Nurturing Parenting: Menyeimbangkan Cinta dan Batasan untuk Mengasuh Anak yang Efektif

Mei 23, 2024

8 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Nurturing Parenting: Menyeimbangkan Cinta dan Batasan untuk Mengasuh Anak yang Efektif

Perkenalan

Mengasuh anak adalah sebuah perjalanan yang mengharuskan Anda menjalani tantangan dalam mengasuh anak dan menjaga disiplin. Hal ini tentu saja lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Ada banyak buku dan saran parenting. Mereka semua memiliki sudut pandang masing-masing mengenai praktik terbaik dalam membesarkan anak. Namun, satu hal yang mereka semua sepakati adalah bahwa pola asuh, yang berfokus pada menciptakan lingkungan yang hangat dan penuh perhatian serta menetapkan batasan yang tepat, sangat efektif dalam membesarkan anak-anak yang berwawasan luas. Hari ini kami mengeksplorasi konsep pengasuhan orang tua dan memberikan strategi untuk mencapai keseimbangan yang sehat antara cinta dan batasan.

Memahami Berbagai Jenis Pola Asuh

Setiap orang tua adalah unik, sehingga praktik pengasuhan Anda pasti berbeda dari orang lain. Namun, para psikolog yang telah mempelajari pengasuhan anak telah mengklasifikasikan pengasuhan anak ke dalam kategori tertentu berdasarkan praktik umum orang tua. Dari antara mereka, psikolog paling terkenal adalah Baumrind, yang memperkenalkan tiga gaya pengasuhan berdasarkan seberapa besar kendali yang diberikan orang tua terhadap anak. Belakangan, Maccoby dan Martin memperluas hal ini dan menambahkan dimensi ketanggapan orang tua terhadap kebutuhan anak mereka. Hal ini memunculkan empat gaya pengasuhan dominan yang ada saat ini [1].

Memahami Berbagai Jenis Pola Asuh

Pola Asuh yang Berwenang

Inilah yang dianggap oleh para peneliti dan cendekiawan sebagai gaya pengasuhan yang ideal. Orang tua yang otoritatif adalah orang tua yang hangat, penuh kasih sayang, dan tanggap terhadap kebutuhan anak-anak mereka, namun mereka juga menetapkan harapan yang jelas dan masuk akal dari anak-anak. Ketika anak menghadapi tantangan, orang tua ini memberikan bimbingan dan dukungan namun tetap mendorong kemandirian dan individualitas [1].

Pola Asuh Otoriter

Inilah orang tua yang tegas. Orang tua otoriter sangat menuntut anak-anak mereka. Mereka menetapkan peraturan dan mengharapkan anak-anak untuk mematuhinya, namun jarang tanggap terhadap kebutuhan anak mereka. Ketaatan dan disiplin menjadi dihargai dan negosiasi menjadi tanda pembolosan. Disadari atau tidak, komunikasi mereka bersifat satu arah dan sedikit atau tidak ada pertimbangan yang diberikan pada sudut pandang anak [1].

Baca artikel ini perbedaan antara pola asuh otoritatif dan pola asuh permisif.

Pola Asuh Permisif

Di mata anak-anak, mereka adalah orang tua yang “keren”. Namun secara teknis, orang tua permisif merupakan kebalikan dari kategori sebelumnya. Orang tua yang permisif cenderung mengasuh dan memanjakan anak-anak mereka dan hanya menetapkan sedikit aturan atau batasan. Mereka ingin menjadi sahabat anaknya dan melupakan peran orang tua [1]. Seringkali, anak-anak dari orang tua yang permisif menjadi terlalu menuntut dan mulai mengambil keputusan dalam rumah, mengendalikan orang tua mereka, bukan sebaliknya.

Pengasuhan yang Tidak Terlibat

Kadang-kadang orang tua tidak hadir, meskipun hadir secara fisik. Ketika orang tua tidak responsif terhadap kebutuhan anak-anak mereka, menjaga jarak secara emosional, dan memberikan sedikit bimbingan, hal ini disebut sebagai pola asuh yang tidak terlibat. Hal ini dapat terjadi karena berbagai alasan, seperti tuntutan pekerjaan profesional, atau masalah kesehatan mental atau fisik pada orang tua [1].

Peran Cinta dan Pengasuhan dalam Mengasuh Anak

Shelja Sen, penulis buku parenting terkenal “Yang Anda butuhkan hanyalah cinta,” mengartikan hubungan dan ikatan dengan anak sebagai dasar dalam mengasuh anak [2]. Melalui cinta dan pengasuhan, orang tua membentuk landasan bagi hubungan yang sehat dan mendukung. Hubungan inilah, bersama dengan perilaku pengasuhan dan ekspresi cinta yang aktif, menjadi penting dalam perkembangan emosional, sosial, dan kognitif anak-anak [2].

Sederhananya, mengasuh anak melibatkan pemenuhan kebutuhan fisik, emosional, dan psikologis anak; memberikan kenyamanan dan perlindungan; dan mempromosikan kemandirian dan kepercayaan diri [3]. Ketika anak-anak merasa dicintai, mereka cenderung memiliki harga diri yang positif dan mampu memperoleh kemampuan untuk membentuk hubungan yang aman.

Namun, Anda harus berhati-hati untuk tidak mengambil cinta secara ekstrem. Terkadang orang tua menjadi terlalu fokus dalam memberikan otonomi dan pengasuhan sehingga mereka akhirnya menjadi permisif. Mereka tidak memberikan struktur dan mudah menuruti tuntutan mereka. Hal ini pada akhirnya dapat membahayakan anak-anak. Para peneliti telah memperhatikan bahwa anak-anak dengan orang tua yang permisif memiliki regulasi emosi yang buruk, disiplin diri yang buruk, masalah perilaku, dan kecenderungan mengambil risiko yang tinggi [4] [5].

Peran Batasan dalam Pola Asuh

Batasan dalam mengasuh anak dapat membantu dalam memberikan struktur dan rasa aman bagi anak. Ketika orang tua menetapkan batasan yang tepat, anak-anak mereka mengembangkan disiplin diri dan tanggung jawab [5]. Hal ini tidak selalu mudah dan anak-anak pasti menolaknya. Namun penting bagi orang tua untuk tetap tegas dalam batasan yang diperlukan. Misalnya, batasan seperti waktu tidur yang tetap pada awalnya mungkin merupakan krisis dari sudut pandang anak dan anak akan protes, namun pada akhirnya, hal ini akan membantu menciptakan kebersihan dan rutinitas tidur bagi anak.

Sekali lagi, kata peringatannya adalah jangan melakukan hal ini secara ekstrem. Ketika orang tua menjadi terlalu ketat dalam membatasi, mereka bisa kehilangan pengasuhan dan menjadi otoriter. Dalam situasi seperti ini, meskipun batasan-batasannya sudah jelas dan ditetapkan dengan baik, negosiasi dan fleksibilitas masih sangat terbatas. Anak-anak yang tumbuh di lingkungan ini juga menghadapi masalah perkembangan yang cukup besar. Misalnya, mereka mungkin berkembang menjadi orang dewasa dengan keterampilan sosial yang buruk, harga diri yang rendah, kemungkinan besar mengalami masalah kesehatan mental, dan kemungkinan besar melakukan perilaku memberontak [5] [7].

Pelajari lebih lanjut tentang- Mengapa ibumu membencimu tetapi mencintai saudaramu

Mencapai Keseimbangan Antara Cinta dan Batasan Saat Mengasuh Pola Asuh

Orang tua yang memahami dan mempraktikkan gaya pengasuhan otoritatif yang menghadirkan batasan dan pengasuhan akan memiliki hubungan yang lebih baik dengan anak di masa depan. Pola asuh seperti ini juga memberikan banyak hasil positif bagi anak, seperti harga diri yang tinggi, kesuksesan akademis, regulasi emosi yang lebih baik, dan kemandirian yang lebih besar dalam pengambilan keputusan. Jadi, secara keseluruhan, usaha ini sepadan.

Informasi lebih lanjut – Bagaimana gaya pengasuhan mempengaruhi anak.

Berikut beberapa tip untuk menciptakan keseimbangan tersebut dan mengembangkan gaya pengasuhan yang positif [3] [8] [9]:

Mencapai Keseimbangan Antara Cinta dan Batasan Saat Mengasuh Pola Asuh

Bersikaplah Hangat dan Responsif

Mengembangkan hubungan dengan anak adalah hal yang paling penting. Anda harus belajar menunjukkan kehangatan dan kasih sayang terhadap anak-anak Anda dengan cara yang mereka pahami. Beberapa cara yang dapat Anda lakukan adalah dengan merespons secara cepat dan peka terhadap kebutuhan emosional dan fisik anak; memberikan pujian atau dorongan atas upaya mereka; dan menerima kemampuan dan kepribadian anak.

Mendorong Komunikasi Terbuka

Anda dapat menciptakan lingkungan yang aman secara psikologis bagi anak dengan mendorongkomunikasi terbuka dan mendengarkan anak dengan cara yang tidak menghakimi. Dalam lingkungan seperti itu anak akan merasa nyaman mengungkapkan pikiran dan perasaannya.

Tetapkan Harapan yang Jelas dan Masuk Akal

Mengkomunikasikan ekspektasi Anda kepada anak, termasuk peraturan, tanggung jawab, dan konsekuensi, dapat membantu menetapkan batasan. Anda harus memastikan bahwa ekspektasi ini sesuai dengan usia dan adil. Misalnya, mengharapkan anak berusia 13 tahun untuk belajar mandiri selama 1 jam mungkin merupakan ekspektasi yang wajar, namun bagi anak berusia 7 tahun, aturan ini mungkin tidak adil. Lebih jauh lagi, menjelaskan perlunya batasan-batasan ini kepada anak-anak juga penting. Hal ini dapat mengundang lebih banyak kolaborasi dan akuntabilitas di pihak anak-anak.

Latih Disiplin Positif

Daripada hanya mengandalkan hukuman, tekankan teknik disiplin positif seperti membiarkan anak mengatur hasil dari situasi yang ditimbulkannya. Misalnya saja jika anak menumpahkan air, salah satu cara untuk meningkatkan tanggung jawab adalah dengan meminta anak atau bahkan membantu anak untuk membersihkannya. Strategi disiplin positif mendorong pemecahan masalah dan refleksi daripada menggunakan hukuman yang keras.

Menumbuhkan Kemandirian dan Otonomi

Seiring bertambahnya usia anak, orang tua perlu mulai melepaskan kendali. Mendukung pertumbuhan kemandirian anak dengan secara bertahap memberikan tanggung jawab sesuai usia dan kesempatan mengambil keputusan sangatlah penting. Misalnya, saat anak-anak memasuki masa remaja, memperpanjang waktu tidur mereka, mendorong mereka untuk melakukan rutinitas mereka sendiri, atau mengizinkan mereka melakukan perjalanan mandiri dengan teman-teman dapat membantu mengajarkan tanggung jawab.

Informasi lebih lanjut tentang- Pusat rehabilitasi

Kesimpulan

Mengasuh anak itu sulit dan mengasuh anak yang efektif lebih sulit. Praktik mengasuh anak yang terbaik adalah menyeimbangkan antara kasih sayang dan tuntutan yang masuk akal. Tanpa kehangatan dan kasih sayang Anda, anak-anak mungkin tidak mempercayai Anda dan dunia, dan tanpa batasan, mereka mungkin akan membolos. Jika Anda mampu mencapai keseimbangan pola asuh otoritatif ini, Anda akan menciptakan rasa aman, percaya diri, dan tanggung jawab pada anak.

Jika Anda adalah orang tua atau berencana menjadi orang tua, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang praktik pengasuhan anak yang efektif dari para ahli kami di United We Care. Tim profesional kami yang berdedikasi berkomitmen untuk memberikan solusi terbaik bagi kesejahteraan Anda dan keluarga secara keseluruhan.

Referensi

  1. LG Simons dan RD Conger, “Menghubungkan perbedaan ibu-ayah dalam mengasuh anak dengan tipologi gaya pengasuhan keluarga dan hasil remaja,” Journal of Family Issues , vol. 28, tidak. 2, hal. 212–241, 2007. doi:10.1177/0192513×06294593
  2. S. Sen, Yang Anda Butuhkan hanyalah Cinta: Seni Mengasuh Anak dengan Penuh Perhatian . New York: Collins, 2015.
  3. D. Baumrind, “Pengaruh kontrol otoritatif orang tua terhadap perilaku anak,” Perkembangan Anak , vol. 37, tidak. 4, hal. 887, 1966. doi:10.2307/1126611
  4. GA Wischerth, MK Mulvaney, MA Brackett, dan D. Perkins, “Pengaruh buruk pola asuh permisif terhadap pertumbuhan pribadi dan peran mediasi kecerdasan emosional,” The Journal of Genetic Psychology , vol. 177, tidak. 5, hal. 185–189, 2016. doi:10.1080/00221325.2016.1224223
  5. SM Arafat, H. Akter, MA Islam, Md. M. Shah, dan R. Kabir, “Parenting: Types, effect and culture variety,” Asian Journal of Pediatric Research , hlm. 32–36, 2020. doi:10.9734/ ajpr/2020/v3i330130
  6. C. Connel, “Perspektif dan pertimbangan multikultural dalam keluarga struktural …,” RIVIER ACADEMIC JOURNAL, VOLUME 6, NUMBER 2, FALL 2010, https://www2.rivier.edu/journal/ROAJ-Fall-2010/J461- Connelle-Multicultural-Perspectives.pdf (diakses 9 Juni 2023).
  7. PS Jadon dan S. Tripathi, “Pengaruh Gaya Pengasuhan Otoriter Terhadap Harga Diri Anak: Tinjauan Sistematis ,” IJARIIE-ISSN(O)-2395-4396 , vol. 3, 2017. [On line]. Tersedia: https://citeseerx.ist.psu.edu/document?repid=rep1&type=pdf&doi=1dbe3c4475adb3b9462c149a8d4d580ee7e85644
  8. L. Amy Morin, “Strategi yang akan membantu Anda menjadi lebih berwibawa terhadap anak-anak Anda,” Verywell Family, https://www.verywellfamily.com/ways-to-become-a-more-authoritative-parent-4136329 (diakses Jun .
  9. G. Dewar, “Gaya pengasuhan otoritatif: Panduan berbasis bukti,” PARENTING SCIENCE, https://parentingscience.com/authoritative-parenting-style/ (diakses 9 Juni 2023).
  10. “Parenting: 5 Tips Berkomunikasi Terbuka Dengan Anak Anda,” United We Care, https://www.unitedwecare.com/parenting-5-tips-to-have-open-communication-with-your-child/.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority