Hyperfocus: 6 Tips Penting Mengatasi Hyperfocus

Juni 7, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Hyperfocus: 6 Tips Penting Mengatasi Hyperfocus

Perkenalan

Pernahkah Anda merasa dunia di sekitar Anda memudar saat Anda melakukan aktivitas yang benar-benar Anda minati? Ini adalah keadaan hiperfokus, dan perasaan ini kadang-kadang dirasakan oleh banyak dari kita. Hyperfocus juga terkait erat dengan keadaan aliran. Kedua pengalaman ini serupa dalam hal seberapa intens Anda dapat fokus pada aktivitas dan transformasi kesadaran Anda terhadap waktu. Namun, keduanya tidak sama. Saat Anda berada dalam kondisi mengalir, Anda memiliki rasa kendali atas aktivitas sehingga Anda dapat melanjutkan aktivitas tersebut sesuai kebutuhan. Sedangkan ketika Anda terlalu fokus, Anda mungkin terlalu asyik dengan aktivitas sehingga sulit mengesampingkannya dan memperhatikan hal lain. Anggap saja seperti ini: Meskipun keadaan mengalir terasa seimbang, hiperfokus bisa terasa seperti kehilangannya. Harus Dibaca- Hiperfiksasi vs Hiperfokus

Apa itu Hiperfokus?

Saat Anda berada dalam kondisi hiperfokus, Anda memfokuskan sebagian besar pikiran, waktu, dan energi Anda untuk melakukan aktivitas tunggal yang Anda minati.[1] Kedengarannya tidak terlalu buruk sampai Anda mengalami masalah dalam mengatur perhatian Anda pada tugas penting lainnya. Anda mungkin merasa positif dan puas pada awalnya, namun pada akhirnya, keterikatan dan stres mulai membebani Anda. Anda mulai mengabaikan pekerjaan, komitmen sosial, dan bahkan mengurus diri sendiri. Anda kehilangan sebagian besar waktu Anda dan menjadi terlalu terpisah dari lingkungan sekitar demi kebaikan Anda sendiri. Ketidakseimbangan ini dapat berdampak negatif pada kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan. Misalnya, ketika Anda terlalu fokus pada pekerjaan, Anda mungkin secara tidak sengaja menunda makan atau tidak bisa bertemu kembali dengan orang lain. Hal ini pada akhirnya bisa membuat Anda merasa lelah dan bahkan kesepian. Hyperfokus juga bisa terlihat seperti:

  • Tidak dapat mengingat ke mana perginya waktu Anda setelah Anda keluar dari kondisi fokus [2]
  • Tidak mendengarkan orang-orang di sekitar Anda atau bahkan memperhatikan badai petir di luar
  • Memiliki hubungan yang tegang dan kesulitan di tempat kerja karena Anda tidak memenuhi target Anda
  • Tidak muncul di pergaulan lalu merasa kesepian karena kebanyakan sibuk dengan aktivitas
  • Merasa lelah secara fisik karena stres dan tidak bisa makan atau tidur dengan nyenyak

Efek negatif dari hiperfokus semakin parah ketika aktivitas fokus Anda tidak produktif atau tidak membantu Anda dengan cara apa pun, seperti bermain video game, menelusuri media sosial, atau berbelanja online.

Apa Gejala Hiperfokus?

Hyperfocus dipengaruhi oleh kombinasi faktor neurobiologis, lingkungan, dan psikologis, seperti: Apa Gejala Hiperfokus?

  • Koneksi dopamin: Aktivitas yang Anda minati cenderung dianggap bermanfaat oleh otak Anda, merangsang pelepasan dopamin. Hal ini dapat membuat Anda melakukan aktivitas berulang kali dan dengan lebih fokus, yang pada gilirannya melepaskan lebih banyak dopamin. Seiring waktu, aktivitas tersebut mungkin menjadi kebiasaan dan bahkan kompulsif.[3]
  • Variasi alami di otak Anda: Hiperfokus umumnya dikaitkan dengan ADHD karena dapat membuat Anda kesulitan mengatur perhatian. Orang-orang dengan spektrum autisme juga dapat mengalami hal ini secara intens saat terlibat dalam minat khusus mereka.
  • Pelarian dari stres: Anda mungkin hanya mencoba melepaskan diri dari pemicu stres dalam hidup dengan mengatasi perasaan terlalu terpaku pada hal lain yang tidak mengganggu Anda.

Selain itu, penggunaan jenis teknologi tertentu secara berlebihan juga dikaitkan dengan perkembangan perilaku seperti hiperfokus. Desain platform media sosial dan konten internet bertujuan untuk memaksimalkan keterlibatan kita dan merangsang pelepasan dopamin. Aktivitas di internet sering kali mendorong peralihan tugas dibandingkan dengan multitasking yang sebenarnya, yang dapat mengurangi efisiensi dan kemajuan kita secara keseluruhan.

Berapa Lama Hyperfokus Bertahan?

Durasi hiperfokus dapat berbeda-beda pada setiap orang. Bagi beberapa orang, ini bisa memakan waktu beberapa menit, sementara bagi yang lain, ini bisa berlangsung selama beberapa jam. Hyperfokus Anda mungkin berkepanjangan jika:

  • Anda terlibat dalam tugas yang benar-benar bermanfaat bagi Anda karena selaras dengan minat Anda.
  • Anda menderita ADHD atau termasuk dalam spektrum autisme
  • Anda memiliki lingkungan yang nyaman tanpa gangguan sama sekali
  • Anda cukup istirahat dengan terpenuhinya kebutuhan fisiologis Anda, yang memungkinkan Anda untuk fokus tanpa gangguan

Berbeda dengan keadaan mengalir, terlalu fokus dalam waktu lama bisa membuat kita merasa lelah. Anda mungkin mengalami efek negatif seperti:

  • Ketegangan mata, kekakuan otot, dan cedera stres karena tidak istirahat terlalu lama
  • Dehidrasi dan lapar jika lupa makan dan minum air tepat waktu
  • Mengurangi durasi dan kualitas tidur jika Anda bekerja terlalu larut malam
  • Merasa cemas akan akibat kurang memperhatikan tugas-tugas penting lainnya

Namun, Anda dapat belajar mengelola dampak negatif dari hiperfokus. Baca lebih lanjut tentang – ADHD Hiperfokus

6 Tips Penting Mengatasi Hyperfocus?

Terlalu fokus dapat menyebabkan tekanan fisik dan mental serta pengabaian tanggung jawab lainnya.

  1. Anda dapat mengelola hiperfokus dengan terlebih dahulu mengenali seperti apa hiperfokus bagi Anda, apa yang terjadi pada Anda saat memasuki zona tersebut, dan apakah Anda ingin melanjutkan atau mengalihkan perhatian Anda ke hal lain.
  2. Jika Anda melanjutkan ke kondisi hiperfokus, Anda dapat mengawasi waktu yang Anda habiskan di dalamnya. Anda dapat menetapkan jumlah waktu tertentu untuk melakukan tugas dan menggunakan alarm agar Anda tetap terkendali.[4] Jangan lupa jadwalkan waktu istirahat yang cukup untuk melakukan peregangan dan refreshing.
  3. Cobalah lebih berhati-hati dengan tugas yang Anda lakukan. Anda dapat menguraikan tujuan Anda dan memprioritaskannya agar tetap pada jalurnya dan bertanggung jawab atas kemajuan yang Anda buat.
  4. Anda juga dapat mempraktikkan meditasi atau melatih pernapasan selama istirahat atau kapan pun di hari Anda. Ini dapat membantu Anda menyadari perasaan Anda.
  5. Berbagi perjuangan hiperfokus Anda dengan orang terdekat dapat membuat Anda merasa didukung. Anda juga bisa membaginya dengan terapis yang bisa membantu Anda dengan alat dan strategi untuk mengatasinya.
  6. Jika Anda rentan terhadap hiperfokus, Anda mungkin ingin memantau asupan kafein Anda, terutama di sore hari. Pada akhirnya, menjaga diri sendiri dengan tidur teratur, pola makan seimbang, olahraga, dan istirahat dapat membantu mengatur fokus Anda secara sehat.

Kesimpulan

Menjadi terlalu fokus dapat membuat dunia di sekitar kita memudar saat kita melakukan satu aktivitas yang kita minati. Meskipun ini bisa menjadi pengalaman positif pada awalnya, hal ini dapat dengan cepat mengganggu kesejahteraan mental dan fisik kita. Tiba-tiba, Anda mungkin tidak dapat mengingat ke mana perginya waktu Anda, tidak mendengarkan orang-orang di sekitar Anda, mengabaikan tanggung jawab lain, mengasingkan diri secara sosial, dan merasa lelah secara fisik. Faktor neurobiologis, lingkungan, dan psikologis menyebabkan hiperfokus. Hyperfokus Anda mungkin berkepanjangan jika Anda benar-benar bersemangat dengan tugas tersebut, memiliki neurodivergent, tidak memiliki gangguan di sekitar Anda, atau hanya ingin melepaskan diri dari stres lainnya. Anda dapat mengelola dampak negatif dari hiperfokus dengan menjadi sadar dan lebih sadar akan tugas Anda serta mencari kesehatan profesional dan dukungan dari orang yang Anda cintai. Anda dapat mencari bantuan dari para ahli di United We Care . Tim ahli kesehatan dan kesehatan mental kami dapat memandu Anda melalui metode terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi:

[1] Ashinoff, BK, Abu-Akel, A. Hyperfocus: batas perhatian yang terlupakan. Penelitian Psikologi 85, 1–19 (2021). https://doi.org/10.1007/s00426-019-01245-8 [2] Hupfeld, KE, Abagis, TR & Shah, P. Hidup “di zona”: hiperfokus pada ADHD dewasa. ADHD Atten Def Hyp Disord 11, 191–208 (2019). https://doi.org/10.1007/s12402-018-0272-y [3] R. Nicholson, “Hyperfocus in autism: Sebuah eksplorasi yang terinspirasi oleh prinsip-prinsip neurodiversity,” Disertasi, Immaculata University, 2022. [Online]. Tersedia: https://library.immaculata.edu/Dissertation/Psych/Psyd458NicholsonR2022.pdf [4] Erguvan Tugba Ozel-Kizil, Ahmet Kokurcan, Umut Mert Aksoy, Bilgen Bicer Kanat, Direnc Sakarya, Gulbahar Bastug, Burcin Colak, Umut Altunoz , Sevinc Kirici, Hatice Demirbas, Bedriye Oncu, “Hyperfokus sebagai dimensi gangguan hiperaktif defisit perhatian orang dewasa”, Penelitian Disabilitas Perkembangan, Volume 59, 2016, https://doi.org/10.1016/j.ridd.2016.09.016

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority