Orang Bodoh Secara Emosional Dalam Suatu Hubungan: Apakah Anda Merasa Seperti Orang Bodoh Secara Emosional dalam Suatu Hubungan?

Mei 22, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Orang Bodoh Secara Emosional Dalam Suatu Hubungan: Apakah Anda Merasa Seperti Orang Bodoh Secara Emosional dalam Suatu Hubungan?

Perkenalan

Mereka yang cenderung memiliki perasaan yang kuat dan mendalam sering kali disebut orang bodoh secara emosional. Hal ini karena kecenderungan mereka untuk merasa kuat sering kali berujung pada situasi di mana mereka terluka, merasa rentan, dan merasa terjebak. Jika Anda merasakan hal yang sama, baca terus untuk memahami apa yang terjadi.

Apa Arti Istilah “Emosional Bodoh” Dalam Suatu Hubungan?

Saat berinteraksi dengan orang lain, istilah “emosional bodoh” biasanya diberikan kepada seseorang yang sensitif secara emosional atau terlalu emosional. Menurut Karyn Hall, orang yang sensitif secara emosional adalah “mereka yang mengalami emosi yang intens lebih sering dan dalam jangka waktu yang lebih lama dibandingkan kebanyakan orang” [1]. Orang-orang ini mempunyai masa kanak-kanak atau masa lalu di mana mereka mungkin mengembangkan harga diri yang rendah dan sikap tidak valid. Ciri-ciri orang yang sensitif secara emosional meliputi [1] [2] [3]: Apa arti istilah "kebodohan emosional" dalam suatu hubungan

  • Reaktivitas emosional yang tinggi terhadap situasi di lingkungan
  • Kecenderungan untuk merasakan emosi positif dan negatif secara mendalam
  • Sensitivitas yang lebih tinggi terhadap emosi orang lain
  • Peningkatan toleransi terhadap tindakan orang lain, meskipun tindakan tersebut negatif
  • Sesekali perasaan lelah dengan emosi dan orang lain
  • Sensitivitas terhadap penolakan
  • Kesulitan dalam mengambil keputusan
  • Preferensi untuk berpikir intuitif
  • Dan rasa keadilan yang kuat

Dalam hubungan, hal ini dapat menciptakan situasi di mana orang yang sensitif lebih peduli pada orang lain, tidak dapat mentolerir konflik, dan merasa terganggu bahkan oleh interaksi kecil sekalipun. Hal ini juga dapat membuat mereka merasa seolah-olah mereka memberi lebih dari yang mereka terima dan, kadang-kadang, menjadi lelah dengan intensitas emosi yang terus-menerus mereka rasakan, sehingga merasa seperti “orang bodoh.”

Bagaimana Anda Tahu Jika Anda Terlalu Emosional dalam Suatu Hubungan?

Bagaimana cara mengetahui apakah Anda menjadi terlalu emosional dalam suatu hubungan

Sebelum menyelidiki apakah Anda termasuk orang yang sangat sensitif atau tidak, penting untuk menyadari bahwa menjadi sangat emosional bukanlah hal yang “salah” atau “bodoh”. Ini adalah pola respons yang memiliki hasil positif dan negatif. Istilah-istilah seperti “kebodohan emosional” tidak membantu dan merugikan diri sendiri, karena istilah-istilah tersebut menyalahkan orang tersebut atas sesuatu yang wajar dan merupakan bagian dari dirinya. Dalam hubungan, orang yang terlalu sensitif mungkin melakukan hal berikut [1] [4]:

  • Menganalisis perilaku dan perkataan orang lain
  • Bereaksi kuat terhadap situasi, komentar, atau kritik kecil
  • Takut orang lain akan terluka dan mengubah perilakunya
  • Lebih fokus pada masalah orang lain daripada diri sendiri
  • Terus menerus merasa kewalahan
  • Merasakan kebutuhan terus-menerus akan kepastian
  • Berjuang untuk berkomunikasi dengan jelas

Hal di atas dapat menyebabkan banyak pasang surut dalam hubungan, seolah-olah berada di roller coaster. Mengenali pola-pola ini dan menemukan cara untuk memperbaiki diri guna menghindari dampak buruk sangatlah penting. Harus membaca tentang orang yang sangat sensitif kepada orang yang sensitif rendah

Apa Konsekuensi Menjadi Sensitif Secara Emosional dalam Suatu Hubungan?

Apa konsekuensi dari sensitif secara emosional dalam suatu hubungan Pola yang diuraikan di atas dapat menimbulkan berbagai dampak positif dan negatif. Misalnya, beberapa orang mungkin merasa hubungan emosional dengan pasangannya mendalam dan memuaskan, dan mereka mungkin bisa berempati dengan pasangannya serta mengembangkan pemahaman yang jelas. Namun, ada juga konsekuensi negatif yang berasal dari ketidakmampuan memproses emosi negatif yang intens dan rasa takut menyakiti orang lain. Karyn Hall memberikan dua jenis kepekaan emosional: reaktivitas emosional dan penghindaran. Keduanya dapat menimbulkan konsekuensi negatif [1]:

  • Konsekuensi terkait Reaktivitas Emosional: Terkadang kepekaan emosional terlihat seperti mengekspresikan emosi tanpa menunggu untuk memikirkan produk. Dalam hubungan, pasangan yang sensitif mungkin merasa sangat marah atau kesal atas kejadian kecil dan bereaksi dengan sering meledak atau menangis. Reaksi seperti itu mungkin membuat pasangan merasa seperti berjalan di atas cangkang telur dan mengurangi kepercayaan serta hubungan di antara kedua orang tersebut.
  • Konsekuensi terkait Penghindaran Emosional: terkadang orang yang rentan ingin menghindari emosi negatif. Mereka mungkin menekan perasaan mereka yang sebenarnya, mencoba mematikan perasaan mereka dengan makan berlebihan atau berolahraga secara berlebihan, dan menyingkirkan perasaan tersebut. Penghindaran ini seringkali membuat orang menghindari konflik, percakapan yang sulit, dan menetapkan batasan, yang semuanya diperlukan untuk hubungan yang sehat.

Sensitivitas emosional seringkali muncul karena rendahnya harga diri. Oleh karena itu, orang dengan sifat ini mungkin juga memerlukan lebih banyak validasi dan cenderung menganalisis orang lain. Mereka merasa ditolak meski dengan insiden sepele, yang mungkin membuat hubungan menjadi melelahkan bagi pasangannya dan menimbulkan gangguan yang signifikan. Baca lebih lanjut mengenai — Depresi

Bagaimana Cara Berhenti Merasa Seperti “Orang Bodoh Secara Emosional” Dalam Suatu Hubungan Saat Anda Sensitif Secara Emosional?

Ada beberapa langkah Untuk menghentikan pola respons. Langkah pertama adalah mengenali pola Anda. Dalam buku Hall [1, dia memberikan daftar periksa untuk menentukan apakah Anda terlalu sensitif, dan melengkapi daftar periksa ini bersama dengan aktivitas lain dalam bukunya dapat membantu. Setelah teridentifikasi, langkah-langkah yang diikuti pola Anda mungkin bisa membantu. Bagaimana berhenti merasa seperti "orang bodoh secara emosional" dalam suatu hubungan ketika Anda sensitif secara emosional

  1. Bertanggung jawablah atas emosi Anda: penting untuk menyadari bahwa emosi dan pengelolaan emosi adalah tugas Anda, bukan tugas pasangan Anda. Mengingatkan diri sendiri akan tanggung jawab ini dapat membantu mengelola kepekaan emosional secara positif. Kiat profesional: Cobalah mengganti label seperti orang yang emosional bodoh atau sensitif dengan pengingat seperti: “Saya merasakan emosi ini dengan kuat.” Ini meningkatkan rasa kendali dan mengurangi perasaan bersalah dan tidak berdaya.
  1. Identifikasi Pemicu Anda: Seringkali sulit untuk mengetahui mengapa seseorang merasa begitu kuat. Oleh karena itu, penting untuk mencatat dan memetakan pemicu emosi seseorang. Kiat Pro: Menuliskan pemicu ini dapat membantu melacaknya. Seseorang dapat memulainya dengan memperhatikan apa yang dirasakannya kemudian menuliskan apa yang terjadi di lingkungan yang menimbulkan perasaan tersebut.
  1. Pelajari Strategi Regulasi Emosional: Regulasi emosional melibatkan pengelolaan reaksi emosional untuk menghindari ledakan—beberapa strategi seperti perhatian, visualisasi terpandu, berhubungan dengan alam, berolahraga, menulis, dll. Tip Pro: Cobalah berbagai teknik dan temukan mana yang paling cocok untuk Anda. Tetap persiapkan untuk saat berikutnya Anda merasa terlalu emosional.
  1. Belajar Menetapkan Batasan: Terkadang, orang mungkin memanfaatkan sifat sensitif emosional Anda, dan rasa takut menyinggung orang lain mungkin membuat Anda melakukan hal-hal yang tidak Anda inginkan. Penting untuk menetapkan batasan yang sehat dalam suatu hubungan agar Anda tidak merasa kesal di kemudian hari. Tip Pro: Tanyakan pada diri Anda apa yang akan Anda lakukan jika tidak ada risiko menyinggung orang lain. Jawabannya biasanya akan mengungkapkan niat Anda sebenarnya.
  1. Pelajari Penyembuhan Anda lebih dalam: Seringkali, pola kepekaan emosional berakar pada masa kanak-kanak. Meskipun mencari pertolongan diri sendiri mungkin bermanfaat, mungkin lebih baik mencari bantuan profesional, terutama bila Anda menyadari pola ini menyebabkan masalah besar dalam hidup Anda. Bekerja sama dengan psikolog yang berkualifikasi dapat membantu menemukan penyebab yang mendasarinya dan menemukan cara yang lebih efektif untuk mengatasi kepekaan emosional seseorang.

Harus dibaca tentang – Orang yang sangat sensitif

Kesimpulan

Menjadi sensitif secara emosional dalam suatu hubungan sering kali disalahartikan sebagai “orang yang bodoh secara emosional”. Meskipun orang yang sensitif secara emosional sering kali menghadapi kesulitan dalam hubungan karena tingginya intensitas, frekuensi, dan durasi emosi yang mereka rasakan, ada kemungkinan untuk mengenali pola seseorang dan keluar darinya. Seseorang harus mengidentifikasi pemicunya, mempelajari pengaturan emosi, dan menetapkan batasan untuk mengatasi pola ini. United We Care adalah platform kesehatan mental yang didedikasikan untuk kesejahteraan individu di seluruh dunia. Jika Anda mencari dukungan dan bantuan kesehatan mental , hubungi pakar United We Care . Tim kami bertujuan untuk memberikan solusi terbaik untuk kebutuhan Anda.

Referensi

  1. KD Hall, Orang yang sensitif secara emosional: Menemukan kedamaian ketika emosi menguasai Anda. Strawberry Hills, NSW: BacaHowYouWant, 2016.
  2. K. Wall, A. Kalpakci, K. Hall, N. Crist, dan C. Sharp, “Evaluasi konstruksi kepekaan emosional dari perspektif orang yang sensitif secara emosional,” Borderline Personality Disorder dan Disregulasi Emosi, vol. 5, tidak. 1 Januari 2018.
  3. “14 ciri orang yang rentan,” Psychology Today. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 19-Apr-2023].
  4. Person, “8 hal yang perlu diketahui tentang berkencan dengan orang yang penuh kasih sayang,” Healthline, 07-Apr-2021. [On line]. Tersedia disini :. [Diakses: 19-Apr-2023].
  5. M. Mukherjee, “Berhentilah bersikap bodoh secara emosional di India,” The Times of India, 11-Des-2014. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 19-Apr-2023].
  6. “Dilema hubungan HSP | Psikologi Hari Ini.” [On line]. Tersedia di sini: [Diakses: 19-Apr-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority