Aphatasia Dan ADHD: Perlu Mengetahui Kebenarannya

Mei 23, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Aphatasia Dan ADHD: Perlu Mengetahui Kebenarannya

Perkenalan

Afantasia adalah ketidakmampuan untuk memvisualisasikan gambaran mental, sedangkan ADHD adalah gangguan perkembangan saraf yang ditandai dengan kurangnya perhatian, impulsif, dan hiperaktif. Afantasia memengaruhi mata pikiran, menghambat imajinasi visual, sedangkan ADHD memengaruhi perhatian, pengorganisasian, dan pengendalian impuls. Meskipun berbeda, individu dapat mengalami kedua kondisi tersebut secara terpisah.

Apa itu Afantasia?

Afantasia adalah ketika seseorang tidak dapat melihat gambaran dalam pikirannya [1] . Kebanyakan orang dapat memejamkan mata dan membayangkan hal-hal seperti pantai, wajah orang yang dicintai, atau binatang kesayangan. Namun bagi penderita aphantasia, pikirannya kehilangan bagian visual tersebut. Mereka masih dapat memikirkan hal-hal ini dan mengetahui apa itu, tetapi gambarannya tidak muncul.

Bayangkan mencoba mengingat sebuah adegan dari sebuah film, tetapi Anda tidak dapat melihat satu pun karakter atau tempat di kepala Anda. Itulah yang dirasakan oleh penderita aphantasia. Mereka mungkin mengandalkan indera atau deskripsi lain untuk memahami dan mengingat sesuatu.

Penting untuk diketahui bahwa aphantasia bukan berarti seseorang tidak bisa berpikir atau memiliki ingatan yang baik. Orang masih bisa memiliki pikiran, perasaan, dan emosi yang intens tanpa komponen visual. Seolah-olah mereka memiliki cara unik dalam memahami dan mengingat dunia.

Penyebab aphantasia belum sepenuhnya dipahami, namun para peneliti telah mengajukan beberapa teori. Hal ini termasuk potensi perbedaan neurologis dalam struktur atau fungsi otak, hubungan dengan trauma atau cedera otak, faktor perkembangan selama masa kanak-kanak, dan kemungkinan pengaruh genetik [2] . Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui penyebab pasti dan lebih memahami kondisi menakjubkan ini.

Apa Jenis-Jenis Afantasia?

Ada dua jenis utama afantasia: afantasia kongenital dan afantasia didapat [3] :

Apa Jenis-Jenis Afantasia?

Afantasia Bawaan:

Afantasia bawaan mengacu pada individu yang tidak pernah dapat memvisualisasikan secara mental sejak lahir. Mereka tidak pernah mengalami gambaran mental dan sering kali menemukan aphantasia mereka ketika mereka mengetahui bahwa orang lain dapat dengan jelas membayangkan gambar-gambar di mata batin mereka. Penyebab afantasia kongenital belum sepenuhnya dipahami dan masih menjadi bahan penyelidikan ilmiah.

Afantasia yang Didapat:

Afantasia didapat terjadi ketika individu kehilangan kemampuan visualisasi setelah sebelumnya memiliki kapasitas untuk melakukannya. Ada beberapa kemungkinan penyebabnya, termasuk cedera otak, trauma, atau kondisi neurologis tertentu. Afantasia yang didapat bisa terjadi secara tiba-tiba atau bertahap, dan penyebab spesifiknya dapat berbeda-beda pada setiap orang.

Memahami berbagai jenis aphantasia membantu menjelaskan beragam pengalaman dan asal usul kondisi ini. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi mekanisme yang mendasari dan pengobatan potensial untuk afantasia bawaan dan didapat.

Baca lebih lanjut mengenai Apakah saya berhalusinasi? Bagaimana Psikoterapis Dapat Membantu?

Apa Hubungan Antara Afantasia dan ADHD?

Hubungan antara aphantasia dan ADHD adalah sesuatu yang belum sepenuhnya diketahui oleh para peneliti [4] . Mereka belum melakukan banyak penelitian tentang bagaimana kedua kondisi ini terhubung. Afantasia adalah ketika Anda tidak dapat memvisualisasikan sesuatu, dan ADHD lebih berkaitan dengan masalah perhatian dan pengendalian impuls.

Seseorang dapat menderita aphantasia dan ADHD, meskipun tidak ada hubungan langsung antara kedua kondisi tersebut. Mereka dapat hidup berdampingan dalam beberapa kasus. Tapi ingat, hanya karena Anda punya satu bukan berarti Anda otomatis punya yang lain. Setiap kondisi memiliki gejala dan penyebabnya masing-masing.

Untuk memahami bagaimana aphantasia dan ADHD mungkin berhubungan, kita memerlukan penelitian lebih lanjut. Jadi, misalkan Anda mengalami gejala salah satu atau kedua kondisi tersebut. Dalam hal ini, berbicara dengan ahli kesehatan atau spesialis yang dapat mengevaluasi secara menyeluruh dan memberikan panduan yang disesuaikan dengan situasi Anda adalah ide yang bagus.

Jelajahi lebih lanjut tentang Mendukung Anggota Keluarga Dengan Penyakit Bawaan: Rollercoaster Emosional

Apa Pengaruh Afantasia dan ADHD?

Terkait afantasia, ketidakmampuan memvisualisasikan gambaran mental dapat membuat mengingat sesuatu menjadi lebih menantang.

Bayangkan saja ini: Anda mencoba mengingat detail indahnya matahari terbenam yang pernah Anda saksikan atau bahkan mencoba memvisualisasikan wajah orang yang Anda cintai, tetapi Anda tidak dapat melihatnya dalam mata batin Anda. Sepertinya ingatan Anda kekurangan komponen visual itu.

Afantasia memengaruhi kemampuan Anda untuk menciptakan kembali gambar-gambar yang jelas secara mental, sehingga lebih sulit untuk mengingat detail visual tertentu atau membayangkan gambaran mental. Sebaliknya, Anda mengandalkan proses kognitif lain untuk memahami dan mengingat informasi. Sepertinya pikiran Anda bekerja dengan cara non-visual yang berbeda, yang dapat memengaruhi memori dan pemikiran kreatif [5] .

ADHD memiliki efek yang unik. Hal ini dapat mengacaukan perhatian Anda, sehingga menyulitkan Anda untuk tetap fokus pada tugas atau mengatur waktu Anda secara efektif. Anda mungkin mudah teralihkan atau bertindak impulsif tanpa berpikir penuh. Kesulitan-kesulitan ini dapat berdampak signifikan pada berbagai bidang kehidupan Anda, seperti prestasi sekolah atau pekerjaan, hubungan, dan bahkan harga diri Anda.

Ingatlah bahwa efek aphantasia dan ADHD berbeda-beda pada setiap orang. Beberapa mungkin mengalami kesulitan yang lebih besar, sementara yang lain menemukan cara untuk mengelolanya secara efektif. Kabar baiknya adalah dengan dukungan yang tepat, seperti terapi atau pengobatan, dan strategi praktis, Anda dapat belajar mengatasi tantangan ini dan menjalani kehidupan yang memuaskan.

Baca selengkapnya tentang Cara Menggunakan Teknik Visualisasi Luar Biasa untuk Menguasai Permainan Golf Anda

Menjelajahi Pilihan Perawatan untuk Afantasia dan ADHD

Afantasia:

  • Memanfaatkan teknik seperti asosiasi verbal atau kinestetik untuk mengimbangi kurangnya gambaran mental [6] .
  • Gabungkan latihan kesadaran dan isyarat sensorik untuk meningkatkan proses kognitif.
  • Pertimbangkan untuk menggunakan alat bantu eksternal seperti deskripsi tertulis atau foto untuk mendukung ingatan.
  • Carilah terapi atau konseling untuk mengatasi tantangan yang terkait dengan aphantasia dan menerima dukungan yang dipersonalisasi.

ADHD :

  • Menerapkan intervensi perilaku untuk meningkatkan organisasi, manajemen waktu, dan perhatian [7] .
  • Diskusikan pilihan pengobatan dengan ahli kesehatan, seperti stimulan atau non-stimulan, untuk mengatasi gejala.
  • Terlibat dalam terapi, seperti terapi perilaku kognitif (CBT) atau psikoedukasi, untuk mengembangkan strategi penanggulangan dan mengatasi kesulitan emosional atau sosial.
  • Berkomunikasi secara teratur dengan profesional kesehatan untuk menyempurnakan rencana perawatan dan memastikan dukungan berkelanjutan.

Jika Anda menderita aphantasia atau ADHD, penting untuk memiliki rencana perawatan pribadi yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan spesifik Anda. Komunikasi dengan profesional medis harus transparan dan terbuka untuk memastikan pengobatan yang efektif.

Ketahui lebih banyak tentang Mengapa Citra Publik Global Menjadi Lebih Penting Dibandingkan Sebelumnya?

Kesimpulan

Afantasia dan ADHD dapat berdampak signifikan pada kehidupan individu. Afantasia memengaruhi daya ingat dan kreativitas, sedangkan ADHD mengganggu perhatian, kontrol impuls, dan hiperaktif. Mencari dukungan yang tepat, seperti terapi dan intervensi yang disesuaikan, sangat penting untuk mengelola kondisi ini dan meningkatkan fungsi sehari-hari.

Selain itu, platform kesehatan mental seperti United We Care menawarkan sumber daya yang berharga. Dengan serangkaian alat, sumber daya, dan bimbingan ahli, United We Care dapat membantu individu dalam menghadapi tantangan aphantasia dan ADHD, memberikan dukungan dan meningkatkan kesejahteraan mental. United We Care bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan bagi mereka yang terkena dampak kondisi ini dengan menyatukan individu dengan perawatan dan sumber daya yang tepat.

Referensi

[1] N. Dutta, “Bagaimana rasanya ‘buta pikiran,’” Time , 08-Mar-2022.

[2] P.Bartolomeo dkk. , “Disosiasi multi-domain antara gangguan persepsi visual dan gambaran mental yang dipertahankan pada pasien dengan lesi ekstrastriat bilateral,” Neuropsychologia , vol. 36, tidak. 3, hal.239–249, 1998.

[3] A. Zeman, M. Dewar, dan S. Della Sala, “Hidup tanpa perumpamaan – Afantasia bawaan,” Cortex , vol. 73, hlm.378–380, 2015.

[4] “Reddit – selami apa saja,” Reddit.com . [On line]. Tersedia: https://www.reddit.com/r/ADHD/comments/7xpglv/relationship_between_aphantasia_and_adhd/. [Diakses: 09-Jun-2023].

[5] “Klinik adhd online,” Adhd-symptoms.com . [On line]. Tersedia: https://www.adhd-symptoms.com/adhd-blog/aphantasia-adhd. [Diakses: 09-Jun-2023].

[6] D. Yetman, “Apakah ada obat aphantasia? Tentang kondisi neurologis,” Healthline , 14-Mar-2021. [On line]. Tersedia: https://www.healthline.com/health/aphantasia-cure. [Diakses: 09-Jun-2023].

[7]CDC, “Pengobatan ADHD,” Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit , 26-Okt-2022. [On line]. Tersedia: https://www.cdc.gov/ncbddd/adhd/treatment.html. [Diakses: 09-Jun-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority