Gangguan Kepribadian Skizoid: Pengertian Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Maret 14, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Gangguan Kepribadian Skizoid: Pengertian Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Perkenalan

Pada dasarnya, setiap orang mengalami masa isolasi sosial dan kesulitan dalam ekspresi emosi. Hal ini dapat terjadi karena kejadian tragis atau situasi sulit. Namun, dalam beberapa kasus, individu mengembangkan karakteristik khusus yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk mengekspresikan emosi dan bersosialisasi. Karakteristik ini bersifat persisten dan menjadi bagian dari kepribadian Anda. Orang dengan gangguan kepribadian skizoid menghadapi beberapa kendala dalam menjalin hubungan dekat. Sejak saat itu, gangguan kepribadian berkembang. Gangguan kepribadian adalah subtipe gangguan mental yang diklasifikasikan dalam penyakit kejiwaan. Dalam gangguan kepribadian, Anda mengembangkan gejala dan pola yang memengaruhi kemampuan Anda bereaksi terhadap diri sendiri dan orang lain. Gangguan kepribadian skizoid adalah salah satu gangguan kepribadian tersebut. Mari kita coba memahami gangguan kepribadian skizoid secara detail.

Gejala Gangguan Kepribadian Skizoid

Akibat gangguan kepribadian yang bersifat kronis , penderita gangguan kepribadian skizoid mengalami kesulitan dalam menjalin hubungan dekat. Sebaliknya, mereka kesulitan membentuk hubungan interpersonal dan merasa nyaman dalam isolasi. Anda akan menemukan mereka menarik diri secara sosial dan tidak tertarik pada sebagian besar aktivitas sosial. Selain itu, karena sikap acuh tak acuh dalam pergaulan, orang-orang dengan gangguan kepribadian skizoid tidak dapat menjalin persahabatan dan pergaulan baru di luar keluarga dekat mereka. Anda bergumul dengan segala jenis keintiman dan ekspresi emosi pada gangguan kepribadian ini. Di bawah ini adalah daftar gejala yang menonjol pada individu dengan gangguan kepribadian skizoid:

  • Anda mengalami kesulitan untuk terlibat dalam kelompok dekat, keluarga, atau hubungan lainnya.
  • Keintiman dalam bentuk apa pun dihindari dan tidak Anda sukai.
  • Anda lebih suka melakukan sesuatu sendiri dan menikmati aktivitas yang bisa dilakukan dengan nyaman.
  • Kurangnya pergaulan dengan orang lain sebagai teman, sahabat, atau sekadar pergaulan sosial.
  • Ada ketidakpedulian yang terkait dengan aktivitas yang paling menyenangkan.

Penyebab Gangguan Kepribadian Skizoid

Karena kurangnya penelitian dan bukti ilmiah, sulit untuk menentukan penyebab pasti berkembangnya gangguan kepribadian skizoid. Literatur yang ada menunjukkan faktor biologis, sosial, dan psikologis tertentu yang menyebabkan skizoid dan gangguan kepribadian lainnya. Pengertian Gangguan Kepribadian Skizoid: Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Penyebab Biologis

Pertama, Anda akan menemukan bahwa gangguan kepribadian skizoid relatif lebih kecil kemungkinannya untuk didiagnosis dibandingkan gangguan kepribadian lainnya. Dalam gangguan kepribadian skizoid, kemungkinan besar penyakit ini diturunkan oleh kerabat tingkat pertama atau diturunkan secara genetik. Selain itu, komplikasi prenatal dapat berperan sebagai faktor risiko berkembangnya gangguan kepribadian.

Penyebab Psikologis

Kedua, individu yang ditemukan kesepian hampir sepanjang hidupnya dan belum mampu mempelajari ekspresi dasar sosial dan emosional memiliki risiko tinggi. Karena pola asuh yang jauh secara emosional atau masa kanak-kanak yang terisolasi secara sosial, ada kemungkinan besar Anda tidak menikmati bersosialisasi dan lebih memilih isolasi di kemudian hari.

Penyebab Lingkungan

Terakhir, rumah tangga yang penuh kekerasan dan masa kanak-kanak yang traumatis dapat menyebabkan berkembangnya kesulitan emosional dan psikologis yang parah. Terutama jika, sebagai seorang anak, bersosialisasi dianggap tidak aman atau bermasalah, mungkin ada ketidakmampuan seumur hidup untuk mengembangkan atau mengimbangi hal tersebut. Secara keseluruhan, situasi sosial yang buruk dapat menyebabkan kesulitan sosial yang meluas di masa dewasa.

Pengaruh Gangguan Kepribadian Skizoid

Tidak diragukan lagi, gejala gangguan kepribadian skizoid dapat menimbulkan dampak buruk pada fungsi sosial, interpersonal, dan pekerjaan. Terlebih lagi, tanpa penanganan, gejalanya bisa berlangsung selama beberapa tahun dan bahkan bisa bertambah parah jika tidak ditangani. Hal ini dapat menyebabkan beberapa dampak buruk pada individu. Mari kita lihat beberapa efek spesifik dari gangguan ini pada individu.

Kerentanan

Karena kompleksitas gejala dan kelangkaan kelainan ini. Individu dengan gangguan kepribadian skizoid dapat disalahpahami. Mereka mungkin tampak dingin dan tidak peduli dengan orang lain. Selain itu, karena kesulitan dalam mengekspresikan emosi, mereka mungkin disalahartikan sebagai sosiopat atau penyendiri. Hal ini dapat menyebabkan kesulitan dalam berhubungan dengan individu lain secara sosial.

Isolasi sosial

Seperti disebutkan di atas, penampilan yang tidak terikat dan berkurangnya ekspresi emosi membuat sosialisasi menjadi sulit. Orang-orang salah memahaminya dan semakin menjauhkan diri karena perilaku aneh dan ketidakmampuan menunjukkan keterampilan sosial. Sebagai pengidap gangguan kepribadian skizoid, hal ini semakin memicu gejala Anda untuk tidak melakukan aktivitas sosial.

Pengobatan Gangguan Kepribadian Skizoid

Khususnya, gangguan kepribadian skizoid menghadirkan beberapa tantangan dalam pencarian pengobatan dan jangka panjang pengobatan. Karena meningkatnya kecenderungan individu untuk mengasingkan diri dan menghindari komunikasi, mencari bantuan profesional tampaknya tidak membantu. Selain itu, Anda tidak ingin membuka diri dalam terapi atau melihat seluruh tujuan membangun motivasi sebagai hal yang sia-sia karena gangguan kepribadian. Meskipun terdapat tantangan-tantangan ini, pengobatan yang terkait dengan gangguan kepribadian serupa dapat membantu. Obat ini dapat membantu mengurangi gejala dan membantu bertindak sebagai faktor pelindung terhadap kondisi terkait seperti depresi. Sayangnya, tidak ada pengobatan langsung yang tersedia untuk gangguan kepribadian skizoid, dan psikoterapi serta dukungan sosial dianggap sebagai intervensi yang lebih baik. Psikoterapi terbukti membantu memberikan ruang untuk meningkatkan keterampilan sosio-emosional. Hal ini memberikan ruang yang tidak menghakimi bagi individu untuk memproses tantangan isolasi dan pelepasan. Namun, karena gejalanya, individu dengan gangguan kepribadian skizoid lebih cenderung keluar dari terapi dibandingkan orang lain.

Hidup Bersama Penderita Gangguan Kepribadian Skizoid

Yang terpenting, teman dekat atau kerabat dari penderita gangguan kepribadian skizoid dapat menghadapi beberapa tantangan. Anda tidak hanya akan kesulitan memastikan bahwa mereka baik-baik saja, namun karena sikap acuh tak acuh mereka, bahkan komunikasi dasar pun bisa terasa menantang. Selain itu, terbatasnya kenyamanan dengan orang lain dapat berdampak buruk pada kehidupan sosial Anda jika Anda tinggal berdekatan. Di bawah ini adalah beberapa cara untuk mengatasi rintangan yang muncul saat berada di dekat penderita gangguan kepribadian skizoid.

  • Pertimbangkan psikoterapi atau bantuan profesional lainnya untuk mengelola gejala dan lebih memahami perawatan yang diperlukan pasien sejak awal.
  • Anda dapat mendampingi pasien berpartisipasi dalam kelompok dukungan atau kelompok sosial dengan individu lain yang memiliki keprihatinan serupa.
  • Seringkali, membaca tentang gangguan ini dapat membantu Anda lebih memahami gejala dan tantangan yang dialami orang yang Anda cintai.
  • Ingatlah untuk menjaga diri sendiri dan ketahuilah bahwa usaha Anda tidak sia-sia. Hanya karena pasien mungkin tidak bisa mengungkapkannya bukan berarti mereka tidak menghargai kehadiran dan dukungan Anda.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, gangguan kepribadian skizoid adalah salah satu bentuk gangguan kepribadian yang paling langka. Jika Anda memiliki gangguan kepribadian skizoid, Anda akan kesulitan bersosialisasi dan berhubungan dengan orang lain. Beberapa penyebab biologis, psikologis, dan lingkungan dapat menyebabkan berkembangnya gangguan ini. Meskipun pengobatan langsung tidak tersedia, pengobatan dan psikoterapi dapat membantu mengatasi gejala secara keseluruhan. Untuk menemukan profesional yang dapat membantu Anda mendapatkan panduan mengenai hal ini dan kondisi kesehatan mental lainnya, hubungi United We Care .

Referensi

[1] K. Fariba dan V. Gupta, “Gangguan Kepribadian Skizoid,” PubMed , 2020. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK559234/ . [2] AL Mulay dan NM Cain, “Gangguan Kepribadian Skizoid,” Ensiklopedia Kepribadian dan Perbedaan Individu , no. 978–3319–280998, hal. 1–9, 2017, doi: https://doi.org/10.1007/978-3-319-28099-8_626-1 . [3] T. Li, “Gambaran Umum Gangguan Kepribadian Skizoid,” www.atlantis-press.com , 24 Desember 2021. https://www.atlantis-press.com/proceedings/ichess-21/125967236 .

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority