ADHD Hyperfocus: Mengungkap 4 Fakta Sebenarnya

Juni 7, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
ADHD Hyperfocus: Mengungkap 4 Fakta Sebenarnya

Perkenalan

ADHD Hyperfocus adalah gejala yang umum dilaporkan di antara individu yang hidup dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif. Meskipun gejala ini saat ini tidak tercantum dalam DSM 5 sebagai kriteria diagnostik, tidak diragukan lagi, gejala ini nyata. Hyperfokus dapat menjadi keuntungan dan kerugian. Jika tidak terkontrol atau tidak dikelola, hal ini dapat menyebabkan disfungsi. Pada saat yang sama, mempelajari cara menyalurkannya dapat meningkatkan efisiensi seseorang secara signifikan. Artikel ini akan memandu Anda memahami konsep dan cara memanfaatkannya semaksimal mungkin.

Apa Itu ADHD Hiperfokus

Menariknya, ADHD Hyperfocus adalah fenomena yang relatif belum dijelajahi dan tidak ada penelitian yang memadai mengenai hal tersebut. Namun, hal ini ditemukan secara universal dalam pengalaman hidup individu yang didiagnosis dengan ADHD. Faktanya, hal ini sangat umum sehingga para peneliti tidak dapat menyangkal betapa ADHD Hyperfocus ada di mana-mana [1]. Pada dasarnya, ini adalah gejala yang dialami oleh penderita ADHD, yang melibatkan episode tingkat fokus ekstrem yang berulang. Baca lebih lanjut tentang – Hiperfokus

4 Elemen Hiperfokus ADHD

Didefinisikan secara obyektif, hiperfokus ADHD memiliki empat elemen.

Episode Diinduksi Dengan Terlibat Dalam Tugas

Terutama, episode ADHD Hyperfocus diaktifkan ketika seseorang melakukan suatu tugas. Selain itu, jika tugas tersebut adalah sesuatu yang Anda sukai, hiperfokus lebih mungkin terjadi. Misalnya, jika Anda memulai tugas hobi seperti melukis, dalam beberapa menit setelah melakukannya, Anda akan menjadi sangat fokus. Anda akan merasakan hubungan yang kuat dengan tugas yang ada, dan segala sesuatu yang tidak berhubungan perlahan-lahan akan hilang dari perhatian Anda.

Keadaan Perhatian Berkelanjutan dan Selektif yang Intens

Jelas sekali, ADHD Hyperfocus hampir seperti memiliki penglihatan terowongan. Anda berhenti memperhatikan hal lain dan mungkin tetap terlibat dalam tugas selama berjam-jam. Terkadang, karena sifat selektif dari perhatian ini, Anda mungkin mengabaikan tugas-tugas lain yang perlu diselesaikan.

Semua Tugas Lainnya Cenderung Diabaikan Saat Mengalami ADHD Hyperfocus

Seperti disebutkan di atas, ADHD Hyperfocus ditandai dengan tingkat fokus yang intens sehingga tugas-tugas penting lainnya terabaikan. Anda mungkin menghabiskan begitu banyak waktu dan energi pada tugas yang dipilih sehingga menyabotase fungsi Anda. Misalnya, Anda mungkin mengabaikan hubungan Anda, tenggat waktu yang mendesak, dan bahkan perawatan diri ketika Anda kehilangan fokus.

Peningkatan Kinerja Secara Signifikan Pada Tugas Yang Dipilih

Namun demikian, tugas yang membuat Anda terjebak dalam hiperfokus mendapat manfaat besar dari episode ini. Anda akhirnya tampil luar biasa karena fokus yang berkelanjutan dan intens. Oleh karena itu, jika dipahami dan disalurkan dengan baik, ADHD Hyperfocus sebenarnya dapat meningkatkan efisiensi Anda dalam mengerjakan tugas.

Apakah Hyperfocus Merupakan Gejala ADHD

Sayangnya, belum ada penelitian yang cukup konklusif untuk secara resmi menyebut Hyperfocus sebagai gejala ADHD. Meski demikian, hal ini bukan karena alasan faktual melainkan karena keterbatasan metode penelitian. Sebagian besar publikasi penelitian gagal mencapai konsensus tentang bagaimana mendefinisikan (dan bahkan apakah akan mendefinisikan) Hyperfocus [1]. Selain itu, berbagai penelitian menyebut episode serupa sebagai keadaan “dalam zona” dan keadaan “mengalir”. Akibatnya, Hyperfocus tidak dikenali secara klinis sebagai gejala ADHD. Namun, beberapa penelitian telah membahas tingginya prevalensi hyperfocus sebagai gejala inti dalam bukti anekdotal [2]. Tampaknya berlawanan dengan intuisi jika gejala fokus yang intens menjadi karakteristik dari suatu kondisi yang dikenal sebagai gangguan. Meskipun demikian, pemahaman para ahli tentang ADHD semakin meningkat termasuk penerimaan Hyperfocus sebagai gejala yang dikenali. Selain itu, hiperfokus juga umum terjadi pada kondisi kesehatan mental lainnya, seperti autisme dan skizofrenia. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang aspek lintas gangguan hiperfokus di artikel ini . Baca Lebih Lanjut Tentang Hiperfiksasi vs Hiperfokus: ADHD, Autisme, dan Penyakit Mental

Cara Mengatasi ADHD Hiperfokus

Di bagian ini, kita akan membahas beberapa cara untuk mengontrol hiperfokus ADHD dan menggunakannya untuk keuntungan Anda. Berikut beberapa saran yang bisa Anda coba. Cara Mengatasi ADHD Hiperfokus

Membuat Struktur

Secara umum, individu dengan ADHD cenderung berfungsi lebih baik jika mereka mampu membangun struktur dalam kehidupan sehari-hari. Tentu saja, hal ini hanya dapat terjadi jika struktur tersebut mengakomodasi kebutuhan dan kebutuhan unik mereka, karena tidak semuanya dapat berfungsi untuk semua orang. Karena itu, struktur membantu menciptakan rasa kepastian atau prediktabilitas dalam hidup. Dengan begitu, Anda dapat mengatur waktu tugas Anda untuk memaksimalkan hiperfokus Anda. Hindari tugas-tugas menyenangkan yang cenderung mengaktifkan hiperfokus Anda saat Anda perlu menyelesaikan tugas tertentu, dan lakukanlah saat Anda punya waktu untuk bersantai.

Dukungan dan Pemantauan

Jika Anda memiliki orang-orang yang dapat Anda andalkan untuk mendapatkan dukungan, hubungilah! Meminta mereka untuk mengirim SMS atau menelepon pengingat dapat membantu memecah konsentrasi intens Anda. Apalagi jika Anda terlalu fokus pada ponsel dan melihat notifikasi. Tidak apa-apa jika Anda tidak tahu kepada siapa harus meminta bantuan. Anda bahkan dapat memantau diri Anda sendiri menggunakan aplikasi, pengatur waktu telur, jam alarm, atau isyarat kreatif lainnya.

Membuat Tugas Menjadi Menyenangkan

Cara lain untuk mengelola ADHD Hyperfocus adalah dengan memanfaatkannya semaksimal mungkin. Biasanya, penderita ADHD kesulitan menyelesaikan tugas terutama jika tugas tersebut menyita banyak waktu dan tenaga. Dengan membuat tugas Anda lebih menyenangkan dan menyenangkan, Anda dapat mengaktifkan episode hiperfokus dan menjadi lebih efisien. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan membaginya menjadi beberapa bagian dan membuat permainan darinya. Pikirkan Tom Sawyer dan lukisan pagar untuk mendapatkan ide.

Bantuan Profesional

Pada akhirnya, tidak peduli berapa banyak strategi swadaya yang Anda gunakan, selalu disarankan untuk mendapatkan bantuan profesional. Bagaimanapun, ADHD bukan hanya sebuah fase tetapi sebuah kondisi klinis. Di United We Care, Anda dapat menemukan banyak sumber daya untuk membantu Anda mengatasi ADHD Hyperfocus dan masalah terkait. Artikel ini , misalnya, menggali rincian tentang cara mengatasi ADHD yang berfungsi tinggi. Ketahui Lebih Banyak Tentang ADHD Berfungsi Tinggi dalam Kehidupan Sehari-hari

Apa Tes ADHD Hyperfocus

Pada tahun 2019, psikolog menerbitkan alat penilaian yang dapat digunakan untuk mengukur keberadaan ADHD Hyperfocus [4]. Tes ini bertajuk Kuesioner Hyperfokus Dewasa dan terdiri dari pertanyaan-pertanyaan yang menilai terjadinya hyperfocus (HF) dibandingkan dengan gejala ADHD lainnya. Mereka menemukan bahwa individu dengan gejala ADHD yang lebih tinggi melaporkan gagal jantung total dan disposisional yang lebih tinggi. Temuan lainnya adalah orang-orang ini mengalami hiperfokus dalam empat lingkungan, yaitu sekolah, hobi, waktu menonton, dan skenario dunia nyata. Jelajahi Kursus Mandiri Kami

Kesimpulan

Jelasnya, ADHD Hyperfocus adalah konsep yang sah dan tidak selalu berarti buruk. Beberapa orang yang didiagnosis dengan ADHD mengalami episode Hyperfocus. Karena itu, sangat mungkin untuk mengontrolnya serta menggunakannya untuk keuntungan Anda. Sangat penting untuk berkonsultasi dengan ahli kesehatan mental juga ketika melakukan hal ini. Di United We Care , kami berdedikasi untuk memberikan dukungan dan panduan berkualitas tinggi untuk topik kesehatan mental, termasuk ADHD Hyperfocus. Bicaralah Dengan Pakar Kami

Referensi

[1] BK Ashinoff dan A. Abu‐Akel, “Hyperfocus: batas perhatian yang terlupakan,” Psychological Research-psychologische Forschung , vol. 85, tidak. 1, hlm. 1–19, September 2019, doi: 10.1007/s00426-019-01245-8. [2] ET Ozel-Kizil dkk. , “Hiperfokus sebagai dimensi gangguan hiperaktif defisit perhatian orang dewasa,” Research in Developmental Disabilities , vol. 59, hlm. 351–358, Desember 2016, doi: 10.1016/j.ridd.2016.09.016. [3] ADDA – Attention Deficit Disorder Association, “ADHD hyperfocus: senjata rahasia untuk melepaskan produktivitas dan kreativitas,” ADDA – Attention Deficit Disorder Association , Agustus 2023, [Online]. Tersedia: https://add.org/adhd-hyperfocus/ [4] KE Hupfeld, T. Abagis, dan P. Shah, “Hidup ‘di zona’: hiperfokus pada ADHD dewasa,” Adhd Attention Deficit and Hyperactivity Disorders , jilid. 11, tidak. 2, hlm. 191–208, Sep. 2018, doi: 10.1007/s12402-018-0272-y.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority