Hidup dengan Gangguan Kepribadian Ambang: Strategi Swadaya untuk Manajemen Harian

Maret 13, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Clinically approved by : Dr.Vasudha
Hidup dengan Gangguan Kepribadian Ambang: Strategi Swadaya untuk Manajemen Harian

Perkenalan

TW: Sebutkan Bunuh Diri dan Menyakiti Diri Sendiri. Baru-baru ini, Pete Davidson, aktor dan komedian terkenal Amerika, buka-bukaan tentang diagnosisnya gangguan kepribadian ambang atau BPD. Hidup dengan gangguan kepribadian ambang bisa sangat menantang, membingungkan, dan menakutkan. Mempertahankan hubungan dan kemudian menghadapi perasaan ditinggalkan yang intens yang menyertai BPD juga bisa menjadi sulit. Namun, terlepas dari semua ini, ketika Anda mendapatkan diagnosis dan mulai memahami apa itu BPD, Anda akan merasa bisa mengendalikannya. Bahkan Davidson menggambarkan pengalamannya mendapatkan diagnosis sebagai momen di mana seseorang telah melepaskan semua beban dari dirinya. Artikel ini membahas bagaimana rasanya hidup dengan gangguan kepribadian ambang dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Gejala Hidup Dengan Gangguan Kepribadian Ambang 

Gangguan kepribadian adalah kelompok gangguan tertentu di mana pola perilaku dan pengalaman batin bertahan lama, menyebabkan kesusahan atau gangguan, dan berbeda dari norma budaya. Borderline Personality Disorder merupakan salah satu jenis gangguan kepribadian dimana terdapat pola ketidakstabilan dan impulsif. Ketidakstabilan ini terjadi di semua bidang, termasuk hubungan, perasaan diri, dan emosi [1]. Hal ini biasanya disertai dengan rasa takut yang kuat akan ditinggalkan dan kecenderungan untuk menyakiti diri sendiri. Gejala BPD meliputi [1] [2]:

  • Takut akan Pengabaian dan upaya untuk menghindari pengabaian yang nyata atau yang dibayangkan dengan berbagai cara.
  • Hubungan yang intens dan tidak stabil dengan teman, keluarga, dan orang lain. Ini bisa terlihat seperti keterikatan yang kuat pada seseorang dan kemudian tiba-tiba Anda merasa bahwa dia tidak menghargai Anda.
  • Gangguan dalam identitas adalah ketika Anda berjuang untuk memiliki perasaan diri yang stabil dan merasa bingung tentang siapa diri Anda atau apa yang Anda sukai. Anda juga mungkin sering mengubah penampilan, jalur karier, atau nilai-nilai Anda.
  • Kecenderungan impulsif, yang dapat terlihat seperti pengeluaran berlebihan, makan berlebihan, hubungan seks berisiko, dan lain-lain.
  • Perilaku menyakiti diri sendiri atau bunuh diri yang berulang.
  • Ketidakmampuan mengatur suasana hati dan seringnya perubahan suasana hati dalam sehari.
  • Perasaan hampa yang terus ada dan tak kunjung hilang.
  • Masalah mengendalikan amarah dengan seringnya ledakan dan perkelahian.
  • Pikiran paranoid, terutama pada saat stres.

Jika seseorang menunjukkan 5 atau lebih di antaranya dalam konteks berbeda, maka dokter biasanya memberikan diagnosis BPD. Penting untuk dicatat bahwa gejala-gejala ini dapat tumpang tindih dengan kelainan lain, itulah sebabnya dokter memerlukan lebih dari satu sesi atau tes untuk memberikan diagnosis. Selain itu, tingkat keparahan, frekuensi, dan durasi gejala ini mungkin berbeda pada setiap orang. Jika Anda merasa memenuhi beberapa kriteria tetapi belum menerima diagnosis formal, sebaiknya konsultasikan dengan ahli sebelum mengambil kesimpulan.

Perawatan untuk Hidup Dengan Gangguan Kepribadian Ambang 

Dalam sejarah baru-baru ini, sejumlah modalitas pengobatan telah muncul untuk Gangguan Kepribadian Ambang . Dari semua terapi tersebut, Terapi Perilaku Dialektis adalah salah satu bentuk terapi bicara yang tampaknya memiliki bukti paling banyak di baliknya. Namun, dokter juga menggunakan modalitas terapi lain, pengobatan, dan, dalam beberapa kasus, rawat inap untuk pengobatan BPD. Perawatan untuk BPD meliputi:

  • Terapi Perilaku Dialektis: Pada tahun 1990-an, Marsha Linehan menetapkan struktur DBT, suatu bentuk terapi yang berfokus pada pengajaran keterampilan klien untuk mengelola gejala mereka. Keterampilan yang menjadi fokus adalah perhatian, efektivitas antarpribadi, toleransi terhadap tekanan, dan pengaturan emosi. Saat ini, dokter menemukan DBT sebagai salah satu modalitas terapi paling efektif dalam mengobati BPD [3] [6].
  • Teknik Terapi Bicara Lainnya: Dokter juga menggunakan bentuk terapi lain seperti Terapi Berbasis Mentalisasi, Terapi Berfokus Skema, Psikoterapi Berfokus Transferensi, dan pelatihan sistem untuk prediktabilitas emosional dan pemecahan masalah (STEPPS) untuk intervensi BPD [4] [6].
  • Pengobatan: Tidak ada obat khusus untuk BPD, namun dalam kasus yang memerlukan intervensi medis, dokter akan meresepkan obat untuk gejala tertentu. Misalnya, antidepresan membantu mengatur suasana hati; neuroleptik dapat mengatasi gejala kognitif seperti paranoia, dll [5] [6]. Karena sering kali gangguan lain seperti kecemasan, depresi, ADHD, gangguan bipolar, gangguan makan, dan penyalahgunaan zat merupakan kondisi komorbiditas, terkadang dokter meresepkan obat untuk menanganinya.
  • Rawat Inap: Orang dengan BPD berisiko mengalami perilaku bunuh diri. Dalam situasi di mana klien mencoba untuk melukai dirinya sendiri, rawat inap dan pemantauan menjadi diperlukan [6].

5 Strategi Pengelolaan Kehidupan Sehari-hari Dengan BPD

Hidup dengan BPD bisa menjadi tantangan besar, namun perawatan seperti terapi dapat membantu Anda. Namun, mengatasi masalah dalam kehidupan sehari-hari juga merupakan tugas dan mungkin memerlukan langkah tambahan. Beberapa hal yang dapat membantu Anda mengatasi BPD adalah [6] [7]: hidup dengan gangguan kepribadian ambang

  1. Pelajari Tentang BPD Anda: Akan sangat berguna untuk meluangkan waktu mempelajari tentang BPD, apa penyebabnya, dan beberapa teori di baliknya. Kata kunci lainnya di sini adalah “Anda”. Ini berarti Anda mempelajari bagaimana BPD memengaruhi Anda dan apa pemicunya. Begitu Anda mulai menyadarinya, akan lebih mudah untuk menghadapinya.
  2. Pelajari Keterampilan untuk Membumikan Diri: Sering kali, hidup dengan BPD seperti hidup di tengah badai. Pelajari keterampilan seperti perhatian, latihan pernapasan, dan landasan menggunakan indra Anda untuk menempatkan diri Anda di sini dan saat ini. Ini dapat membantu mengatasi ketidakstabilan emosi dan impulsif.
  3. Kumpulkan Dukungan Sosial: Cobalah untuk membicarakan BPD Anda dengan orang-orang terdekat Anda. Selain itu, kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang memahami apa itu dan bagaimana pengaruhnya terhadap Anda. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok pendukung.
  4. Pertahankan Rutinitas yang Sehat: Sesuatu yang sederhana seperti menjaga rutinitas yang sehat dengan makan teratur, olahraga, dan tidur dapat membantu Anda menurunkan kerentanan emosional. Ini juga akan mencegah masalah lain seperti depresi dan memulihkan stabilitas dalam hidup Anda.
  5. Rencanakan Krisis : Anda dapat melakukan ini dengan terapis Anda, atau Anda dapat mencobanya sendiri. Pada dasarnya, rencanakan terlebih dahulu serangkaian langkah pada saat Anda merasa terpicu. Hal ini sangat berguna dalam mengatasi pikiran untuk bunuh diri dan perilaku menyakiti diri sendiri. Anda juga dapat membuat rencana krisis ketika perasaan ditinggalkan atau tertekan sedang tinggi.

Pengingat tambahan di sini adalah bahwa Anda menderita BPD bukan salah Anda. Ini sulit dan penyembuhannya memerlukan waktu. Namun, menjalani perjalanan penyembuhan dan kesadaran diri adalah tanggung jawab Anda terhadap diri sendiri dan orang yang Anda cintai.

Kesimpulan

Borderline Personality Disorder adalah gangguan psikologis kompleks yang pada dasarnya mempengaruhi semua bidang kehidupan Anda. Hal ini dapat membuat Anda merasa seperti hidup tanpa pusat dan segala sesuatunya tidak stabil. Namun, ada berbagai pilihan pengobatan yang tersedia. Perawatan seperti Terapi Perilaku Dialektis bekerja sangat baik dalam membantu orang mengatasi gejala BPD. Pada saat yang sama, ada sejumlah strategi penanggulangan yang dapat Anda terapkan untuk menghadapinya dalam kehidupan sehari-hari. Mulailah dengan mempelajari kelainan itu sendiri dan kemudian pelajari keterampilan penting untuk mengelolanya. Ingatlah bahwa seiring berjalannya waktu, Anda dapat belajar mengatasi masalah ini dan menjalani hidup yang lebih sehat. Jika Anda adalah seseorang yang menderita BPD, hubungi ahlinya di United We Care . Di United We Care, kami berkomitmen untuk memberikan solusi terbaik untuk kesejahteraan Anda.

Referensi

[1] Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Jiwa: DSM-5 . Arlington, VA: American Psychiatric Association, 2017. [2] “Gangguan kepribadian ambang: Penyebab, gejala & pengobatan,” Klinik Cleveland, https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/9762-borderline-personality-disorder- bph (diakses 3 Oktober 2023). [3] JM May, TM Richardi, dan KS Barth, “Terapi perilaku dialektis sebagai pengobatan untuk gangguan kepribadian ambang,” Mental Health Clinician , vol. 6, tidak. 2, hal. 62–67, 2016. doi:10.9740/mhc.2016.03.62 [4] LW Choi-Kain, EF Finch, SR Masland, JA Jenkins, dan BT Unruh, “Apa yang berhasil dalam pengobatan gangguan kepribadian ambang ,” Laporan Ilmu Saraf Perilaku Saat Ini , vol. 4, tidak. 1, hal. 21–30, 2017. doi:10.1007/s40473-017-0103-z [5] K. Lieb, M. Zanarini, C. Schmahl, M. Leinehan, dan M. Bohus, “Gangguan kepribadian ambang, ” Lancet , 2004. Diakses: 3 Oktober 2023. [Online]. Tersedia: https://ce-classes.com/exam_format/Borderline-Personality-Disorder.pdf [6] “Gangguan kepribadian Borderline,” Mayo Clinic, https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/borderline-personality -disorder/diagnosis-treatment/drc-20370242 (diakses 3 Oktober 2023). [7] M. Smith dan J. Segal, “Gangguan kepribadian Borderline (BPD),” HelpGuide.org, https://www.helpguide.org/articles/mental-disorders/borderline-personality-disorder.htm (diakses Okt .3, 2023).

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority