Menjelaskan Gangguan Makan: Bulimia vs Anoreksia vs Binge Eating

April 13, 2023

7 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Menjelaskan Gangguan Makan: Bulimia vs Anoreksia vs Binge Eating

Apakah Anda merasakan dorongan untuk mengonsumsi banyak atau sedikit makanan? Mungkin Anda khawatir dengan penampilan Anda? Atau mungkin Anda mengikuti tes online yang menunjukkan bahwa Anda menderita anoreksia atau bulimia? Nah, itulah semua tanda dan gejala gangguan makan.

Apa Itu Gangguan Makan?

 

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita mulai dengan mendefinisikan gangguan makan. Gangguan makan adalah penyakit kesehatan mental di mana orang mengalami gangguan parah dalam kebiasaan makan teratur mereka. Orang yang menderita kondisi ini umumnya menjadi sibuk dengan berat badan dan makanan yang mereka konsumsi.

Tahukah kamu? Gangguan makan mempengaruhi jutaan orang, sebagian besar berusia antara 12 hingga 35 tahun. Ada 3 jenis utama gangguan makan: anoreksia nervosa, bulimia nervosa, dan gangguan makan berlebihan. Orang yang menderita anoreksia dan bulimia umumnya memiliki harga diri yang rendah dan cenderung perfeksionis. Mereka selalu kritis terhadap diri sendiri dan penampilan mereka karena mereka cenderung merasa ‘gemuk’ sepanjang waktu. Bahkan menyebabkan setengah kelaparan, yang dapat mengancam jiwa. Namun, pada tahap awal gangguan ini, pasien biasanya merasa benar-benar baik-baik saja dan menyangkal bahwa mereka memiliki masalah dengan makanan.

Gangguan Makan Adalah Penyakit Mental

 

Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) mengakui gangguan makan sebagai Gangguan Mental sejak tahun 80-an. Namun, edisi saat ini mengakui delapan kategori gangguan makan sebagai penyakit mental. Bagian yang sulit di sini adalah bahwa gangguan makan juga bisa bersifat medis. Gejala yang berhubungan dengan penyakit memiliki dampak fisik dan psikologis.

Dalam banyak kasus, telah diamati bahwa gangguan makan cenderung terjadi dengan gangguan mental lainnya, seperti kecemasan, gangguan obsesif-kompulsif, panik, dan penyalahgunaan obat atau alkohol. Ada tes baru yang menunjukkan bahwa faktor keturunan dapat berperan pada seseorang yang mengalami gangguan makan. Namun, dengan konseling mental yang tepat, Anda dapat mencegah gangguan ini bermanifestasi, dan individu yang terkena dapat melanjutkan menjalani kehidupan normal.

Jika seseorang yang menderita penyakit ini hidup sendiri, penting untuk mempertimbangkan konseling online dan menerima perawatan dari ahli gizi atau konselor psikologis . Jika Anda adalah seseorang yang telah melalui pikiran dan perilaku yang dapat mempengaruhi kesehatan fisik atau mental Anda, maka jangan menghindari atau mengabaikan tanda-tandanya. Cobalah terapi online, karena gangguan makan tidak sederhana. Selain itu, mereka tidak hanya memengaruhi kesehatan mental Anda, tetapi juga memengaruhi kesehatan fisik Anda.

Gejala Gangguan Makan

 

Jika Anda atau seseorang yang Anda cintai telah mengalami gejala gangguan makan , maka mereka mungkin mengalami salah satu dari 3 gangguan makan.

Berikut adalah tanda dan gejala gangguan makan;

Perubahan Kebiasaan Makan

Mungkin Anda atau orang yang Anda cintai menghindari menghadiri pertemuan sosial karena makanan yang disajikan di sana. Atau Anda membuat alasan dan mencoba makan sendiri tanpa ditemani siapa pun. Jika iya, mungkin ini salah satu tanda gangguan makan .

Perencanaan Konsumsi Makanan yang Rapi

Sudahkah Anda mulai menghitung kalori setiap item makanan yang Anda konsumsi? Mungkin Anda sudah mulai mengumpulkan resep jika Anda tidak tertarik memasak sebelumnya? Mungkin Anda selalu menyajikan makanan untuk orang lain tetapi tidak memakannya sendiri? Atau, jika perencanaan makanan Anda tidak berjalan sesuai rencana, apakah Anda mengalami emosi negatif? Ini semua adalah gejala gangguan makan .

Emosi Tentang Makanan

Apakah makanan telah menjadi mekanisme koping Anda? Atau apakah Anda merasa bersalah setelah makan? Mungkin Anda memiliki kebiasaan menilai hari Anda berdasarkan seberapa ‘baik’ atau ‘buruk’ yang Anda makan. Jika ya, ini mungkin merupakan tanda lain Anda menderita salah satu jenis gangguan makan .

Kombinasi Beberapa Gejala Umum

Memiliki asupan kalori yang ditetapkan (yang terlalu rendah), purging, pil diet, obat pencahar, pesta makan, makan emosional, makan berlebihan, menggunakan stimulan untuk mengontrol nafsu makan, minum air yang berlebihan untuk merasa kenyang, terlalu banyak berolahraga, atau kombinasi dari gejala-gejala ini mungkin menunjukkan gangguan makan.

Perubahan Fisik yang Penting

Perubahan berat badan dan bentuk tubuh yang ekstrem, kelelahan atau kelelahan yang tidak kunjung hilang setelah tidur, peningkatan atau penurunan denyut jantung dan tekanan darah, serta kelainan laboratorium lainnya mungkin merupakan indikasi gangguan makan.

Ingat, gangguan makan adalah jenis penyakit mental. Hal ini mengharuskan pasien untuk mencari konseling atau psikoterapi. Jika Anda merasa Anda atau orang yang Anda cintai menderita gejala gangguan makan yang disebutkan di atas, hubungi bantuan. Dengan pengobatan dan terapi yang tepat, gangguan ini dapat disembuhkan, dan pasien akan segera menuju pemulihan.

Jenis Gangguan Makan

 

Sekarang setelah Anda mengetahui berbagai gejala gangguan makan, mari kita lihat jenis gangguan makan yang paling umum. Mengetahui lebih banyak tentang mereka dapat membantu Anda memahami kondisinya dengan lebih baik.

Ada 3 jenis gangguan makan:

Anoreksia Nervosa

Bila berat badan pasien minimal 15% kurang dari berat badan idealnya, bisa jadi karena anoreksia nervosa. Beberapa gejala utama gangguan ini meliputi:

  • Makan sangat sedikit
  • Takut menjadi ‘gemuk’ atau kelebihan berat badan
  • Memiliki masalah dengan citra tubuh
  • Penolakan berat badan rendah

Orang yang mengalami gangguan ini biasanya memiliki berat badan yang sangat sedikit karena mereka menolak untuk makan cukup dan berolahraga lebih dari yang dibutuhkan. Mereka mungkin menikmati pembersihan atau menggunakan obat pencahar untuk membantu menurunkan berat badan. Jika tidak diobati tepat waktu, anoreksia dapat menyebabkan:

  • Terhentinya periode menstruasi
  • Penipisan tulang
  • Rambut dan kuku menjadi rapuh
  • Kulit kering
  • Anemia
  • Sembelit parah
  • Tekanan darah rendah
  • Turunnya suhu tubuh
  • Kelesuan
  • Depresi

 

Bulimia Nervosa

Individu dengan gangguan ini bisa menjadi sedikit kurus, atau mungkin mempertahankan berat badan normal, atau juga bisa kelebihan berat badan atau obesitas. Tidak seperti anoreksia, pasien yang menderita bulimia cenderung sering makan berlebihan dan mengonsumsi makanan dalam jumlah yang luar biasa dalam jangka waktu yang singkat. Mereka terkadang menelan makanan tanpa mencicipinya. Mereka berhenti makan berlebihan hanya ketika terganggu atau ketika mereka tertidur. Setelah makan berlebihan, mereka biasanya menderita sakit perut dan ketakutan akan bertambahnya berat badan. Ini adalah salah satu alasan umum mengapa mereka secara paksa muntah atau menggunakan obat pencahar. Paling sering, jika orang yang Anda cintai menderita bulimia, sulit untuk dideteksi karena mereka berhasil menyembunyikan pesta makan mereka, sebagian besar waktu.

Beberapa gejala utama meliputi:

• Sakit tenggorokan, yang mungkin juga meradang secara kronis

• Kelenjar ludah yang ada di leher dan di bawah rahang menjadi bengkak, dan pipi serta wajah menjadi bengkak

• Enamel gigi memudar dan mulai membusuk karena kontak terus-menerus dengan asam lambung

• Muntah terus-menerus

• Penyalahgunaan pencahar, yang selanjutnya dapat menyebabkan masalah pada usus

• Masalah ginjal

• Dehidrasi berat

• Dalam kasus yang jarang terjadi, ini juga dapat menyebabkan aritmia jantung, robekan esofagus, dan ruptur lambung.

Gangguan Makan Pesta

biskuit-kopi

Seperti namanya, orang yang menderita binge eating disorder mengonsumsi makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat, dan merasa seperti tidak terkendali selama pesta. Pada jenis gangguan makan ini, pasien tidak mencoba untuk membuang makanannya melalui praktik yang tidak aman seperti bulimia. Namun, pesta makan bisa menjadi kondisi kronis dan menyebabkan obesitas, diabetes, hipertensi, dan berbagai gangguan kardiovaskular.

Gejala gangguan pesta makan meliputi:

• Makan berlebihan secara diam-diam minimal seminggu sekali selama minimal 3 bulan

• Makan sangat cepat

• Makan sampai Anda merasa tidak nyaman kenyang

• Makan berlebihan meski tidak lapar

• Makan sendiri karena malu makannya banyak

• Merasa tertekan , jijik atau bersalah setelah makan

Perawatan untuk Gangguan Makan

 

Dalam gangguan makan, kesehatan emosional dan fisik berkorelasi. Jika Anda merasa Anda atau orang yang Anda cintai mengalami salah satu gejala yang disebutkan di blog perawatan diri ini, mencari bantuan selalu merupakan pilihan terbaik. Perawatan dini berarti perawatan dan pemulihan lebih cepat tanpa komplikasi.

Jika Anda tidak yakin tentang terapi, Anda selalu dapat mencoba berbicara dengan konselor online dan memutuskan untuk melanjutkan setelah itu. Saat ini kita hidup di dunia yang paham teknologi di mana kita dapat melakukan konseling online Google di dekat saya untuk menemukan terapis gangguan makan terbaik yang menyediakan layanan konseling dan terapi online. Keuntungan memilih terapi online adalah Anda dapat dengan mudah berbicara dengan terapis tanpa takut dihakimi. Duduk di belakang layar terkadang lebih baik daripada kehadiran fisik.

Rencana perawatan untuk gangguan makan meliputi psikoterapi, perawatan medis, pengobatan, dan konseling nutrisi . Terutama, perawatan berfokus pada penyediaan nutrisi yang cukup untuk tubuh, mengembalikan berat badan ke normal, mengurangi olahraga obsesif, pesta-pembersihan dihentikan, dan praktik sehat diinduksi. Konselor di Ontario membantu meringankan depresi dan kecemasan yang Anda derita. Jika Anda merasa mengalami gejala ini atau bahkan memikirkannya, jangan abaikan. Pilih sesi konseling online, dan ambil jalan menuju pemulihan. Yang perlu Anda lakukan adalah mengambil langkah pertama untuk menjadi lebih baik. Jika Anda tidak tahu harus berkonsultasi dengan siapa, carilah konseling di dekat saya, dan pilih seseorang untuk membantu Anda sembuh.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority