Konseling Online: 5 Tips Teratas Untuk Mencari Bantuan Dan Penyembuhan Melalui Konseling Online

Mei 31, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Konseling Online: 5 Tips Teratas Untuk Mencari Bantuan Dan Penyembuhan Melalui Konseling Online

Perkenalan

Meskipun dulu hanya sedikit psikolog yang menawarkan terapi online sebelum COVID-19, praktik ini sudah menjadi hal yang umum. Artikel ini mengeksplorasi bagaimana seseorang dapat menemukan bantuan dan penyembuhan melalui konseling online.

Apa Itu Konseling Online?

Konseling online memberikan intervensi terapi menggunakan teknologi seperti konferensi video, aplikasi, panggilan telepon, SMS, dan email. Biasanya memerlukan koneksi internet dan diskusi sebelumnya antara klien dan konselor. Masih banyak nama lain untuk konseling online, seperti kesehatan telemental, tele-psikoterapi, konseling web, terapi jarak jauh, terapi elektronik, terapi seluler, dll. Beberapa orang mempunyai pendapat berbeda tentang apa yang dimaksud dengan konseling online. Namun Richards dan Viganó pada tahun 2012 memberikan definisi sederhana. Mereka mengatakan konseling online adalah ketika seorang konselor terlatih menggunakan komputer untuk berbicara dengan klien secara online. Ini bisa menjadi satu-satunya cara mereka berbicara, atau metode konseling lain dapat menggunakannya [2].

Bagaimana Konseling Online Dapat Membantu Anda?

Konseling online menawarkan banyak manfaat selain penyembuhan dan bantuan yang ditawarkannya. Penelitian telah mengungkapkan bahwa konseling online menggunakan sesi berbasis video sama efektifnya dengan sesi tatap muka, terutama ketika kecemasan atau depresi menjadi sasarannya [3]. Selanjutnya, modalitas lain seperti konseling telepon juga efektif [4]. Oleh karena itu, konseling online akan membantu individu menyembuhkan dan menangani masalah mereka secara efektif. Masih banyak keuntungan lain dari konseling online. Ini di bawah [5]:

  • Pengurangan Biaya: Konseling online bisa lebih murah bagi klien, karena biaya perjalanan dan gangguan terhadap rutinitas lebih rendah.
  • Nyaman untuk dijadwalkan: Persiapan juga mungkin mudah dilakukan bagi individu dengan rutinitas sibuk dan sedikit waktu untuk melakukan upaya lain.
  • Mengelola secara efisien Stigma yang terkait dengan konseling: Masih ada stigma yang terkait dengan konseling di banyak tempat. Banyak orang menghindari pergi ke konselor karena label dan pertanyaan yang menyertainya. Di sini, konseling online mempunyai keuntungan dan bisa lebih rahasia.
  • Lebih banyak aksesibilitas: Konseling online juga lebih mudah diakses dari lokasi terpencil. Banyak orang mungkin tinggal di daerah dimana konselor kurang tersedia. Namun, orang lain mungkin ingin bekerja dengan seorang konselor yang tidak tersedia di kota mereka. Media online memberikan solusi terhadap permasalahan tersebut.
  • Klien sering kali merasa lebih memegang kendali : Dalam tinjauan studi mereka tentang konseling online, Simpson dan Reid menemukan bahwa banyak klien melaporkan merasakan rasa kendali yang lebih tinggi, lebih sedikit intimidasi, dan lebih sedikit tekanan ketika menghadiri sesi online [5]. Jarak dalam sesi online dapat memberikan rasa aman bagi klien, sedangkan terkadang sesi offline dapat mengancam.

Singkatnya, konseling online memiliki banyak manfaat, mulai dari kenyamanan hingga aksesibilitas yang lebih mudah dan kontrol yang lebih besar. Lebih jauh lagi, efek dari modalitas seperti konferensi video serupa dengan terapi tatap muka, sementara bentuk lain berpotensi memberikan bantuan pada tingkat tertentu kepada klien.

Apa yang Diharapkan dari Konseling Online?

Memulai psikoterapi secara online bisa jadi menakutkan. Namun, kita harus ingat bahwa ini adalah media yang nyaman dan mudah diakses untuk mendapatkan bantuan atas masalah seseorang. Saat memulai konseling online, pertama dan terpenting, seseorang dapat mengharapkan ruang yang aman dan rahasia untuk membicarakan perasaan, kekhawatiran, dan permasalahannya. Intervensi berdasarkan kebutuhan klien, diskusi tentang tujuan, dan klien mendiskusikan batas-batas hubungan kerjanya dengan konselor dan set juga dapat diharapkan. Konselor juga dapat menyarankan beberapa tugas, aktivitas, atau pekerjaan mandiri untuk meningkatkan efek konseling. Tergantung pada jenis konseling online, konselor akan hadir bersama klien. Biasanya, dalam konseling berbasis email atau teks, kehadiran konselor lebih sedikit, dan balasan mungkin memerlukan waktu. Sebaliknya, konseling daring berbasis telepon dan video memberikan ruang bagi lebih banyak teman dan koneksi, dengan sesi berbasis video paling dekat dengan sesi tatap muka.

5 Tips Teratas Untuk Mendapatkan Hasil Maksimal dari Konseling Online?

Konseling online dapat menjadi pintu masuk seseorang untuk membantu dan menyembuhkan. Mungkin ada keraguan mengenai proses dan tantangan unik dalam konseling online. Kiat-kiat berikut dapat membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari proses konseling online:

  1. Penelitian tentang terapis: Meskipun tip ini berlaku untuk semua jenis sesi, penting untuk memilih terapis yang tepat [6]. Setiap individu mempunyai keahlian dan cara kerja yang berbeda, oleh karena itu, penting untuk meneliti mereka dan memastikan bahwa pengetahuan mereka dan tujuan Anda selaras.
  2. Jadwalkan sesi dengan benar: Penting untuk memiliki ruang dan waktu tertentu di mana seseorang dapat memiliki privasi dan gangguan yang minimal. Salah satu praktik terbaiknya adalah memberi tahu orang lain bahwa jam ini akan diblokir [6] [7].
  3. Lakukan Pemeriksaan Teknologi dan Simpan Cadangan: Gangguan dapat mengganggu konseling online, yang sangat bergantung pada fasilitas dan teknologi internet. Akan sangat membantu jika menjalankan pemeriksaan teknologi sebelum sesi dan menyiapkan alternatif jika terjadi sesuatu selama sesi berlangsung [6] [7].
  4. Adakan ritual setelah sesi: Dalam konseling offline, individu mendapat waktu sendirian setelah sesi. Ruang ini dapat memberikan ruang untuk berproses, melakukan dekompresi, dan menenangkan diri sebelum hidup kembali. Oleh karena itu, seseorang dapat membuat ritual pasca sesi [7] [Contoh: berjalan sendiri setelah sesi].
  5. Komunikasikan kekhawatiran dan umpan balik Anda kepada terapis: Jika, pada suatu saat selama sesi, muncul masalah seperti keraguan, masalah teknologi, atau masukan, yang terbaik adalah menyampaikannya kepada terapis.

Konseling online dapat bermanfaat jika kita mengatasi permasalahan mendasar ini sejak dini.

Bagaimana Anda Memulai Konseling Online di UWC?

Menemukan pakar dan psikolog online bisa sangat melelahkan. Namun, platform United We Care menawarkan solusi sederhana. Situs web ini mencantumkan sejumlah profesional berkualifikasi dengan pelatihan dan pengalaman dalam konseling dan kesehatan mental. Seseorang dapat mengakses keahlian ini dengan menelusuri halaman “Profesional” [8] di Situs Web United We Care. Setelah mengisi rincian dasar tentang jenis bantuan apa yang dibutuhkan seseorang, situs web tersebut mencantumkan beberapa profesional yang mungkin dapat membantu orang tersebut. Pengguna harus memilih profesional yang ingin mereka konsultasikan dan memesan sesi sesuai ketersediaan.

Kesimpulan

Konseling online adalah metode yang jauh lebih nyaman dan mudah diakses untuk menerima bantuan dari para profesional yang berkualifikasi, dan penelitian menunjukkan bahwa konseling dapat membantu individu menangani masalah mereka secara efektif. Seseorang dapat memperoleh manfaat terbaik dari konseling online dengan mengikuti prosedur sederhana seperti menjadwalkan dengan benar, melakukan pemeriksaan teknologi, dan mengadakan ritual pasca-sesi. Platform United We Care memiliki sejumlah psikolog yang menawarkan konseling online untuk berbagai masalah.

Referensi

  1. K. MacMullin, P. Jerry, dan K. Cook, “Pengalaman psikoterapis dengan telepsikoterapi: Pelajaran pra-covid-19 untuk dunia pasca-covid-19. ”Jurnal Integrasi Psikoterapi, vol. 30, tidak. 2, hal.248–264, 2020.
  2. D. Richards dan N. Viganó, “Konseling online: Sebuah tinjauan naratif dan kritis terhadap literatur ,” Jurnal Psikologi Klinis, vol. 69, tidak. 9, hal.994–1011, 2013.
  3. E. Fernandez, Y. Woldgabreal, A. Day, T. Pham, B. Gleich, dan E. Aboujaoude, “Psikoterapi langsung melalui video versus tatap muka: Sebuah meta-analisis kemanjuran dan hubungannya dengan jenis dan target pengobatan ,” Psikologi Klinis & Psikoterapi, vol. 28, tidak. 6, hlm.1535–1549, 2021.
  4. TA Badger, C. Segrin, JT Hepworth, A. Pasvogel, K. Weihs, dan AM Lopez, “Pendidikan kesehatan melalui telepon dan konseling interpersonal meningkatkan kualitas hidup orang Latin dengan kanker payudara dan mitra pendukungnya,” Psiko-Onkologi, jilid. 22, tidak. 5, hal.1035–1042, 2012.
  5. SG Simpson dan CL Reid, “Aliansi terapeutik dalam psikoterapi konferensi video: A Review,” Australian Journal of Rural Health, vol. 22, tidak. 6, hlm.280–299, 2014.
  6. MS Nicole Arzt, “Memanfaatkan terapi online: 8 tips orang dalam terbaik kami,” Innerbody, 04-Jan-2022. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 26-Apr-2023].
  7. “10 tips untuk konseling dan terapi online,” Direktori Konseling. [On line]. Tersedia di sini : [Diakses: 26-Apr-2023].
  8. “Temukan profesional yang tepat – bersatu kita peduli,” Temukan Profesional yang Tepat – Bersatu Kita Peduli. [On line]. Tersedia disini : . [Diakses: 26-Apr-2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority