7 Gejala Tidak Ada yang Memberitahu Anda Tentang Penarikan Alkohol

Oktober 19, 2022

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
7 Gejala Tidak Ada yang Memberitahu Anda Tentang Penarikan Alkohol

pengantar

Gejala penarikan alkohol adalah yang paling parah dan berbahaya dari efek penarikan obat apapun. Penarikan alkohol dapat terjadi pada peminum berat yang tiba-tiba mengurangi konsumsi alkoholnya atau berpantang sama sekali (AW). Tremor ringan hingga sedang, lekas marah, cemas, atau agitasi adalah beberapa tanda dan gejala AW. Delirium tremens, halusinasi, dan kejang adalah gejala putus zat yang paling parah. Ketidakseimbangan kimia yang diinduksi alkohol menyebabkan gejala-gejala ini di otak; jika Anda tidak mengonsumsi alkohol secara teratur, aktivitas saraf meningkat.

Apa saja gejala penarikan alkohol?

Ketika Anda berhenti atau mengurangi minum secara drastis setelah minum banyak selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bertahun-tahun, Anda mungkin mengalami masalah mental dan fisik. Penarikan alkohol dihasilkan dari ini, dan mungkin ada gejala penarikan ringan hingga berat. Kecuali Anda minum setiap hari, Anda mungkin tidak akan mengalami gejala penarikan ketika Anda berhenti. Pernah mengalami penarikan alkohol sebelumnya membuat Anda lebih mungkin untuk membagikannya saat Anda berhenti minum selanjutnya.

Berapa lama gejala penarikan alkohol berlangsung?

Penarikan alkohol dapat dimulai segera setelah sesi minum selesai. Tidak semua orang akan mengalami gejala putus alkohol dengan cara yang sama selama detoks alkohol; beberapa orang akan memiliki gejala yang lebih ringan daripada yang lain. Jika Anda banyak minum, sudah minum dalam waktu lama, sudah mengalami penarikan, atau memiliki masalah kesehatan lainnya, Anda lebih mungkin mengalami penarikan yang parah. “” Penarikan alkohol biasanya terjadi dalam waktu 8 jam setelah minuman terakhir, meskipun mungkin terjadi beberapa hari kemudian, “” menurut National Library of Medicine. Gejalanya memuncak dalam 24 hingga 72 jam, meskipun bisa berlangsung selama berminggu-minggu.”

Apa Penyebab Penarikan Alkohol?

Alkohol memiliki pengaruh depresi pada sistem Anda, menurut dokter, dan memperlambat fungsi otak dan mengubah cara saraf Anda mengirimkan dan menerima data. Sistem saraf pusat Anda menyesuaikan diri dengan alkohol dari waktu ke waktu. Tubuh Anda bekerja keras untuk menjaga otak Anda tetap terjaga, dan saraf Anda berkomunikasi. Ketika kadar alkohol turun secara tiba-tiba, otak Anda tetap dalam kondisi hiperaktif ini, yang mengarah pada penarikan.

Gejala Penarikan Alkohol

Ada berbagai macam gejala penarikan alkohol. Jumlah dan durasi gejala Anda tergantung pada seberapa banyak Anda minum. Anda mungkin mengalami gejala ringan enam jam setelah meletakkan gelas Anda. Anda mungkin mengalami:

  1. Kecemasan
  2. Tangan gemetar
  3. mual
  4. Sakit perut
  5. Menderita insomnia atau keringat berlebih

Antara 12 dan 48 jam setelah Anda mengonsumsi alkohol:Â

Masalah yang lebih signifikan, seperti halusinasi, mungkin muncul selama waktu ini, termasuk halusinasi (12 hingga 24 jam setelah Anda berhenti minum) dan kejang dalam dua hari pertama. Adalah mungkin untuk melihat, merasakan, atau mendengar hal-hal yang tidak ada. Temukan perkembangan gejala penarikan alkohol.

Apa saja gejalanya Dalam 48 hingga 72 jam setelah berhenti minum?

Delirium tremens, atau DT, biasanya terjadi sekitar waktu ini. Halusinasi dan delusi adalah gejala umum dari kondisi parah ini. Penarikan alkohol mempengaruhi sekitar 5% dari semua individu. Orang-orang ini mungkin juga mengalami gejala berikut:

  1. Ketakpastian
  2. Jantung berdebar-debar
  3. Flu adalah penyakit menular.
  4. Tekanan darah sangat tinggi.
  5. Berkeringat berlebihan

Bagaimana cara pulih dari alkohol?

Dalam kebanyakan kasus, Anda tidak memerlukan lebih dari lingkungan yang mendukung untuk melewati penarikan kecuali Anda memiliki masalah kesehatan yang signifikan atau pernah mengalami penarikan yang parah sebelumnya. Ini termasuk yang berikut:

  1. Pengaturan yang tenang
  2. Pencahayaannya lembut.
  3. Orang-orang sepertinya tidak peduli dengan Anda.
  4. Suasana yang positif dan memotivasi
  5. Perbanyak minum air putih dan konsumsi makanan bergizi.
  6. Bergabung dengan grup pendukung

Untuk menentukan tingkat perawatan yang tepat, dokter Anda dapat memandu Anda. Anda harus segera melaporkan gejala seperti tekanan darah tinggi, detak jantung yang cepat, peningkatan suhu tubuh ke dokter, dan kejang atau halusinasi yang lebih parah. Dokter Anda mungkin meresepkan obat dan rawat inap untuk Anda. Situs web kami juga dapat membantu Anda berhenti minum alkohol.

  • Obat untuk Penarikan Alkohol

Dokter mungkin meresepkan benzodiazepin untuk mengobati atau mencegah gejala penarikan dan konsekuensi medis yang mungkin berkembang setelah penarikan alkohol yang parah. Obat-obatan ini dapat mencegah gejala penarikan tertentu menjadi mengancam jiwa. Dokter dapat menggunakan obat lain untuk membantu menstabilkan pasien atau memberikan bantuan (misalnya, antikonvulsan, antipsikotik, beta-blocker, dan agonis alfa-adrenergik). Mereka juga dapat menawarkan cairan atau vitamin kepada pasien yang mengalami dehidrasi atau kekurangan gizi. Dokter menggunakan obat-obatan berikut untuk mengobati AUDS: yang dapat digunakan untuk mengobati AUD termasuk yang berikut:

  1. Acamprosate: Membantu mencegah kekambuhan setelah periode pantang alkohol.
  2. Disulfiram: Jika Anda menggunakan alkohol, disulfiram menyebabkan efek yang tidak menyenangkan.
  3. Naltrexone: Membantu memblokir efek menguntungkan atau memperkuat alkohol.

Setelah berpantang atau detoks, dokter mungkin memberikan beberapa obat ini.

  • Pencegahan Penarikan Alkohol

Menghindari atau minum dalam jumlah sedang adalah pendekatan yang paling efisien untuk mencegah gejala penarikan alkohol. Satu minuman per hari untuk wanita dan dua minuman per hari untuk pria dianggap sebagai minum sedang. Namun, jika seseorang sudah memiliki masalah penggunaan alkohol, berdiskusi dengan dokter tentang penarikan yang aman dapat membantu mereka menghindari beberapa gejala penarikan. Riwayat keluarga tentang masalah minum, depresi dan penyakit kesehatan mental lainnya, dan variabel genetik adalah semua faktor risiko gangguan penggunaan alkohol. Mereka yang percaya bahwa mereka mungkin memiliki gangguan penggunaan alkohol atau ketergantungan pada alkohol harus segera mendapatkan bantuan.

Kesimpulan

Wanita harus membatasi diri untuk satu minuman setiap hari (7 per minggu), sedangkan pria harus membatasi diri untuk dua minuman per hari, menurut Pedoman Diet Nasional (14 per minggu). Risiko seseorang mengalami kerusakan hati, penyakit kardiovaskular, dan penyakit lain meningkat jika mereka minum lebih dari jumlah alkohol ini. Bahkan minum dalam batas yang disarankan atau jumlah yang lebih rendah dapat meningkatkan risiko kanker dan ketergantungan fisiologis. Mengobati penarikan alkohol adalah solusi plester yang tidak banyak membantu mengatasi masalah mendasar. Saat mendiskusikan pengurangan gejala dengan dokter Anda, ada baiknya membawa terapi untuk penyalahgunaan atau ketergantungan alkohol. Dokter dapat memberi Anda tips untuk membantu Anda berhenti minum. Kunjungi situs web United We Care untuk dukungan dan informasi. Kunjungi area Pencari Layanan di situs web untuk menemukan layanan terdekat di India.

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority