ADHD yang terlalu fokus: Cara Hidup Dengan ADHD yang terlalu fokus

Mei 23, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
ADHD yang terlalu fokus: Cara Hidup Dengan ADHD yang terlalu fokus

Perkenalan

Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) adalah gangguan perkembangan yang dimulai pada masa kanak-kanak. Masalah utama yang dihadapi penderita ADHD adalah kesulitan dalam memusatkan perhatian, impulsif, dan hiperaktif. Meskipun kebanyakan orang mengasosiasikan gangguan dan kegelisahan sebagai gejala khas ADHD, ada satu gejala dan subtipe yang diabaikan kebanyakan orang: ADHD yang terlalu fokus. Individu dengan ADHD yang terlalu fokus berjuang dengan perhatian berlebihan terhadap detail dan terlalu fokus pada tugas atau pemikiran tertentu. Pada artikel ini, kita akan mempelajari seluk-beluk ADHD yang terlalu fokus.

Apa itu ADHD yang terlalu fokus?

Banyak orang percaya bahwa ADHD hanyalah kurangnya perhatian dan kontrol impuls. Namun kenyataannya, kelainan ini lebih dari itu. Secara teknis, ADHD adalah kelainan keterampilan kognitif yang disebut Fungsi Eksekutif. EF atau fungsi eksekutif adalah bagian otak yang bertugas merencanakan dan mengatur berbagai hal serta memulai atau menghambat tindakan [1]. Oleh karena itu, individu dengan ADHD mengalami kesulitan dalam tugas-tugas EF seperti memantau aktivitas atau mengatur perhatian mereka.

Salah satu akibat dari ketidakmampuan mengatur ini adalah kesulitan dalam mengalihkan perhatian dari satu tugas ke tugas lainnya. Dengan demikian, orang tersebut tampak terlalu fokus atau terlalu fokus pada satu tugas [1].

ADHD yang terlalu fokus juga disebut hiperfokus. Individu menjadi begitu terlibat dalam suatu tugas sehingga mereka tidak dapat fokus pada hal lain di lingkungannya [2]. Beberapa orang menggambarkan keadaan ini sebagai “mantra hipnosis” atau “terkunci” pada suatu tugas, terutama ketika tugas tersebut menarik, interaktif, dan operatif [3].

Saat berada dalam kondisi hiperfokus, individu cenderung mengabaikan hal-hal lain di sekitarnya dan terpaku pada tugas selama berjam-jam. Karakteristik lain dari ADHD yang terlalu fokus termasuk ketidakfleksibelan dalam kognisi, ketidakmampuan untuk mengalihkan perhatian, obsesi, dan kekhawatiran atau protes ketika perhatian diminta ke tempat lain [4].

Meskipun American Psychiatric Association tidak secara formal mengakui ADHD overfocus sebagai subtipe ADHD, dan gejala hyperfocus tidak termasuk dalam kriteria diagnostiknya [3] [4]. Meskipun demikian, pengalaman ini penting dan lazim terjadi pada individu dengan ADHD. Beberapa peneliti berpendapat untuk mendefinisikannya sebagai dimensi terpisah dari ADHD dewasa [3].

Harus dibaca- Hiperfokus

Apa Gejala ADHD yang Terlalu Fokus?

Pada ADHD yang terlalu fokus, individu melakukan suatu aktivitas dalam waktu yang lama. Selama pertunangan, banyak individu mengalami distorsi waktu; mereka tidak menyadari berapa lama waktu telah berlalu atau memperhatikan dunia di sekitar mereka [3] [5].

Seiring dengan fokus yang intens pada tugas, gejala lainnya termasuk [2] [4]:

  • Kesulitan dalam mengalihkan perhatian ke rangsangan lain
  • Ketidakmampuan untuk mengikuti arahan tepat waktu
  • Terjebak dalam aktivitas atau pikiran
  • Menjadi obsesif dan kompulsif
  • Menjadi mudah tersinggung atau argumentatif
  • Kesulitan menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan

Selain gejala-gejala ini, mungkin terdapat berbagai tingkat hiperaktif. Gejala-gejala tersebut dapat menimbulkan dampak negatif yang signifikan terhadap kehidupan seseorang. Selain itu, sering kali dokter salah mendiagnosis penderita ADHD yang terlalu fokus dan hal ini menyebabkan lebih banyak masalah daripada solusi.

Baca selengkapnya -ADHD Hyperfocus: Mengungkap fakta sebenarnya

Apa Dampak ADHD yang Terlalu Fokus?

Beberapa orang berpendapat bahwa fokus berlebihan dapat berdampak positif dan meningkatkan kreativitas [3]. Namun, gejala ADHD yang terlalu fokus dapat menyulitkan keberhasilan dalam tugas yang mengharuskan seseorang memiliki fleksibilitas mental, seperti sekolah atau pekerjaan [4]. Beberapa area yang dapat terkena dampak akibat ADHD yang terlalu fokus meliputi:

Apa Dampak ADHD yang Terlalu Fokus?

Dampak Negatif Bagi Akademisi

Karena akademisi mengharuskan seseorang untuk sering mengalihkan fokus mereka antara mata pelajaran dan topik, individu dengan ADHD yang terlalu fokus mengalami kesulitan di sekolah. Para peneliti telah menemukan perjuangan ini menjadi kenyataan dalam banyak penelitian [3].

Dampak Negatif pada Kehidupan Profesional

Memprioritaskan dan manajemen waktu adalah dua keterampilan yang dapat mengganggu ADHD yang terlalu fokus, tetapi dibutuhkan oleh hampir semua lingkungan profesional. Ketidakmampuan untuk memprioritaskan atau mengatur waktu dapat mengakibatkan tenggat waktu yang terlewat, proyek yang tidak selesai, dan perasaan kewalahan bagi penderita ADHD serta membahayakan kehidupan profesionalnya.

Terlalu sering menggunakan Video Game dan Media Lainnya

Penelitian telah menunjukkan bahwa situasi tertentu memicu hiperfokus. Situasi-situasi ini biasanya adalah situasi-situasi yang menurut orang tersebut bermanfaat dan menyenangkan secara internal, seperti video game atau media sosial [5] [6]. Oleh karena itu, individu dengan ADHD jenis ini mungkin terlalu sering menggunakan media yang akan menimbulkan konsekuensi negatif bagi mereka [5].

Dampak Negatif pada Hubungan

Konsentrasi yang intens dan hiperfokus juga dapat membebani hubungan pribadi. Individu cenderung menjadi terlalu asyik dengan pemikiran atau tugasnya sehingga mengabaikan interaksi sosial atau bahkan gagal mengikuti kewajiban sosialnya, seperti datang pada tanggal yang direncanakan [2].

Tekanan Emosional

ADHD yang terlalu fokus sering kali disertai dengan pola berpikir yang berulang dan ketika hiperfokus terganggu, hal ini dapat menyebabkan tingkat kecemasan dan tekanan emosional. Lebih lanjut, ketika situasi tidak berjalan sesuai rencana atau diharapkan bagi penderita ADHD, hal itu menyebabkan keresahan emosional [2]. Secara keseluruhan, tekanan dapat meningkat pada jenis ADHD ini.

Informasi lebih lanjut- Hiperfiksasi vs Hiperfokus: ADHD, Autisme, dan Penyakit Mental

Bagaimana Mendukung Seseorang Dengan ADHD yang Terlalu Fokus?

Saat mendukung individu dengan gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas berlebihan (ADHD), empati terhadap tantangan unik mereka sangatlah penting. Berikut beberapa strategi untuk mendukung seseorang dengan ADHD yang terlalu fokus:

Bagaimana Mendukung Seseorang Dengan ADHD yang Terlalu Fokus?

Pahami Gejalanya

Penting untuk memahami bagaimana ADHD yang terlalu fokus terwujud pada setiap individu. Seseorang dapat mengendalikannya dengan lebih baik dengan mencari tahu apa yang biasanya menjadi fokusnya [7]. Terkadang, seperti di malam hari atau sebelum rapat penting, sebaiknya menghindari aktivitas yang dapat memicu hiperfokus.

Jadikan Lingkungan Mendukung dengan Menambahkan Pengingat

Menawarkan pengingat dan alat eksternal untuk membantu manajemen waktu dan penentuan prioritas tugas dapat sangat bermanfaat bagi penderita ADHD yang terlalu fokus [2] [7] [8]. Hal ini dapat mencakup isyarat visual, alarm, pengatur digital, atau individu tepercaya di lingkungan yang dapat membantu melacak berapa lama waktu telah berlalu, kapan harus melanjutkan, dan apa yang harus diprioritaskan dalam sehari.

Jadwalkan Waktu Transisi

Sulit bagi individu untuk keluar dari keadaan hiperfokusnya, dan mereka sering mengalami tekanan emosional atau kejengkelan. Mengembangkan jadwal transisi yang bermanfaat, lembut, dan tidak memaksa orang tersebut dapat bermanfaat [9]. Hal ini dapat diciptakan melalui kerja sama dengan orang atau anak tersebut, karena mereka biasanya merupakan penilai terbaik atas apa yang paling membantu mereka [2].

Manfaatkan Kekuatan Terlalu Fokus

Penderita ADHD terlalu fokus pada hal-hal yang mereka anggap bermanfaat. Jadi, jika seseorang dapat meningkatkan komponen penghargaan dalam lingkungan akademis atau profesional, ia akan dapat memicu kondisi hyperfocus demi keuntungan mereka. [8]. Dengan demikian, memanfaatkan kekuatan fokus berlebihan dapat meningkatkan kesuksesan individu.

Carilah Bantuan Profesional

Psikolog atau terapis yang berspesialisasi dalam ADHD dapat sangat membantu karena mereka dapat memberikan strategi dan intervensi yang disesuaikan dengan kebutuhan unik penderita ADHD yang terlalu fokus. Profesional mungkin dapat memanfaatkan teknik seperti CBT, dan pelatihan keterampilan untuk meningkatkan kendali seseorang terhadap ADHD-nya.

Baca lebih lanjut tentang – Autisme Hiperfokus

Kesimpulan

ADHD yang terlalu fokus dapat menghadirkan tantangan unik yang memerlukan intervensi khusus. Dengan mengadopsi pendekatan yang menggabungkan pendidikan, terapi, dan strategi praktis, individu dengan ADHD yang terlalu fokus dapat memperoleh kendali yang lebih baik atas kehidupan mereka.

Jika Anda berjuang dengan ADHD yang terlalu fokus, hubungi para ahli di United We Care. Di United We Care, tim kami memastikan Anda menerima solusi terbaik untuk kesejahteraan Anda secara keseluruhan.

Referensi

  1. C. Huang, “Sekilas tentang ADHD: Dampak hiperfiksasi dan hiperfokus dari masa remaja hingga dewasa,” Jurnal Penelitian Mahasiswa , vol. 11, tidak. 3, 2022. doi:10.47611/jsrhs.v11i3.2987
  2. C. Raypole, “Overfocused add: Gejala, perawatan, dan lainnya,” Healthline, https://www.healthline.com/health/adhd/overfocused-add (diakses 7 Juni 2023).
  3. ET Ozel-Kizil dkk. , “Hiperfokus sebagai dimensi gangguan hiperaktif defisit perhatian orang dewasa,” Research in Developmental Disabilities , vol. 59, hal. 351–358, 2016. doi:10.1016/j.ridd.2016.09.016
  4. “Apa yang dimaksud dengan penambahan terlalu fokus?,” Apa itu ADD yang terlalu fokus? Gejala & Pengobatan ADD yang Terlalu Fokus | Drake Institute, https://www.drakeinstitute.com/what-is-overfocused-add (diakses 7 Juni 2023).
  5. KE Hupfeld, TR Abagis, dan P. Shah, “Hidup ‘di zona’: Hyperfocus pada ADHD dewasa,” ADHD Attention Deficit and Hyperactivity Disorders , vol. 11, tidak. 2, hal. 191–208, 2018. doi:10.1007/s12402-018-0272-y
  6. Y. Groen dkk. , “Menguji hubungan antara ADHD dan pengalaman hiperfokus,” Research in Developmental Disabilities , vol. 107, hal. 103789, 2020. doi:10.1016/j.ridd.2020.103789
  7. “Hyperfocus: Definisi, manfaat, kerugian, dan tips Pengendalian,” WebMD, https://www.webmd.com/add-adhd/hyperfocus-flow (diakses 7 Juni 2023).
  8. R. Flippin, “Hyperfocus: Fenomena ADHD fiksasi intens,” ADDitude, https://www.additudemag.com/understanding-adhd-hyperfocus/ (diakses 7 Juni 2023).
  9. ML Conner, “Attention Deficit Disorder Pada Anak-Anak Dan Orang Dewasa: Strategi Untuk Pendidik Berpengalaman.,” : Experiential Education: Sumber Daya Penting untuk Abad 21. Manual Prosiding Konferensi Internasional Tahunan Asosiasi Pendidikan Pengalaman , November 1994.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority