinis, itu dapat bermanifestasi sebagai depresi, kemarahan, atau perilaku beta agresif otak tertanam dan mengingatkan berulang-ulang insiden traumatis. Pengingat ini, juga dikenal sebagai kilas balik, dapat berupa suara atau gambar dan mungkin mengalami gejala fisik yang sama seperti yang terjadi pada saat trauma yang sebenarnya. Individu dapat mengisolasi atau mengambil tindakan pencegahan keamanan untuk mencegah konsekuensi yang terjadi dari pikiran yang mengganggu.

Bagaimana cara mengatasi rasa takut kehilangan kendali, OCD, dan pikiran yang mengganggu?

Seorang individu tidak memiliki kendali atas pikiran mereka.

  1. Jawaban singkatnya adalah menghadapinya. Abaikan saja.Â
  2. Berhenti memberi mereka arti; berhenti mencoba untuk mendorong mereka pergi.
  3. Biarkan mereka ada di kepala tanpa memperhatikan mereka.
  4. Latih ulang otak dengan bertindak berbeda dalam menanggapi pikiran-pikiran itu.
  5. Amati pikiran tanpa terlibat dengan mereka, seperti lalu lintas yang lewat di jalan atau ranting dan hal-hal yang mengambang di sungai.
  6. Catat mereka dan biarkan mereka berada di sana sebelum mengizinkan mereka lewat.

Intervensi terapeutik yang diketahui memadai untuk membantu orang mengelola gejala-gejala ini meliputi:

  1. Terapi perilaku kognitif atau CBT: Pikiran mengubah perilaku berikut.
  2. Terapi penerimaan dan komitmen
  3. Pencegahan paparan dan respons atau ERP: Menunda atau menolak paksaan ritual dan mengatasi kecemasan. Seiring waktu, tekanan menjadi kurang mengganggu.
  4. Obat – SSRI (Selective Serotonin Reuptake Inhibitors)

Kesimpulan

Tidak ada satu cara langsung untuk mengatasi hal ini. Itu bagian dari kondisi manusia, jadi jalan keluar terbaik adalah belajar untuk hidup dengannya daripada mencoba untuk mendorongnya keluar, yang dapat berubah menjadi banyak masalah yang lebih signifikan. Seseorang yang menderita ketakutan kehilangan kendali dan OCD harus berkonsultasi dengan dokter. Dokter dapat menawarkan diagnosis dan rekomendasi perawatan untuk membantu mereka kembali ke jalur semula. Hubungi kami hari ini!

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority