Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia: Panduan Komprehensif

Mei 23, 2024

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia: Panduan Komprehensif

Perkenalan

Defisit perhatian yang diaktifkan karena usia adalah suatu kondisi kognitif yang mempengaruhi orang seiring bertambahnya usia, biasanya setelah usia 50 tahun. Hal ini membuat orang menjadi lebih sulit untuk memperhatikan dan tetap fokus. Orang dengan kondisi ini mungkin mengalami kesulitan mengingat sesuatu dan melakukan banyak tugas secara bersamaan. Hal ini dapat membuat aktivitas sehari-hari menjadi lebih menantang. Memahami dan mengatasi kondisi ini penting untuk menemukan cara mengatasi perubahan perhatian dan memori seiring bertambahnya usia.

Apa Itu Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia?

Gangguan defisit perhatian yang diaktifkan berdasarkan usia, atau gangguan defisit perhatian yang timbul lambat, adalah suatu kondisi kognitif yang muncul pada individu seiring bertambahnya usia. Hal ini ditandai dengan penurunan perhatian dan fokus, sehingga sulit berkonsentrasi dan tetap terlibat secara mental. Orang dengan gangguan defisit perhatian teraktivasi usia mungkin kesulitan dengan tugas-tugas yang memerlukan perhatian berkelanjutan, ingatan, dan multitasking [1]. Gangguan defisit perhatian yang diaktifkan berdasarkan usia berbeda dari bentuk gangguan defisit perhatian lainnya, seperti ADHD, karena gangguan ini terjadi secara eksplisit di kemudian hari. Penyebab pasti dari gangguan defisit perhatian yang diaktifkan karena usia belum sepenuhnya dipahami, namun perubahan struktur dan kimia otak yang berkaitan dengan usia dapat berkontribusi terhadap perkembangannya. Gejala gangguan defisit perhatian akibat usia dapat bervariasi dari orang ke orang tetapi umumnya mencakup kesulitan dalam mengatur dan menyelesaikan tugas, kelupaan, dan penurunan kecepatan pemrosesan kognitif. Tantangan-tantangan ini dapat berdampak pada aktivitas sehari-hari, performa kerja, dan kualitas hidup secara keseluruhan [2].

Apakah ADHD Anda Menjadi Lebih Buruk Seiring bertambahnya Usia?

Dampak ADHD dapat bervariasi seiring bertambahnya usia seseorang. Meskipun beberapa orang mungkin mendapati bahwa gejala ADHD mereka membaik atau menjadi lebih mudah ditangani seiring berjalannya waktu dan pengalaman, orang lain mungkin merasakan gejalanya memburuk saat mereka menghadapi tantangan dan tanggung jawab baru. Saat dewasa, penderita ADHD mungkin menghadapi peningkatan tuntutan dalam kehidupan pribadi dan profesionalnya, sehingga memperburuk kesulitan dalam mengatur waktu, mengatur waktu, dan mempertahankan fokus. Selain itu, faktor terkait usia seperti perubahan kognitif dan perubahan hormonal dapat berinteraksi dengan gejala ADHD, sehingga berpotensi memperburuk tantangan tertentu. Misalnya, penurunan kognitif yang berhubungan dengan penuaan dapat mempengaruhi fungsi eksekutif yang sudah terganggu pada ADHD. Selain itu, perubahan hormonal, seperti yang terjadi selama menopause, dapat memengaruhi pengaturan suasana hati dan perhatian[3]. Untuk menavigasi perubahan ini, individu dengan ADHD harus mencari dukungan berkelanjutan dan menyesuaikan strategi penanggulangannya. Bekerja sama dengan profesional kesehatan, mereka dapat mengembangkan pendekatan yang disesuaikan untuk mengelola gejala secara efektif dan mengoptimalkan fungsi keseluruhan seiring bertambahnya usia. Baca lebih lanjut tentang- Cara menua dengan sehat

Apakah ADHD yang Diaktifkan Usia Menjadi Lebih Buruk jika Tidak Diobati?

Jika ADHD yang diaktifkan karena usia, juga dikenal sebagai ADHD yang muncul lambat, tidak diobati, hal ini dapat berdampak negatif pada fungsi dan kualitas hidup seseorang. Tanpa penanganan dan dukungan yang tepat, gejala-gejala yang terkait dengan ADHD yang diaktifkan karena usia dapat bertahan atau memburuk seiring berjalannya waktu. ADHD yang diaktifkan karena usia yang tidak diobati dapat menyebabkan kesulitan berkelanjutan dalam perhatian, kontrol impuls, dan pengorganisasian, sehingga berdampak pada berbagai aspek kehidupan, termasuk pekerjaan, hubungan, dan kesejahteraan secara keseluruhan. Tantangan dalam mempertahankan fokus dan mengelola tanggung jawab dapat mengakibatkan penurunan produktivitas, peningkatan stres, dan gangguan kinerja dalam tugas-tugas yang memerlukan perhatian berkelanjutan [4]. Selain itu, ADHD yang diaktifkan karena usia yang tidak diobati dapat menyebabkan frustrasi, rendahnya harga diri, dan tekanan emosional ketika individu berjuang melawan gejala yang berkelanjutan tanpa strategi atau dukungan yang tepat. Dampaknya terhadap kesehatan mental bisa sangat signifikan, menyebabkan gejala kecemasan, depresi, dan penurunan kualitas hidup secara keseluruhan. Baca selengkapnya – Apa itu ADHD?

Apakah Anda Hidup Dengan ADHD yang Diaktifkan Usia?

Hidup dengan ADHD yang diaktifkan karena usia dapat menjadi pengalaman unik, karena dapat menimbulkan tantangan baru dalam kehidupan sehari-hari. Berikut adalah beberapa strategi untuk menavigasi dan berkembang dengan ADHD yang diaktifkan karena usia: Apakah Anda Hidup Dengan ADHD yang Diaktifkan Usia?

  1. Kesadaran diri: Kembangkan pemahaman mendalam tentang gejala-gejala Anda dan bagaimana pengaruhnya terhadap Anda secara pribadi. Kenali kekuatan dan area kesulitan Anda, sehingga memungkinkan Anda beradaptasi dan menemukan mekanisme penanggulangan yang efektif.
  2. Struktur dan rutinitas: Tetapkan praktik dan sistem yang konsisten dalam kehidupan Anda sehari-hari. Buat jadwal, prioritaskan tugas, dan bagi menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dan mudah dikelola. Menggunakan alat ini dapat membantu Anda tetap terorganisir dan fokus pada tujuan Anda.
  3. Sistem pendukung: Carilah dukungan dari orang-orang terkasih, teman, atau kelompok pendukung yang memahami tantangan Anda. Berbagi pengalaman dan menerima dorongan dari orang lain dapat sangat berharga dalam mengelola ADHD.
  4. Teknik manajemen waktu: Manfaatkan alat seperti pengatur waktu, alarm, atau kalender digital untuk membantu Anda tetap fokus dan mengatur waktu secara efektif . Atur pengingat untuk tugas-tugas penting dan tenggat waktu untuk menghindari penundaan.
  5. Strategi organisasi: Terapkan sistem organisasi yang sesuai untuk Anda, baik menggunakan folder berkode warna, label, atau aplikasi digital untuk melacak dokumen dan informasi.
  6. Perawatan diri dan manajemen stres: Prioritaskan aktivitas perawatan diri, termasuk olahraga teratur, makan sehat, tidur yang cukup, dan teknik manajemen stres seperti latihan mindfulness atau relaksasi.

Rangkullah kekuatan Anda, carilah dukungan saat dibutuhkan, dan rayakan pencapaian Anda. Dengan strategi dan pola pikir yang tepat, penderita ADHD yang diaktifkan karena usia dapat menjalani kehidupan yang memuaskan dan sukses. Baca selengkapnya-ADHD Hyperfocus: Mengungkap fakta sebenarnya

Bagaimana Mengatasi Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia?

Mengatasi gangguan defisit perhatian akibat usia melibatkan kombinasi strategi dan intervensi untuk mengelola gejala dan meningkatkan fungsi kognitif secara keseluruhan. Berikut beberapa pendekatan yang dapat membantu[5]: Bagaimana Mengatasi Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia?

  1. Carilah bimbingan profesional: Konsultasikan dengan profesional kesehatan, seperti dokter atau psikolog, yang berspesialisasi dalam gangguan kognitif. Mereka dapat mendiagnosis secara akurat, menawarkan rencana perawatan yang dipersonalisasi, dan memandu Anda dalam menangani Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia.
  2. Pengobatan: Terkadang, ahli kesehatan mungkin merekomendasikan obat untuk membantu meningkatkan perhatian dan fokus. Obat-obatan ini dapat membantu mengatur bahan kimia otak dan meringankan gejala gangguan defisit perhatian yang Diaktifkan Usia. Bekerja samalah dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk menemukan obat dan dosis yang tepat.
  3. Terapi perilaku kognitif (CBT): Terapi dapat membantu mengembangkan strategi untuk meningkatkan perhatian, pengorganisasian, dan memori. Ini juga dapat membantu mengidentifikasi dan mengubah pola pikir negatif dan menerapkan teknik praktis untuk meningkatkan fungsi kognitif.
  4. Penyesuaian gaya hidup: Menerapkan kebiasaan gaya hidup sehat dapat mendukung kesehatan kognitif. Menjaga kesehatan melibatkan kombinasi kebiasaan makan yang sehat, olahraga teratur, tidur yang cukup, dan teknik manajemen stres yang efektif. Faktor gaya hidup ini dapat berdampak positif pada perhatian dan fungsi otak secara keseluruhan.
  5. Teknik organisasi dan manajemen waktu: Menerapkan strategi organisasi, seperti kalender, perencana, dan sistem pengingat, dapat membantu mengatasi tantangan dalam menjaga keteraturan dan mengelola tugas. Bagi tugas menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dan mudah dikelola untuk meningkatkan fokus dan produktivitas.
  6. Teknik mindfulness dan relaksasi: Latihan seperti meditasi, latihan pernapasan dalam , dan mindfulness dapat membantu meningkatkan fokus, mengurangi stres, dan meningkatkan ketahanan kognitif.

Ingat, mengatasi Gangguan Defisit Perhatian yang Diaktifkan Usia adalah proses yang mungkin memerlukan kesabaran dan trial and error untuk menemukan yang terbaik bagi Anda. Bekerja sama dengan profesional kesehatan, menerapkan strategi yang disesuaikan, dan tetap proaktif dalam mengelola gejala dapat meningkatkan fungsi sehari-hari dan kesejahteraan secara keseluruhan secara signifikan.

Kesimpulan

Defisit perhatian yang disebabkan oleh usia dapat menimbulkan tantangan dalam kehidupan sehari-hari, namun dengan strategi dan dukungan yang tepat, individu dapat secara efektif mengelola dampaknya dan menjaga kesejahteraan kognitif. Platform United We Care menyediakan akses ke sumber daya, pakar, dan alat kesehatan mental untuk mendukung individu dalam perjalanan mereka menuju kesehatan mental yang lebih baik dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Referensi

[1]”ADHD pada orang dewasa yang lebih tua,” WebMD. [On line]. Tersedia: https://www.webmd.com/add-adhd/adhd-older-adults. [Diakses: 13-Jun-2023]. [2]Kontributor Wikipedia, “Gangguan hiperaktif defisit perhatian dewasa,” Wikipedia, The Free Encyclopedia, 13-Mei-2023. [On line]. Tersedia: https://en.wikipedia.org/w/index.php?title=Adult_attention_deficit_hyperactivity_disorder&oldid=1154628115 . [3]K. Cherney, “Apakah ADHD bertambah buruk seiring bertambahnya usia? FAQ Anda,” Healthline, 07-Jul-2022. [On line]. Tersedia: https://www.healthline.com/health/adhd/can-adhd-get-worse-as-you-age. [Diakses: 13-Jun-2023]. [4]L. Martin, “Bisakah ADHD bertambah buruk seiring bertambahnya usia atau membaik?,” Medicalnewstoday.com, 11-Mei-2021. [On line]. Tersedia: https://www.medicalnewstoday.com/articles/adhd-getting-worse-with-age. [Diakses: 13-Jun-2023]. [5]S. Collier, “Berjuang dengan perhatian dan pengorganisasian seiring bertambahnya usia? Bisa jadi itu adalah ADHD, bukan demensia,” Harvard Health, 21 April 2020. [On line]. Tersedia: https://www.health.harvard.edu/blog/struggling-with-attention-and-organization-as-you-age-it-could-be-adhd-not-dementia-2020042119514. [Diakses: 13-Jun-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority