Hiperfiksasi: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Juni 6, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Hiperfiksasi: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Perkenalan

Pernahkah Anda hampir ketinggalan pesawat karena terlalu asyik membersihkan rumah sebelum berangkat? Atau apakah Anda mendapati diri Anda terlalu sibuk menyelesaikan tugas hingga subuh, sehingga membuat Anda lupa akan pertemuan dengan teman Anda untuk sarapan? Ini adalah perasaan yang kadang-kadang dirasakan oleh banyak dari kita. Namun bagi kita yang termasuk dalam spektrum autisme atau ADHD, hal ini sering terjadi, dan ini disebut hiperfiksasi. Hiperfiksasi adalah saat Anda tertarik pada minat atau aktivitas tertentu dan menjadi terlalu sibuk dengannya demi kebaikan Anda sendiri. Meskipun hasrat dan minat kita sehat dan memuaskan, terlalu terpaku pada hal tersebut dapat menghambat kehidupan dan kesejahteraan kita sehari-hari.

Apa Itu Hiperfiksasi

Pernahkah Anda merasa dunia di sekitar Anda memudar saat Anda melakukan aktivitas yang sangat Anda minati? Ya, ini adalah hiperfiksasi. Ini juga dapat disebut sebagai “hiperfokus” karena aktivitas fokus Anda menyita sebagian besar pikiran, waktu, dan energi Anda [1] . Pada awalnya, ini bisa menjadi pengalaman positif bagi Anda karena Anda belajar banyak dan bersenang-senang melakukannya. Namun pada akhirnya, saat Anda kewalahan, Anda mungkin mulai mengabaikan pekerjaan, komitmen sosial, dan bahkan mengurus diri sendiri. Kehilangan banyak waktu dan tidak bisa fokus pada bagian penting lainnya dalam hidup Anda dapat mengakibatkan ketidakseimbangan yang dapat memengaruhi kesejahteraan Anda secara keseluruhan. Misalnya, sebagai seorang penulis dengan ADHD, ketika saya terlalu terpaku pada pekerjaan, saya secara tidak sengaja menunda makan atau tidak bisa bertemu kembali dengan orang lain. Hal ini akhirnya membuat saya merasa lelah dan bahkan kesepian. Informasi Lebih Lanjut tentang- Hiperfiksasi ADHD

Apa Gejala Hiperfiksasi

Seperti yang telah kita ketahui, hiperfiksasi memutus hubungan kita dengan dunia luar dan tanggung jawab lain yang sama pentingnya. Meskipun gejalanya mungkin berbeda dari orang ke orang, berikut beberapa tanda umum yang harus diwaspadai: apa gejala hiperfiksasi

  • Anda lupa waktu: Baik itu satu atau sepuluh jam, ketika Anda keluar dari aktivitas fiksasi Anda, Anda kesulitan mengingat ke mana perginya waktu itu [2] .
  • Anda tidak memperhatikan apa yang terjadi di sekitar Anda: Anda tidak mendengar orang-orang di sekitar Anda, Anda tidak ingat untuk makan atau minum air, dan Anda bahkan tidak menyadari bahwa ada badai petir hebat di luar. Anda kehilangan jejak dunia di sekitar Anda dan hanya fokus pada aktivitas Anda.
  • Anda memiliki tingkat konsentrasi yang luar biasa: Anda menghabiskan waktu berjam-jam untuk asyik dengan aktivitas Anda, sehingga Anda dapat membuat banyak kemajuan dalam aktivitas Anda tetapi tidak banyak kemajuan lainnya.
  • Anda secara tidak sengaja mengabaikan tanggung jawab: Anda melewatkan tenggat waktu kerja atau mengabaikan tanggung jawab rumah tangga. Oleh karena itu, Anda akhirnya mengalami hubungan yang tegang dan kesulitan di tempat kerja.
  • Anda merasa kesepian atau terasing dari orang-orang terkasih: Anda begitu asyik dengan aktivitas sehingga sering menolak undangan atau mengasingkan diri, tidak muncul di pergaulan.
  • Anda merasa lelah secara fisik: Anda tidak dapat tidur dan makan dengan benar karena stres dan kecemasan yang ditimbulkan oleh hiperfiksasi [3] .
  • Anda terombang-ambing di antara minat: Misalnya, selama beberapa minggu, Anda terobsesi untuk belajar memasak, tetapi kemudian Anda benar-benar melupakannya dan menjadikan berkebun sebagai minat baru Anda yang menghabiskan banyak waktu.

Harus Dibaca- Hiperfiksasi autisme

Apa Penyebab Hiperfiksasi

Penyebab hiperfiksasi bisa bermacam-macam tergantung orang yang mengalaminya. Seringkali, ini merupakan kombinasi faktor genetik, lingkungan, dan psikologis. Beberapa penyebab potensial meliputi:

  • Keanekaragaman saraf: Jika Anda termasuk dalam spektrum autisme atau menderita ADHD, Anda mungkin lebih rentan terhadap hiperfiksasi karena otak Anda memproses informasi dan pengalaman secara berbeda [4] .
  • Pelarian dari stres: Anda mungkin hanya mencoba melepaskan diri dari pemicu stres dalam hidup dengan mengatasi perasaan terlalu terpaku pada hal lain yang tidak mengganggu Anda.
  • Minat dan gairah: Anda mungkin benar-benar tertarik dan bersemangat terhadap aktivitas tertentu. Kebahagiaan yang diberikannya mendorong Anda untuk membenamkan diri lebih dalam di dalamnya.
  • Jalur imbalan otak: Terlibat dalam aktivitas hiperfiksasi dapat memicu pelepasan dopamin, memperkuat perilaku Anda, dan menciptakan putaran umpan balik. Anda “merasa baik” setiap kali Anda terlibat dalam fiksasi, sehingga Anda terus terlibat.

Bicaralah Dengan Pakar Kami

Cara Mengatasi Hiperfiksasi

Anda tidak perlu menghilangkan minat khusus Anda sama sekali. Ada beberapa strategi untuk membantu Anda mengatasi hiperfiksasi dan menjaga keseimbangan hidup:

  • Tetap terkendali: Jujurlah pada diri sendiri tentang seberapa kuat hiperfiksasi yang Anda alami dan bagaimana hal itu memengaruhi area lain dalam hidup Anda. Refleksi diri adalah alat yang hebat untuk membangun kesadaran.
  • Manajemen waktu dan menetapkan batasan: Jadilah panduan terbaik bagi diri Anda sendiri dan tetapkan batas waktu tertentu untuk menuruti minat Anda. Dengan cara ini, Anda dapat memastikan alokasi waktu yang seimbang untuk semua tanggung jawab Anda yang lain [5] .
  • Membangun dan mencari dukungan: Menjangkau dan bersandar pada teman dan keluarga dapat memberi Anda dukungan emosional serta perspektif baru. Mereka bahkan dapat menghentikan Anda agar tidak terbawa terlalu jauh ke dalam fiksasi Anda.
  • Penataan rutin: Ciptakan rutinitas harian yang terdefinisi dengan baik untuk diri Anda sendiri guna melawan semua gangguan yang mungkin disebabkan oleh hiperfiksasi Anda. Pastikan untuk mengalokasikan waktu untuk bekerja, bersantai, dan perawatan diri secara merata.
  • Latihan mindfulness: Efek dasar dari meditasi dapat membantu Anda mendapatkan kembali kendali atas pikiran dan emosi Anda. Hal ini juga dapat mengurangi kecemasan dan stres.
  • Intervensi terapeutik: Terapi perilaku kognitif (CBT) dapat membantu Anda mengidentifikasi pola pikir dan perilaku yang tidak bermanfaat bagi Anda dan mengubahnya.
  • Pengobatan: Jika Anda memiliki kondisi yang mendasari seperti ADHD atau OCD, psikiater Anda mungkin akan meresepkan obat untuk menangani kondisi yang berkontribusi terhadap hiperfiksasi Anda.

Harus Dibaca: Hiperfiksasi vs Hiperfokus

Kesimpulan

Hiperfiksasi adalah fenomena kompleks yang dapat berdampak positif dan negatif pada hidup Anda. Anda mungkin senang dengan semangat dan keahlian yang kuat yang diberikan pada subjek tertentu, namun hal ini juga dapat mengganggu kehidupan dan kesejahteraan Anda sehari-hari. Lupa waktu, menjauh dari lingkungan sekitar, dan mengabaikan tanggung jawab serta orang yang Anda sayangi hanyalah beberapa dampak serius dari hiperfiksasi. Faktor genetik dan lingkungan Anda dapat menyebabkan hiperfiksasi. Jika Anda menderita ADHD atau termasuk dalam spektrum autisme, kemungkinan besar Anda akan mengalaminya. Terlibat dalam aktivitas fiksasi dapat melepaskan dopamin dan membuat Anda terlibat lebih jauh. Sekadar ingin melepaskan diri dari stres juga dapat mendorong Anda ke dalam hiperfiksasi. Anda dapat menyeimbangkan minat khusus Anda dengan pertumbuhan pribadi, hubungan yang bermakna, dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan. Mengenali hiperfiksasi yang Anda alami dan menyadari pengaruhnya terhadap area lain dalam hidup Anda adalah langkah pertama untuk mengatasinya. Anda juga bisa lebih berhati-hati dan menetapkan batasan waktu yang Anda habiskan untuk minat Anda. Seorang ahli kesehatan mental dapat mendukung Anda dalam menerapkan strategi penanggulangan yang sehat untuk mencapai keseimbangan ini. Anda dapat mencari bantuan dari para ahli di United We Care . Tim ahli kesehatan dan kesehatan mental kami dapat memandu Anda melalui metode terbaik untuk kesejahteraan Anda. Jelajahi Kursus Mandiri Kami

Referensi:

[1] Ashinoff, BK, Abu-Akel, A. Hyperfocus: batas perhatian yang terlupakan. Penelitian Psikologi 85, 1–19 (2021).https://doi.org/10.1007/s00426-019-01245-8 [2] Hupfeld, KE, Abagis, TR & Shah, P. Hidup “di zona”: hiperfokus pada ADHD dewasa. ADHD Atten Def Hyp Disord 11, 191–208 (2019). https://doi.org/10.1007/s12402-018-0272-y [3] Terri Landon Bacow, Jill Ehrenreich May, Leslie R Brody & Donna B Pincus (2010) Apakah ada proses metakognitif spesifik yang terkait dengan gangguan kecemasan di masa muda? , Penelitian Psikologi dan Manajemen Perilaku, 3:, 81-90, DOI: 10.2147/PRBM.S11785 [4] R. Nicholson, “Hyperfocus in autism: Sebuah eksplorasi yang terinspirasi oleh prinsip-prinsip neurodiversity,” Disertasi, Immaculata University, 2022. [On line]. Tersedia: https://library.immaculata.edu/Dissertation/Psych/Psyd458NicholsonR2022.pdf [5] Erguvan Tugba Ozel-Kizil, Ahmet Kokurcan, Umut Mert Aksoy, Bilgen Bicer Kanat, Direnc Sakarya, Gulbahar Bastug, Burcin Colak, Umut Altunoz , Sevinc Kirici, Hatice Demirbas, Bedriye Oncu, “Hyperfokus sebagai dimensi gangguan hiperaktif defisit perhatian orang dewasa”, Penelitian Disabilitas Perkembangan, Volume 59, 2016,https://doi.org/10.1016/j.ridd.2016.09.016

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority