Autisme Hyperfocus: 5 Tips yang Perlu Diketahui Jika Anak Anda Menunjukkan Hyperfocus

Juni 7, 2024

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Autisme Hyperfocus: 5 Tips yang Perlu Diketahui Jika Anak Anda Menunjukkan Hyperfocus

Perkenalan

Untuk memahami Autisme, penting untuk memahami Hyperfocus. Hyperfocus mengacu pada peningkatan perhatian pada tugas atau objek tertentu. Jika Anda melakukan hiperfokus, Anda tidak akan memahami kejadian lain di lingkungan. Hiperfokus dapat menjadi gangguan karena memusatkan seluruh perhatian pada satu tugas. Dengan mengingat hal ini, kami mengeksplorasi bagaimana hyperfocus terhubung dengan Autisme dan bagaimana mengelolanya.

Apa itu Autisme Hiperfokus?

Demikian pula, autisme hiperfokus dikaitkan dengan kemampuan anak Anda dalam memperhatikan. Hyperfocus terlihat mirip dengan fokus. Namun, ada perbedaan yang jelas antara fokus dan hiper fokus. Salah satu perbedaan utama adalah hubungannya dengan autisme. Jika anak Anda terlalu fokus, mereka juga akan mendapat diagnosis tambahan autisme atau gangguan spektrum lainnya. Hal ini juga berarti bahwa anak akan mengalami kesulitan dalam bidang kehidupan lainnya, seperti bersosialisasi, belajar, dan lain-lain. Kedua, jika Anda mendapati anak Anda terlalu fokus, mereka hampir tidak menyadari segala hal lain di lingkungannya. Artinya, kapasitas mereka untuk merespons hal lain menurun secara signifikan. Misalnya, anak biasa yang sedang fokus pada acara televisi akan mendaftar dan merespons panggilan makan malam. Namun, anak yang terlalu fokus tidak hanya akan kehilangan pendengarannya saat mendengar panggilan makan malam, namun juga tidak akan merespons jika tidak diganggu. Selain itu, hiperfokus di permukaan mungkin tampak mirip dengan fokus penuh gairah atau dalam kondisi mengalir. Ada perbedaan yang jelas ketika mereka yang hiperfokus tidak dapat mengalihkan fokus bahkan ketika mereka menginginkannya, hingga mencapai titik kelelahan. Baca lebih lanjut tentang- Hyperfocus .

Hubungan Antara Hiperfokus dan Autisme

Oleh karena itu, untuk memahami hyperfocus dengan lebih baik, mari kita pahami secara spesifik kaitannya dengan autisme.

  1. Pada dasarnya, autisme yang juga dikenal dengan Autism Spectrum Disorder adalah gangguan perkembangan. Artinya mempengaruhi perkembangan anak secara keseluruhan. Ini adalah salah satu dari banyak gangguan spektrum yang mempengaruhi sistem saraf dan otak saat sedang berkembang. 
  2. Akibatnya, seorang anak autis menghadapi kesulitan dalam beberapa bidang kehidupan. Termasuk kemampuan bersosialisasi, kemampuan belajar dan kemampuan berkonsentrasi. Ada beberapa kesulitan kecil lainnya yang sering luput dari perhatian.
  3. Begitu pula dengan anak autis yang cenderung terpaku pada tugas atau topik. Artinya, ada kecenderungan yang meningkat untuk tetap terjebak pada suatu topik atau aktivitas. Jika Anda mempertimbangkan hal ini dalam konteks hiperfokus, terdapat kesamaan yang signifikan.
  4. Kesimpulannya, hiperfokus atau ketidakmampuan untuk mengubah fokus secara alami atau sesuai kebutuhan akan terganggu. Seorang anak dengan gangguan spektrum autisme kemungkinan besar akan memiliki kecenderungan untuk terlalu fokus pada objek, topik, atau tugas tertentu di lingkungannya.

Apakah Hyperfocus Merupakan Gejala Autisme

Karena kurangnya arahan ilmiah, tidak jelas apakah hiperfokus merupakan gejala Autisme. Sebaliknya, anak-anak dengan gangguan spektrum lain juga menunjukkan kecenderungan hiperfokus. Untuk memastikan bahwa hiperfokus memang terkait dengan autisme, penting bagi Anda untuk memberikan bantuan yang tepat kepada anak Anda. Misalnya, anak dengan ADHD atau Attention Deficit Hyperactivity Disorder juga mengalami kesulitan dalam menyalurkan kemampuannya untuk berkonsentrasi. Oleh karena itu, cara mereka memperhatikan yang semakin tidak berfungsi digabungkan dengan fokus yang berlebihan. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang ini, Anda dapat membaca – Hyperfixation vs Hyperfocus

Beberapa Tanda Hiperfokus

Autisme Hiperfokus Tanda-tanda lain dari perkembangan hiper fokus adalah sebagai berikut:

  • Ketidakmampuan untuk mengubah fokus atau memikirkan kembali arah lain sesuai kebutuhan.
  • Hyperfocus hanya terkait dengan topik atau tugas tertentu dan tidak berlaku untuk tugas produktif.
  • Hyperfokus bertahan hingga kelelahan dan tidak dapat dikontrol.

Wajib Dibaca – Gangguan Spektrum Autisme Meskipun bantuan bisa datang dari berbagai tempat, penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mengelola gejala autisme anak Anda. Hal ini tidak hanya akan mengurangi dampak autisme hiperfokus pada kehidupan pribadinya tetapi juga mengurangi gejalanya. Baca lebih lanjut tentang- ADHD Hiperfokus

 Apa yang Anda Lakukan Jika Anak Anda Mengidap Autisme Hiperfokus?

  1. Idealnya, jika Anda melihat tanda-tanda atau gejala autisme khususnya, dengan hyperfocus, carilah bantuan profesional. Pertimbangkan untuk memeriksakan anak Anda dan mendiagnosisnya untuk konfirmasi. Anda harus menghubungi psikolog dan psikiater berlisensi.
  2. Kini, seiring dengan diagnosis, Anda perlu mencari pengobatan untuk autisme termasuk pengobatan, terapi, dan pelatihan keterampilan. Ini akan membantu anak Anda mengelola gejala dan menyesuaikan diri dengan tuntutan gaya hidup.
  3. Setelah ini, temukan cara untuk melatih anak Anda. Dengan menggunakan bantuan para profesional, cobalah mengajari anak-anak cara menyalurkan energi dan fokus mereka secara keseluruhan. Ini juga akan membantu mengatasi kecenderungan hiperfokus.
  4. Alternatifnya, Anda bisa menggunakan teknik khusus seperti meditasi dan mindfulness. Teknik-teknik ini akan membantu anak Anda didiagnosis menderita gangguan spektrum. Teknik-teknik ini juga telah membantu anak-anak dalam membangun ketahanan dan pandangan positif dalam bidang lain kehidupan mereka.
  5. Terakhir, terimalah bahwa situasi mungkin masih muncul ketika anak Anda terlalu fokus. Mengingat bahwa manajemen adalah sebuah proses dan membutuhkan waktu untuk diterapkan. Penatalaksanaan autisme secara keseluruhan juga akan membantu mengendalikan kecenderungan hiperfokus.

Harus Dibaca- Hiperfiksasi Autisme

Kesimpulan

Intinya, memahami hyperfocus akan membantu Anda mengelola autisme anak Anda juga. Hyperfocus dan autisme saling terkait, tetapi hyperfocus juga ditemukan pada ADHD. Anak-anak dengan hiperfokus mungkin juga memiliki diagnosis lain. Ada beberapa cara Anda dapat membantu anak Anda menangani autisme hiperfokus. Melalui artikel ini Anda dapat memahami apa itu hyperfocus beserta kaitannya dengan Autism Spectrum Disorder. Untuk menjangkau tujuan terpadu untuk mendapatkan bantuan profesional dan semua informasi yang relevan, sambungkan ke Aplikasi United We Care.

Referensi

[1] BK Ashinoff dan A. Abu-Akel, “Hyperfocus: Batas Perhatian yang Terlupakan,” Penelitian Psikologi , vol. 85, tidak. 1, September 2019, doi: https://doi.org/10.1007/s00426-019-01245-8 . [2] A. Dupuis, P. Mudiyanselage, CL Burton, PD Arnold, J. Crosbie, dan RJ Schachar, “Hyperfocus atau mengalir? Kekuatan perhatian dalam gangguan spektrum autisme,” Frontiers in Psychiatry , vol. 13, tidak. Jilid 13 – 2022, hal. 886692, 2022, doi: https://doi.org/10.3389/fpsyt.2022.886692.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority