Bagaimana EMDR membantu dalam perawatan PTSD

Oktober 29, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Bagaimana EMDR membantu dalam perawatan PTSD

pengantar

EMDR (Eye Movement Desensitization and Reprocessing) adalah bagian dari pendekatan psikoterapi untuk mengobati Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD) dan masalah terkait lainnya. Dalam pendekatan ini, Anda meninjau kembali situasi menyedihkan atau traumatis untuk jangka waktu singkat sementara terapis memantau mata Anda. pergerakan. Singkatnya, proses ini memungkinkan pasien untuk kembali ke kejadian dan memungkinkan otak untuk sembuh dengan cara terukur yang alami dan aman untuk penyelesaian yang responsif.

Apa itu PTSD?

 Individu yang telah mengalami, mengalami atau menyaksikan kejadian mengerikan seperti bencana alam, kecelakaan parah, konflik militer, penyerangan, penyiksaan, atau ancaman pedih dapat mengembangkan gangguan stres pasca-trauma (PTSD). PTSD adalah efek jangka panjang dari penderitaan. kenangan yang memuncak dalam ketakutan yang luar biasa, teror, dan kadang-kadang, bahkan kelumpuhan. Sebagian besar orang yang mengalami peristiwa mengerikan ini menderita: Â

1. Kejutan

2. Kemarahan

3. Kecemasan

4. Takut

5. Penyesalan

Namun, emosi ini dapat bertahan dan bahkan meningkat pada orang dengan PTSD. Ini begitu kuat sehingga mereka mencegah mereka menjalani kehidupan sehari-hari mereka sebagaimana mestinya. Jika seorang dokter mendiagnosis seseorang dengan PTSD, kemungkinan besar mereka akan merekomendasikan terapi, pengobatan, atau campuran keduanya.

Sejarah EMDR

Terapi Eye Movement Desensitization and Reprocessing (EMDR) muncul dari temuan praktis langsung daripada pendekatan teoretis tertentu. Francine Shapiro, orang yang menemukan EMDR, memperhatikan bahwa gerakan matanya tampaknya meminimalkan perasaan buruk yang terkait dengan ingatannya yang tidak menyenangkan saat berjalan-jalan di taman bermain pada tahun 1987. Dia berhipotesis bahwa mata memiliki dampak desensitisasi sistematis. Ketika dia menyelidiki teori ini, dia menemukan bahwa banyak orang lain memiliki klaim yang sama bahwa teknik EMDR berguna . Metodologi dan spekulasi lain juga jelas mempengaruhi perkembangan terapi EMDR dan landasan konseptualnya selama empat jangka waktu yang signifikan: (a) dari gerakan mata untuk (b) prosedur awal (EMD) ke (c) pedoman (EMDR) untuk mengobati kondisi tertentu (gangguan stres pasca-trauma), dan (d) strategi holistik untuk pengobatan.

Siapa yang Dapat Manfaat dari EMDR?Â

EMDR adalah metode penting dalam hal penyembuhan. Ini melibatkan meninjau kembali trauma dan mengulangi proses sampai menjadi kurang menyedihkan. Teknik ini telah membantu beberapa orang dengan PTSD . Prosedur yang dilaporkan juga bermanfaat bagi orang yang menderita:

1. Kecemasan

2. Gangguan dismorfik tubuh

3. Serangan panik

4. Kecemasan kinerja

Proses ini lebih dari sekedar kerangka teoritis. Ini juga merupakan upaya tingkat akar rumput praktis yang telah membantu individu dalam melupakan serangkaian peristiwa traumatis yang mereka alami sebelumnya . Ini lebih membantu dalam mengobati gejala jangka panjang dari peristiwa traumatis. EMDR membantu orang mengatasi depresi, stres, fobia, kehilangan, perpisahan, pelecehan, kekerasan, dan peristiwa kehidupan serupa.Â

Bagaimana Persisnya EMDR Membantu PTSD?Â

  • EMDR sangat efektif dalam kasus PTSD. Ia bekerja dengan memodelkan cara otak menyimpan ingatan. EMDR memungkinkan seseorang dengan PTSD untuk fokus pada memori dan memprosesnya untuk menghilangkan emosi negatif dan memastikan penerimaan di lingkungan yang aman. Ini berfokus pada trauma dan membawa orang tersebut berhubungan dengan sensasi, emosi, dan perasaan yang terkait. Fokusnya adalah membuat seseorang menghidupkan kembali dan memproses ingatannya sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan kesusahan lagi.
  • Seseorang dengan PTSD mengunjungi situasi yang mengganggu atau menjengkelkan dalam waktu singkat selama sesi terapi EMDR sementara psikoterapis mengontrol pergerakan mata. Â
  • Karena menghidupkan kembali peristiwa yang menyakitkan seringkali tidak terlalu membebani dan mengecewakan secara emosional ketika seseorang mengalihkan konsentrasi Anda, EMDR bermanfaat untuk mengobati PTSD.
  • Seorang psikoterapis akan menggerakkan ujung jari mereka di depan mata orang tersebut dan meminta mereka untuk mengikuti gerakan tangan dengan mata mereka. Secara bersamaan, terapis EMDR akan meminta mereka untuk memikirkan dan mengunjungi kembali masa-masa sulit, yang akan menggabungkan emosi dan perasaan tubuh yang terkait. Mereka akan semakin membantu pasien dalam mengalihkan pikiran mereka ke pikiran yang lebih menyenangkan.Â
  • Psikoterapis yang menggunakan EMDR untuk mengobati PTSD mengklaim bahwa teknik tersebut dapat mengurangi dampak ketakutan dan kecemasan. Terapis meminta orang tersebut untuk mengevaluasi penderitaan emosional secara keseluruhan sebelum dan sesudah setiap sesi EMDR. Seiring waktu, ingatan yang mengganggu bisa menjadi kurang melumpuhkan.

Bagaimana EMDR Bekerja?

  • Orang tersebut berfokus pada pengalaman yang menyusahkan dan mengenali persepsi mereka tentang pengalaman yang tidak menyenangkan ini selama fase Gerakan Mata Cepat. Orang tersebut kemudian menetapkan pendapat yang masuk akal tentang diri mereka sendiri yang ingin mereka miliki.Â
  • Selanjutnya, orang tersebut mengingat pengalaman tersebut sambil berkonsentrasi pada rangsangan eksternal yang menyebabkan gerakan mata ke samping secara bilateral, yang biasanya dilakukan oleh terapis dengan menggerakkan jari dari sisi ke sisi.Â
  • Responden harus mengatakan bagaimana perasaan mereka setelah setiap putaran gerakan bilateral. Terapis akan mengulangi proses tersebut dengan mereka sampai penarikan tidak lagi merepotkan. Klien cenderung ‘memproses’ ingatannya untuk mengarah pada penyelesaian damai melalui teknik ini.Â
  • Menggabungkan konsentrasi memori dengan gerakan mata atau suara memungkinkan otak seseorang untuk mengelola memori dengan tepat. Itu juga mengubah cara pikiran mereka memandang sesuatu.

Apa Fase EMDR?

EMDR merupakan proses pengobatan dengan delapan tahapan:Â

  1. Menilai insiden traumatis klien dan mengembangkan rencana perawatan: Terapis memeriksa peristiwa traumatis klien dan kemudian membuat rencana perawatan berdasarkan penilaian itu.
  2. Kesiapan: Terapis memastikan bahwa klien merasa cukup siap untuk menghadapi penderitaan emosional. Psikolog akan membahas terapi EMDR. Tahap ini juga memperkuat ikatan antara terapis dan klien.
  3. Penilaian: Terapis memasuki perasaan negatif yang terkait dengan peristiwa traumatis pada tahap ini. Untuk mengatasi stres, terapis mengajarkan beberapa teknik pengurangan stres.
  4. Desensitisasi: Klien akan menggerakkan mata mereka sambil berkonsentrasi pada ingatan mereka.
  5. Perubahan keyakinan: Di sinilah mereka akan mengubah pikiran negatif mereka menjadi positif.
  6. Pemindaian emosional: Orang tersebut kemudian akan memeriksa apakah mereka merasakan hal yang sama sebelumnya.
  7. Penutupan: Klien harus membuat jurnal mingguan untuk mendokumentasikan perawatan diri dan aktivitas menenangkan.
  8. Penilaian ulang: Terapis memantau keadaan mental klien saat ini, hasil perawatan sebelumnya, dan munculnya ide-ide baru.

EMDR adalah prosedur psikologis yang memungkinkan orang yang telah mengalami situasi traumatis yang signifikan untuk sembuh secara alami dan tetap sangat efektif untuk PTSD. Setelah pengobatan terapi EMDR yang efektif, Pasien akan mengalami penutupan fisiologis, penderitaan berkurang, dan kapasitas untuk menyatakan kembali keyakinan yang berbahaya. Untuk memahami lebih lanjut tentang EMDR, hubungi profesional dari UnitedWeCare hari ini.Â

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority