Orang Tua Tiri: Panduan Utama Untuk Menjadi Orang Tua Tiri yang Sukses

Mei 23, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Orang Tua Tiri: Panduan Utama Untuk Menjadi Orang Tua Tiri yang Sukses

Perkenalan

Meskipun menjadi orang tua itu menantang, menjadi orang tua tiri mempunyai tantangan uniknya sendiri. Ada kebingungan mengenai peran dan sering kali ada kebutuhan untuk mengembangkan ikatan dengan anak-anak. Artikel ini membahas bagaimana seseorang dapat menjadi orang tua tiri yang sukses.

Apa Artinya Menjadi Orang Tua Tiri?

Menjadi orang tua tiri berarti menjadi orang tua bagi anak kandung pasangannya dari hubungan sebelumnya. Keluarga campuran atau keluarga tiri semakin meningkat, terutama di negara-negara Barat [1]. Artinya, kebutuhan untuk memahami bagaimana hubungan orang tua tiri-anak berkembang atau rusak sangatlah tinggi. Biasanya, pedoman sosial untuk orang tua tiri yang ideal lebih sedikit. Menjadi orang tua tiri melibatkan bergabung dengan keluarga dengan sistem orang tua-anak yang mapan. Dalam skenario seperti ini, bergabung dengan anak dan mendapatkan kepercayaan menjadi penting untuk mendapatkan kepercayaan diri. Belajar untuk mengetahui lebih banyak tentang- Nurturing Parenting

Apa Tantangan Menjadi Orang Tua Tiri?

Ada tantangan khusus yang unik dalam menjadi orang tua tiri. Beberapa peneliti telah menunjukkan bahwa stres dalam mengasuh anak lebih tinggi pada orang tua tiri dibandingkan dengan orang tua biologis [2]. Beberapa tantangan paling umum yang terkait dengan mengasuh anak tiri adalah sebagai berikut:

  1. Tidak ada peran yang jelas: Peran orang tua tiri, terutama di awal, harus diperjelas. Masih belum ditentukan seberapa besar peran orang tua yang akan mereka ambil, apakah mereka akan menjadi teman, orang asing, atau otoritas, dan apakah mereka mempunyai kekuasaan atau tidak. Jika tidak ada kejelasan seperti itu, baik anak maupun orang tua tiri mungkin akan merasa terpecah dan transparan [1].
  2. Penggambaran media mengenai orang tua tiri: Seringkali yang menambah tantangan adalah ekspektasi bahwa orang tua tiri akan menjadi jahat atau memecah belah keluarga, sering kali muncul di benak anak-anak [1]. Itu berasal dari cerita-cerita yang familiar di film dan media lain; ekspektasi seperti itu dapat membuat hubungan menjadi sulit.
  1. Selalu ada beberapa penolakan: Terlepas dari seberapa baik atau ramahnya orang tua tiri tersebut. Akan ada pengorbanan [3]. Mereka sedang menghadapi perpisahan dengan kerabat biologis dan mungkin memiliki beberapa perasaan yang tidak dapat mereka atasi.
  1. Orang tua tiri dan anak tiri sering kali memiliki ekspektasi yang berbeda terhadap peran anak tirinya. Mereka ingin orang tua tirinya tidak terlalu aktif, seperti seorang teman. Sebaliknya, orang tua ingin agar orang tua tirinya lebih aktif. Perbedaan persepsi ini sulit untuk dinavigasi dalam kehidupan nyata.
  1. Orang tua kandung dan orang tua tiri mempunyai gaya pengasuhan yang berbeda: Orang tua kandung sering kali memiliki pandangan berbeda dalam mengasuh anak, dan orang tua tiri tidak setuju dengan metode ini. Dalam situasi seperti itu, miskomunikasi, kemarahan, dan kebencian muncul, dan hal ini sering kali menyebabkan pasangan yang menikah lagi berpisah [3].

Baca artikel ini. Ini hanyalah beberapa tantangannya. Tergantung pada konteks keluarga, usia dan jenis kelamin anak-anak, mungkin terdapat lebih banyak tantangan dalam kehidupan orang tua tiri. Namun, komunikasi dan upaya bersama terkadang dapat mengatasi masalah. Informasi lebih lanjut tentang- Kebahagiaan dan kenyataan

Tips Menjadi Orang Tua Tiri yang Sukses

Berada dalam keluarga campuran dengan anak tiri bisa menjadi pengalaman yang memuaskan, namun kita harus siap secara sadar berupaya membangun hubungan yang positif. Berikut beberapa tip yang dapat membantu seseorang menjadi orang tua tiri yang sukses. Tips Menjadi Orang Tua Tiri yang Sukses

  1. Lakukan terlalu lambat dan Berkomunikasi: Orang tua tiri yang melatih kesabaran dan bergerak dengan gagasan bahwa membangun hubungan akan membutuhkan waktu seringkali lebih berhasil [1]. Fungsi keluarga meningkat ketika ada komunikasi terbuka dan seseorang siap untuk menegosiasikan batasan dan peran baru. Akan bermanfaat jika berdiskusi dengan anak bahwa orang tua baru tidak akan menggantikan siapa pun dan menjaga harapan yang realistis tentang bagaimana anak akan bereaksi terhadap orang tua tiri.
  1. Bersiaplah untuk Penolakan: Beberapa penolakan akan terjadi di semua jenis keluarga campuran [1]. Penting untuk tidak menganggap penolakan itu sebagai masalah pribadi. Hal ini juga berguna bagi orang tua kandung untuk mengantisipasi adanya penolakan dan memfasilitasi percakapan antara orang tua tiri dan anak pada tahap awal. Selanjutnya, jika penolakan tersebut tidak sopan, maka tugas orang tua kandung adalah menetapkan ekspektasi perilaku sopan dalam keluarga [3].
  1. Menjadi Teman, Bukan Pendisiplin: Para peneliti menemukan bahwa ketika orang tua tiri berupaya membangun persahabatan, hubungan mereka dengan anak-anak akan lebih disukai dan disayangi [5]. Anak-anak lebih cenderung menerima orang tua tiri ketika mereka berupaya membangun ikatan berdasarkan kepercayaan daripada langsung mengambil peran sebagai otoritas [3]. Harapan akan ketaatan dari anak tiri dirasakan secara negatif oleh anak, dan jika harapan tersebut tidak diubah maka anak menjadi resisten terhadap orang tua tirinya.
  1. Pujilah dengan bebas: Anak-anak memandang cinta secara berbeda; pujian dan pujian adalah bagian dari kasih sayang. Sebuah penelitian menemukan bahwa ketika ayah tiri memuji anak-anaknya, mereka cenderung dinilai penuh kasih sayang dibandingkan ayah yang memberikan pelukan [3]. Khususnya dalam kasus ayah tiri, memuji dan memperhatikan anak dapat menjadi alat ikatan yang baik.
  1. Menjadi murid bagi anak tiri Anda: Pertimbangkan untuk menjadi pelajar. Mempelajari apa yang disukai dan tidak disukai, rutinitas, dan keahliannya dapat membantu membangun hubungan [3]. Meminta anak melakukan beberapa aktivitas dengan orang tua tirinya dan beralih ke aktivitas tatap muka dapat membantu membangun hubungan secara bertahap.
  1. Memperlakukan anak kandung dan anak tiri secara setara: Dalam keluarga yang memiliki anak kandung dan anak tiri, keseimbangan sangat penting dalam memperlakukan keduanya [2]. Ketiadaan hal ini menyebabkan buruknya fungsi anak, dan seseorang harus berhati-hati dalam mengidentifikasi pola pikir dan tindakannya mengenai kedua tipe anak tersebut.
  1. Perkuat pernikahan Anda: Sama pentingnya untuk memiliki ikatan yang kuat antara orang tua [2]. Tidak adanya ikatan ini menyebabkan gesekan dalam hubungan dengan anak dan mengurangi insentif untuk membangun hubungan apapun dengan anak. Memahami gaya pengasuhan satu sama lain dan menegosiasikan perbedaan pendapat sangat penting sebelum melibatkan anak [3].

Baca lebih lanjut tentang- Orang tua narsistik

Kesimpulan

Orang tua tiri yang sukses menyadari bahwa pasti ada penolakan. Bersabar, belajar dari anak, membangun persahabatan, dan memastikan Anda memperlakukan anak tiri dengan baik dapat membantu Anda membangun hubungan yang sukses. Baca artikel ini untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang ptsd. Terhubung dengan profesional dari United We Care untuk mempelajari lebih lanjut tentang membangun ikatan dengan anak tiri.

Referensi

  1. AV Visser, “ Membangun Hubungan Baru : Analisis Tematik tentang Konstruksi Bersama Ibu Tiri dan Anak Tiri dalam Ikatan yang Dekat dan Abadi.”
  2. TM Jensen, K. Shafer, dan JH Larson, “(langkah) sikap dan harapan mengasuh anak : Implikasi terhadap fungsi keluarga tiri dan intervensi klinis,” Keluarga dalam Masyarakat: Jurnal Pelayanan Sosial Kontemporer, vol. 95, tidak. 3, hal.213–220, 2014.
  3. “Ikatan dengan anak tiri: Misi mustahil? – Keluarga tiri.” [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 30-Apr-2023].
  4. MA Fine, M. Coleman, dan LH Ganong, “ Konsistensi persepsi peran orang tua tiri di antara orang tua tiri, orang tua, dan anak tiri ,” Jurnal Hubungan Sosial dan Pribadi, vol. 15, tidak. 6, hal.810–828, 1998.
  5. L. GANONG, M. COLEMAN, M. FINE, dan P. MARTIN, “ Strategi mencari afinitas dan mempertahankan afinitas orang tua tiri dengan anak tiri ,” Journal of Family Issues, vol. 20, tidak. 3, hal.299–327, 1999.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority