Tahapan kompleks Oedipus dengan contohnya

November 16, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Tahapan kompleks Oedipus dengan contohnya

pengantar

Kompleks Oedipus adalah sesuatu yang dialami banyak anak di masa kanak-kanak mereka. Ini adalah teori yang diturunkan dari Sigmund Freud, yang membahas tentang kasih sayang anak-anak terhadap orang tua dari lawan jenis. Blog ini mencakup segala sesuatu tentang kompleks Oedipus, tahapan, gejala, dan contoh kehidupan nyata. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut!

Apa itu Kompleks Oedipus?

Kompleks Oedipus adalah konsep yang dikembangkan oleh Sigmund Freud. Ini mengacu pada emosi dan perasaan anak-anak terhadap orang tua mereka, terutama orang tua dari lawan jenis. Istilah ini berasal dari drama Oedipus Rex, yang ditulis oleh Sophocles. Dalam drama ini, Oedipus tanpa sadar membunuh ayahnya dan menikahi ibunya. Menurut Freud, semua manusia mengalami hal ini pada suatu saat di masa kanak-kanak, tetapi itu berlalu sebelum kita menyadarinya bagi sebagian besar dari kita. Sementara proses dalam psikoanalisis ini dianggap normal, biasanya sangat berbahaya dalam masyarakat kita. Kita hidup dalam budaya yang umumnya mendorong orang untuk mandiri mungkin, menimbulkan masalah bagi anak-anak yang mencoba membentuk ikatan erat dengan orang tua mereka. Untuk mencegah anak-anak melihat orang tua mereka sebagai pesaing untuk kasih sayang atau perhatian orang tua mereka, mereka diajarkan sejak usia dini bahwa perasaan ini tidak dapat diterima.

Apa Teori Kompleks Oedipus Freud?

Kompleks Oedipus adalah sebuah konsep dalam psikoanalisis yang menggambarkan keinginan anak untuk orang tua mereka dari lawan jenis dan persaingan simultan dengan orang tua sesama jenis. Sigmund Freud memperkenalkan ide tersebut dalam bukunya Interpretation of Dreams (1899). Sigmund Freud memperkenalkan konsep dan menciptakan istilah kompleks Oedipus berdasarkan mitologi Yunani, membunuh ayahnya dan menikahi ibunya. Anak mengarahkan perasaan ini kepada orang tua mereka karena persepsi bawah sadar bahwa mereka berjenis kelamin sama. Konflik psikologis di antara anak-anak ini mereda dengan sendirinya antara usia tiga hingga enam tahun. Freud percaya bahwa semua anak memiliki perasaan seksual terhadap orang tua dari lawan jenis. Dengan demikian, anak-anak akan sering mengidentifikasi dengan satu orang tua atas yang lain dengan mendapatkan cinta atau meniru orang tua itu. Istilahnya adalah””Electra complex”” untuk anak perempuan; untuk anak laki-laki, nama kompleksnya adalah “”Oedipus.”” Dia juga percaya bahwa perasaan ini ditekan sebagai bagian dari perkembangan seksual normal saat seseorang tumbuh menjadi dewasa.Â

Apa Tahapan Kompleks Oedipus?

Menurut Sigmund Freud, ada lima tahap perkembangan psikoseksual yang mengarah ke kompleks Oedipus:

1. Tahap Lisan

Selama tahap oral (lahir hingga 18 bulan), bayi menggunakan mulutnya untuk menjelajahi dunia di sekitar mereka. Mereka menggunakan gusi mereka untuk tumbuh gigi dan lidah mereka untuk merasakan dan menyentuh objek yang berbeda.Â

2. Tahap Anal

Anak-anak belajar tentang kemandirian selama tahap anal (18 bulan sampai 3 tahun). Mereka memulai pelatihan toilet pada tahap ini dan belajar bagaimana mengontrol buang air besar mereka, yang juga ketika anak-anak menjadi tertarik pada kepemilikan dan privasi.

3. Tahap Phallic

Tahap falik adalah tahap paling kritis dari perkembangan psikoseksual pada anak-anak. Menurut Freud, kompleks Oedipal adalah tahap perkembangan psikoseksual yang dialami sebagian besar pria selama tahap perkembangan falik, antara usia 3 dan 6 tahun.

4. Latensi

Tahap ini berlangsung dari 5 tahun sampai sekitar 12 tahun. Selama tahap ini, anak menjadi tidak aktif tetapi memiliki perasaan yang sehat terhadap lawan jenis.

5. Tahap Kelamin

Tahap genital adalah tahap terakhir dari perkembangan psikoseksual. Tahap ini terjadi selama masa pubertas dan menghasilkan ketertarikan seksual aktif terhadap lawan jenis.

Apa Gejala Kompleks Oedipus?

Ada beberapa gejala kompleks Oedipal yang sekuat cinta seorang anak kepada orang tuanya. Jika Anda bertanya kepada seorang anak siapa orang tua favorit mereka, mereka mungkin akan menjawab “”Ibu” atau “”Ayah”. Salah satu gejala paling umum dari kompleks Oedipus adalah fantasi anak tentang kehidupan cinta orang tua mereka. Misalnya, anak sering merasa iri karena sangat menginginkan perhatian orang tuanya. Dengan demikian, anak membayangkan bagaimana orang tua mereka akan menghabiskan waktu bersama mereka jika saja orang tua tidak harus bekerja atau pulang lebih awal dari pekerjaan. Beberapa gejala umum lainnya dari kompleks Oedipus meliputi:

  • Kecemburuan terhadap orang tua laki-laki
  • Anak bersikeras tidur di antara orang tua
  • Orang tua yang diinginkan memiliki sifat posesif yang kuat (umumnya induk betina).
  • Kebencian irasional terhadap orang tua laki-laki.
  • Protektif terhadap induk betina.
  • Ketertarikan terhadap orang yang lebih tua.

Apa Contoh Kompleks Oedipus dalam Sastra?

Kompleks Oedipus adalah bagian normal dari perkembangan. Namun, itu bisa menjadi masalah jika anak merasa marah dan benci terhadap orang tua lawan jenis dan ingin menggantikan mereka dalam struktur keluarga. Kompleks ini terbukti dalam banyak karya sastra besar, dan di segmen ini, kita akan melihat beberapa contoh.

  • Dalam Oedipus Rex karya Sophocles, Oedipus tanpa sadar membunuh ayahnya Laius dan menikahi ibunya, Jocasta. Dia kemudian mengetahui bahwa dia adalah putra mereka dan Raja Thebes.
  • Hamlet tanpa sadar membunuh ayahnya Claudius dan menikahi ibunya, Gertrude, di Dusun Shakespeare. Dia kemudian mengetahui bahwa dia adalah putra mereka dan Pangeran Denmark.
  • Dalam Milton’s Paradise Lost, Adam tanpa sadar membunuh putranya, Abel, dan menikahi putrinya, Hawa. Dia kemudian mengetahui bahwa dia adalah ayah mereka dan Raja Eden.

Bagaimana Membantu Orang dengan Oedipus Complex?

Jika seseorang memiliki kompleks Oedipus, mereka percaya bahwa cinta adalah bentuk persaingan, dan agresi serta kontrol adalah dasar ketertarikan antara pria dan wanita. Banyak orang dengan kondisi ini juga percaya bahwa bukan cinta tetapi kekuatan dan perjuangan adalah dasar dari hubungan antara seorang ibu dan anaknya, sehingga sulit bagi orang yang menderita kompleks Oedipus untuk menjalin hubungan yang penuh kasih dan langgeng di masa dewasa . mengalami perasaan tidak mampu, harga diri rendah, atau kurangnya harga diri, ini bisa menjadi gejala paling umum dari kompleks Oedipus. Perawatan untuk kondisi ini dapat mencakup Terapi Perilaku Kognitif (CBT) dan pengobatan serta terapi alternatif seperti hipnoterapi, meditasi, dan restrukturisasi kognitif. Konseling di UWC adalah kesempatan bagi Anda untuk menjelajahi kompleks Oedipus Anda di lingkungan yang aman dan mendukung. Konselor Terlatih mendengarkan Anda dengan cermat, membimbing Anda melalui proses psikodinamik seperti asosiasi bebas, dan membantu Anda sampai pada pemahaman tentang berbagai aspek kondisi Anda. Pelajari lebih lanjut di sini.

Kesimpulan

Kompleks Oedipus lebih dari sekadar teori psikodinamik. Ini telah berkembang menjadi teori sosiologis juga. Orang tersebut tidak memiliki kendali atas kompleks, yang mengarah pada pembelajaran tentang seksualitas, permusuhan, dan rasa bersalah. Kunci untuk menghadapinya adalah dengan menyalurkan energi negatif ke arah yang positif.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority