Anak saya menjadi agresif selama masa COVID-19. Bagaimana cara menanganinya?

April 24, 2023

5 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Anak saya menjadi agresif selama masa COVID-19. Bagaimana cara menanganinya?

pengantar
Rasa sakit dan penderitaan fisik terlihat jelas selama masa COVID-19 sejak awal, tetapi yang menjadi jelas hanya setelah beberapa bulan adalah kerusakan psikologis yang disebabkan oleh penguncian, terutama di kalangan anak-anak . menghadapi skenario, dan segera mengambil korban di pikiran muda. Setiap orang tua tiba-tiba mengeluh tentang agresivitas dalam perilaku anak mereka. Artikel ini akan mencoba memahami alasan di balik agresivitas ini dan cara menghadapinya.
Penyebab agresi selama masa COVID pada anak-anak
Bagian paling menyenangkan dan penting dari masa kanak-kanak adalah pergi ke luar rumah dan bertemu dengan teman-teman. Pengurungan di rumah dan ketidakmampuan untuk pergi ke sekolah dan bermain dengan teman-teman mereka selama penguncian COVID-19 memiliki efek traumatis pada psikologi anak-anak. Remaja adalah ketika Anda merasa bahwa orang tua Anda tidak memahami Anda, dan teman adalah sistem pendukung utama . Ketika ini menjadi tidak dapat diakses oleh anak-anak, ketidakberdayaan, kebencian, dan kemarahan menghasilkan agresi . Skenario lebih buruk untuk keluarga dengan satu anak. Studi mendokumentasikan masalah psikologis dan perilaku anak-anak selama pembatasan penguncian. Orang tua menghadapi serangkaian tantangan mereka sendiri selama masa COVID, dengan kehilangan pekerjaan, ketidakamanan finansial, ketakutan terinfeksi, dan pengaturan kerja dari rumah; oleh karena itu, mereka bukanlah yang terbaik dalam mengasuh anak selama ini. Stres pada orang tua juga berdampak pada anak-anak. Anak-anak tidak bisa lagi mengeluarkan energi mereka dengan bermain olahraga, yang dulunya adalah penghilang stres utama mereka. Kebosanan dan kesepian membuat mereka lebih agresif.
Bagaimana menangani situasi ketika anak Anda menjadi agresif selama masa COVID?
Wajar jika Anda kehilangan kesabaran dan meneriaki anak Anda dengan agresif yang tidak masuk akal. Namun, waktu COVID tidak biasa dan rutin, sehingga memerlukan pendekatan yang berbeda. Para ahli merekomendasikan untuk mencoba kiat-kiat berikut untuk menangani anak yang agresif:
Berikan perhatian dan waktu Anda sepenuhnya dan tanyakan mengapa mereka marah.
Beri tahu anak Anda bahwa Anda memahami perasaannya.
Yakinkan anak Anda bahwa ini hanya fase sementara dan akan segera berlalu. Dia akan kembali bisa keluar dan bertemu teman-temannya.
Beri tahu dia tentang pentingnya penguncian dan bagaimana itu akan menyelamatkannya dari tertular virus.
Jika anak Anda agresif karena Anda kehilangan ketenangan, minta maaf dan ceritakan padanya jika Anda stres, lelah, atau bergumul dengan masalah kantor.Â
Yakinkan mereka bahwa Anda akan mencoba mengelola dengan lebih baik, dan itu bukan kesalahan mereka.
Bagaimana menyikapi anak yang agresif selama masa Covid?
Jangan pernah berpikir untuk menghukum anak secara fisik atau verbal jika mereka menunjukkan perilaku agresif. Itu hanya akan memperburuk keadaan.
Jaga diri Anda tetap tenang dan beri tahu anak untuk tenang dan berbicara; barulah masalah ini dapat diselesaikan. Tetapi pastikan untuk memberi tahu anak bahwa Anda tidak akan menerima perilaku agresif tersebut. Setelah anak Anda tenang, dan episode tantrum berkurang, bicaralah dengan mereka dengan tenang dan biarkan mereka memahami bahwa perilaku semacam ini mengganggu keharmonisan rumah dan bahkan lebih mengganggu suasana hati mereka.
Anda dapat membuat anak mengerti bahwa mereka tidak sendirian, dan kita semua sedang berjuang melawan perasaan yang sama.
Biarkan mereka terhubung dengan teman-teman mereka melalui panggilan telepon dan panggilan video, yang akan meningkatkan suasana hati mereka. Mereka bahkan dapat bermain game online dalam waktu yang terbatas untuk mengurangi kebosanan.
Sering-seringlah meyakinkan mereka bahwa keadaan akan segera kembali normal. Pastikan untuk menghabiskan waktu eksklusif dengan anak Anda, dan beri tahu mereka bahwa Anda lebih sering mencintainya.
Bagaimana cara mengelola anak Anda dalam situasi COVID ini?
Meskipun penguncian diperlukan untuk menahan virus dan mencegah penyebaran infeksi, kami tidak dapat menyangkal dampak besar yang ditimbulkannya pada jiwa anak-anak kita. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda mengelola anak Anda dalam COVID- 19 situasi:
Menyiapkan rutinitas yang fleksibel tetapi mendasar sangat penting untuk menjaga anak-anak terbiasa dengan beberapa disiplin. Ambil bantuan mereka dalam membuat rutinitas. Ini akan meningkatkan peluang mereka untuk berpegang teguh pada itu.
Jangan biarkan mereka tidur ketika mereka ingin, karena akan mengganggu siklus tidur mereka. Sebaiknya jangan biarkan anak-anak Anda bermalas-malasan dengan piyama mereka sepanjang hari. Mendandani mereka akan membuat mereka merasa baik dan energik.
Gunakan kata-kata positif untuk menyelesaikan tugas oleh mereka. Hadiahi lebih banyak dan puji lebih sering sekarang daripada yang Anda lakukan sebelumnya selama waktu-waktu biasa.
Luangkan waktu eksklusif dengan setiap anak setiap hari. Sampaikan kekhawatiran dan ketakutan mereka tentang virus dalam bahasa sederhana yang dapat mereka pahami. Yakinkan mereka bahwa jika mereka mengikuti protokol pembatasan, semua orang di keluarga akan aman, dan mereka tidak perlu khawatir.
Bantu mereka dengan pekerjaan sekolah mereka, mainkan permainan favorit mereka, buat mereka melakukan pekerjaan rumah sederhana dengan cara yang menyenangkan sehingga Anda mendapatkan bantuan, dan mereka menghabiskan waktu.
Izinkan mereka untuk melakukan panggilan video dengan teman, sepupu, dan kakek-nenek mereka untuk membantu mereka tetap terhubung.
7 . Gangguan, perayaan, dan bersyukur bahwa kita sehat akan membantu mereka melewati masa-masa sulit ini.
Kesimpulan
Mengasuh anak di zaman modern tidak pernah mudah, dan situasi COVID membuatnya jauh lebih kompleks. Sementara kita sebagai orang tua ingin dibiarkan dalam damai untuk menangani serangkaian stres kita sendiri, itu tidak mungkin dengan seorang anak yang merasa bahwa rutinitas mereka telah runtuh karena skenario COVID-19 . sudut pandang anak bahwa kurangnya aktivitas kesenangan tidak membuat mereka menjadi diri mereka yang terbaik, dan di atas itu, mereka harus menghadapi peningkatan stres karena bersembunyi di rumah tanpa akses ke teman sebayanya. Mereka sangat membutuhkan empati dan kasih sayang kita selama masa-masa sulit ini. Psikolog anak di seluruh dunia melaporkan peningkatan berlipat ganda dalam kasus depresi, kecemasan, dan agresivitas di antara anak-anak. Penting untuk tetap berharap bahwa efek ini dapat dibalik, dan kita akan sekali lagi melihat anak kita yang ceria saat pandemi ini mereda. Â Untuk blog yang lebih bermanfaat tentang parenting selama masa COVID, silakan kunjungi: unitedwecare.com

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority