10 Tips Berguna untuk Mengatasi Klaustrofobia

Desember 13, 2022

6 min read

Pendahuluan _

Claustrophobia adalah ketakutan irasional terhadap sesuatu yang menimbulkan sedikit atau tanpa ancaman. Situasi spesifik tertentu memicunya, tetapi mereka hampir tidak menimbulkan ancaman. Anda tidak perlu malu jika Anda memiliki claustrophobia karena setiap orang mengembangkan fobia di beberapa titik dalam hidup mereka. Namun, Anda mungkin memerlukan terapi untuk membantu mengelola gejala Anda.Â

Apa itu klaustrofobia?

Claustrophobia adalah gangguan kecemasan spesifik yang ditandai dengan ketakutan yang intens terhadap ruang tertutup. Claustrophobia adalah salah satu fobia paling umum di mana Anda mengembangkan rasa takut saat berada di ruang terbatas atau sempit, dengan perasaan tidak bisa keluar dan terjebak di sana tanpa batas. Anda menghindari pergi ke area tertutup seperti toilet gelap, lift, gua, dll. Biasanya, itu dimulai pada anak-anak atau remaja dan berlanjut hingga dewasa. Meskipun claustrophobia bukanlah gangguan panik, itu bisa memberi Anda kesan bahwa Anda memang panik.

Apa Gejala Klaustrofobia?

  1. Jika Anda menderita klaustrofobia, Anda mungkin merasa cemas di pesawat, merasa perlu melarikan diri, dan mengkhawatirkan keselamatan.Â
  2. Saat ada ketakutan, Anda mungkin khawatir akan kehabisan oksigen dan tidak bisa bernapas.Â
  3. Kecemasan dapat berkisar dari gugup ringan hingga serangan panik yang parah.Â
  4. Saat kecemasan memuncak, Anda mungkin mengalami gejala berikut, dengan tingkat keparahan yang bervariasi: Sesak napas, detak jantung meningkat, berkeringat, gemetar, mual, pusing, mulut kering, hot flashes, hiperventilasi, sesak atau nyeri dada, disorientasi, sakit kepala, mati rasa, sensasi tersedak, keinginan untuk pergi ke kamar mandi, dan sebagainya.

Apa Penyebab klaustrofobia?

  1. Claustrophobia mungkin terkait dengan disfungsional Amygdala, bagian kecil dari otak kita yang bertanggung jawab untuk memproses rasa takut. Genetika mengontrol perbedaan ukuran, yang dapat mengganggu cara otak memproses rasa takut.
  2. Itu bisa berjalan dalam keluarga.
  3. Trauma masa kanak-kanak karena terkurung di ruang kecil atau ruangan gelap atau terjebak di lift atau lemari untuk waktu yang lama adalah penyebab signifikan dari claustrophobia. Trauma ini memicu ketakutan atau kecemasan untuk situasi serupa di masa depan.Â
  4. Orang dewasa dapat mengembangkan klaustrofobia di kemudian hari setelah mengalami klaustrofobia. Misalnya, masukkan mesin MRI.
  5. Rasa kedekatan yang berlebihan. Pelanggaran terhadap ruang ini dapat memicu claustrophobia.

Apa saja jenis klaustrofobia?

Orang yang berbeda memiliki jenis ketakutan yang berbeda untuk dikurung atau terjebak.

  • Takut akan gerakan terbatas: Seseorang dengan claustrophobia mungkin mengalami serangan kecemasan ketika dibatasi ke arah mereka. Pembatasan tindakan karena diikat ke kursi – seperti di roller coaster atau pembatasan gerakan memakai gips untuk patah tulang – dapat menyebabkan claustrophobia.
  • Takut ruang kecil: Seorang individu dengan claustrophobia mungkin mengalami serangan kecemasan selama jebakan di jenis kamar kecil tertentu seperti lift, ruang bawah tanah, mobil, kereta api, kafe, pesawat terbang, terowongan, daerah ramai. Pemindaian MRI, yang mengharuskan orang tersebut untuk tetap berada di ruang sempit untuk waktu yang lebih lama, dapat memicu kecemasan.
  • Takut mati lemas di area terkunci: Ketakutan akan mati lemas dapat berkembang, membuat Anda merasa seperti kehabisan oksigen atau kesulitan bernapas. Selama serangan, orang yang sesak merasa tercekik dan melepaskan pakaian mereka, yang memberi mereka perasaan hidup lebih bebas.

Bagaimana cara menghilangkan klaustrofobia?

Ketakutan tidak hanya ada di otak Anda; ketakutan hidup dalam tubuh Anda. Tubuh Anda telah berevolusi untuk merasakan bahaya dan mengirimkan sinyal bahaya ini ke otak untuk membantu melawan ancaman tersebut. Ketika Anda memiliki claustrophobia, Anda mungkin menghindari ruang yang membuat Anda merasa tidak nyaman. Namun, ini bukan solusi jangka panjang karena Anda mungkin menemukan diri Anda dalam situasi yang menakutkan tetapi tidak dapat dihindari berkali-kali dalam hidup. Berikut adalah sepuluh tips untuk menghadapi serangan:

  • Jangan terlibat dalam kekhawatiran otak, dan jangan biarkan diri Anda jatuh ke dalam perilaku lama Anda. Paksa diri Anda untuk tidak peduli. Abaikan dan alihkan saja. Biarkan mereka ada di kepala tanpa memperhatikan mereka.
  • Paksa diri Anda untuk menghadapi ketakutan Anda. Anda harus memberikan perhatian yang sama pada emosi Anda dan bagian logis dari otak Anda. Jangan menahan serangan saat itu terjadi. Sebaliknya, terimalah. Ketakutan akan menjadi lebih menakutkan untuk dihadapi, jadi seseorang harus mengendalikan kecemasan. Apa pun yang Anda takuti, hadapi dengan berani, dan itu akan memudar secara bertahap.
  • Siapkan peniup gelembung atau minyak esensial. Saat Anda takut, meniup gelembung adalah cara untuk memperlambat pernafasan dan memperlambat pernapasan Anda, yang akan memperlambat respons sistem saraf. Minyak atsiri merangsang batang otak.
  • Fantasi yang dipandu. Ini adalah kisah yang Anda ceritakan pada diri sendiri dan visualisasikan. Laporan tersebut akan membawa Anda melalui pengalaman, ketakutan, dan emosi yang mungkin Anda kaitkan dengan hal tertentu seperti berada di lift. Perasaan ada dalam pikiran Anda. Perasaan semakin kuat setiap kali Anda mengalami fobia secara virtual. Teorinya adalah semakin Anda terpapar pada sesuatu yang membuat Anda takut, Anda akan semakin tidak takut. Mendapatkan pengalaman berada di ruang terbatas di dunia maya dapat membantu Anda mengatasi rasa takut Anda di lingkungan yang aman.
  • Eksposur lulus. Dengan serangan, bernapas perlahan dan hitung sampai 3 dengan setiap napas. Cobalah untuk fokus pada sesuatu yang membuat Anda merasa aman, seperti waktu yang berlalu di arloji Anda atau bahwa Anda akan baik-baik saja dan segera keluar dari situasi ini. Ingatkan diri Anda berulang kali bahwa ketakutan dan kecemasan Anda akan berlalu.
  • Tantang diri Anda dengan situasi yang memicu rasa takut ini dan buktikan bahwa ketakutan itu tidak rasional. Visualisasikan atau fokuskan pada memori bahagia yang membuat Anda tenang.
  • Klaustrofobia ringan dapat diobati dengan relaksasi dan menarik napas dalam-dalam setelah memejamkan mata. Ketika Anda mengalami serangan panik, Anda dapat mengendalikan rasa takut Anda dengan menarik napas dalam-dalam. Jika telapak tangan Anda berkeringat atau jantung Anda berdebar kencang, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah tidak melawannya. Yang bisa Anda lakukan hanyalah tetap tenang dan merasakan kepanikan dalam situasi ini. Cukup hembuskan.
  • Tetap tenang dan istirahatlah untuk melakukan sesuatu yang tidak berhubungan dengan ketakutan atau masalah Anda. Tujuannya adalah untuk membiasakan pikiran panik, yang akan membantu menghilangkan rasa takut.
  • Alkohol atau obat-obatan tidak akan membantu Anda mengatasi ketakutan atau kecemasan Anda. Sebaliknya, cobalah melakukan hal-hal sederhana seperti tidur lebih awal, berjalan-jalan, dan sebagainya, yang dapat membantu menenangkan indra Anda.
  • Berbagi kekhawatiran dapat mengurangi rasa takut untuk sebagian besar. Diskusikan kekhawatiran Anda dengan teman dan keluarga Anda. Mereka akan membuat Anda merasa lebih nyaman untuk mengatasinya dan membuatnya tampak seolah-olah itu tidak pernah ada.

Kesimpulan

Ringkasnya, takut tidak berarti bahwa Anda berada dalam bahaya. Itu hanya upaya tubuh Anda untuk melindungi Anda dengan membuat Anda takut. Terserah Anda untuk mengatasinya dengan upaya yang konsisten dan mengatasi penyebab yang mendasarinya. Jika Anda memiliki claustrophobia, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Dokter kami dapat menawarkan diagnosis dan rekomendasi perawatan untuk membantu mereka kembali ke jalur semula. Hubungi kami hari ini!

Overcoming fear of failure through Art Therapy​

Ever felt scared of giving a presentation because you feared you might not be able to impress the audience?

 

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!