Perbedaan Antara Pola Asuh Otoritatif Vs. Pola Asuh Permisif

November 28, 2022

5 min read

Mengasuh anak adalah salah satu tugas yang paling menantang dalam hidup. Dalam hal mengasuh anak, tidak ada aturan yang keras dan cepat. Orang tua menginginkan yang terbaik untuk anak-anak mereka dan membesarkan mereka dengan cara yang mereka yakini paling cocok untuk mereka. Jenis mengasuh anak dapat memengaruhi mereka saat mereka tumbuh. Kita dapat membagi pola asuh menjadi empat gaya berbeda:

  1. Pengasuhan yang otoritatif
  2. Pola asuh otoriter
  3. Pola asuh permisif
  4. Pengasuhan yang tidak terlibat

Mari kita lihat dua gaya pengasuhan di ujung spektrum yang berlawanan: pengasuhan otoritatif dan pengasuhan permisif.

Apa itu pengasuhan otoritatif?

  • Orang tua menetapkan batasan yang jelas dan aturan, batasan, dan pedoman khusus.
  • Gaya ini mengharapkan anak untuk mengikuti aturan dan memenuhi tuntutan yang wajar.
  • Orang tua responsif dan menunjukkan kehangatan, kontrol, dan kasih sayang kepada anak-anak mereka.
  • Orang tua memiliki ekspektasi yang tinggi terhadap perilaku dan kedisiplinan anaknya.Â
  • Orang tua mendisiplinkan dengan berbicara kepada anak dan membimbing mereka berdasarkan situasi dan kebutuhan.
  • Mereka mendorong anak mereka untuk berbicara selama diskusi keluarga, mendengarkan anak mereka, dan menghargai pendapat mereka.
  • Orang tua memvalidasi perasaan anak-anak mereka sambil menekankan bahwa orang dewasa pada akhirnya bertanggung jawab.
  • Mereka bukan orang tua yang keras atau menuntut, tetapi mereka ingin mengajarkan disiplin kepada anak-anaknya. Menetapkan aturan dasar mengajarkan mereka tanggung jawab dan disiplin.

Apa keuntungan dari Pola Asuh Otoritatif?

  1. Anak akan berprestasi di sekolah, memiliki keterampilan sosial yang sangat baik, dan memiliki harga diri yang tinggi.
  2. Gaya ini memandang orang tua sebagai panutan bagi anak-anaknya.
  3. Anak akan menghormati otoritas.Â
  4. Anak akan menghormati aturan dan peraturan dan mengikutinya dalam semua aspek kehidupan.Â
  5. Anak itu sopan dan tahu bagaimana berperilaku di depan umum.
  6. Anak berkembang menjadi lebih mandiri.
  7. Anak tumbuh menjadi lebih dewasa untuk membentuk hubungan positif dengan keluarga, teman, dan rekan kerja.

Apa kerugian dari Pengasuhan Otoritatif?

  1. Meskipun ini adalah metode yang paling sehat dan paling direkomendasikan untuk membesarkan anak-anak, ini juga merupakan salah satu yang paling sulit bagi orang tua dan anak-anak.Â
  2. Ketika anak-anak melihat kebebasan anak-anak lain, mereka mungkin merasa tersisih.
  3. Takut melanggar aturan dan mungkin belajar berbohong.

Apa saja contoh Pola Asuh Otoritatif?

Orang tua otoritatif Anna menghormati kebutuhannya tetapi percaya bahwa dia membutuhkan kebebasan dalam batas-batas. Anna bebas untuk menonton film dan bermain game tetapi hanya untuk batas waktu yang ditentukan. Dia diperbolehkan makan pizza tetapi hanya pada hari Minggu. Ketika dia ingin menyampaikan pendapatnya, orang tuanya mendengarkannya dan kemudian menetapkan aturan dalam suatu konflik. Orang tua memberikan semua dorongan dan dukungan yang dia butuhkan untuk belajar dan membimbing ketika menghadapi kesulitan. Anna belajar menghadapi kesulitan dan menjadi mandiri. Dia juga dapat mengekspresikan dirinya dengan benar dan berkembang menjadi individu yang pengertian dan dewasa.

Apa itu Pengasuhan Permisif?

  1. Orang tua membiarkan anak-anak mereka membuat keputusan dan tidak menghentikan mereka. Anak-anak bebas melakukan apapun yang mereka mau.
  2. Tuntutan orang tua lebih sedikit, tetapi daya tanggap mereka tinggi.
  3. Anak-anak bebas menentukan batasannya.
  4. Anak tidak dikendalikan atau dikekang.Â
  5. Orang tua mengambil peran sebagai teman daripada orang tua.
  6. Orang tua jarang menghukum anak.
  7. Orang tua mendorong anak-anak mereka untuk berbicara tentang masalah mereka, tetapi mereka membuat sedikit usaha untuk mencegah perilaku buruk atau pilihan yang buruk.
  8. Kebahagiaan anak sangat penting bagi orang tua, jadi tidak ada aturan yang ditetapkan, dan anak-anak belajar bahwa mereka tidak perlu mengikuti petunjuk untuk berhasil.

Apa keuntungan dari Pola Asuh Permisif?

  • Orang tua menghargai pengasuhan yang permisif karena membesarkan orang dewasa yang mandiri dan pembuat keputusan, karena mereka membesarkan mereka tanpa batas sebagai seorang anak.

Apa kerugian dari Pola Asuh Permisif?

  • Meskipun penuh kasih dan pengasuhan, pola asuh permisif bukanlah gaya pengasuhan yang direkomendasikan.
  • Sebagai hasil dari kebebasan mereka, anak-anak menjadi lebih menuntut dan impulsif.
  • Anak tidak membedakan antara orang dewasa dan anak-anak dan menunjukkan perilaku yang tidak pantas.
  • Anak tidak akan mengerti bagaimana menghadapi aturan di luar rumah.Â
  • Anak tidak akan memahami konsep konsekuensi dan akuntabilitas.
  • Anak tidak belajar untuk hidup dalam batasan dan melanggar aturan ketika mereka dewasa.
  • Ketika seorang anak mencapai usia dewasa, mereka tidak mengerti bagaimana bekerja sebagai bagian dari tim, yang sangat penting di dunia saat ini.
  • Dapat mengembangkan kebiasaan minum remaja dan penyalahgunaan narkoba.

Apa saja contoh Pola Asuh Permisif?

Orang tua Joy memujanya dan percaya bahwa mereka harus memenuhi semua keinginannya. Mereka memberinya kebebasan penuh dan tidak pernah mengatakan ‘tidak’ untuk kebutuhannya. Joy memiliki otoritas mutlak atas orang tuanya dan bisa mendapatkan apapun yang diinginkannya. Setiap kali dia ingin pizza, dia mendapatkannya. Dia diizinkan untuk menonton film larut malam atau bermain video game. Joy adalah seorang anak yang tidak memiliki batasan dari orang tuanya dan tumbuh dengan melakukan apa pun yang menurutnya benar. Dia tidak belajar untuk menyesuaikan atau mengendalikan emosinya. Joy ternyata menjadi individu yang gagal karena dia mendapatkan segalanya tanpa batasan di masa kecilnya. Saat Joy tumbuh dewasa, menjadi sulit baginya untuk menerima penolakan. Dengan demikian ia tetap tidak dewasa, kurang perhatian kepada orang lain, dan melupakan keterbatasannya.

Kesimpulan

Pengasuhan otoritatif menunjukkan rasa kehangatan yang kuat dan kontrol yang tinggi terhadap anak. Orang tua yang permisif memiliki tingkat panas yang tinggi dan tingkat kontrol yang rendah. Tidak seperti orang tua yang permisif, orang tua yang otoritatif tidak menoleransi perilaku buruk pada anak-anak mereka tetapi mengambil sikap tegas dan mengharapkan mereka untuk bertanggung jawab. Menetapkan batasan dan batasan untuk anak Anda adalah hal paling penuh kasih yang dapat Anda lakukan untuk mereka. Jadi, pengasuhan otoritatif adalah gaya pengasuhan yang paling sukses dan direkomendasikan dan telah memberikan hasil terbaik pada anak. Orang tua tradisional membesarkan anak-anak yang sukses. Anak menjadi dewasa menjadi orang dewasa yang lebih aman dan bertanggung jawab yang dapat membuat keputusannya sendiri dan tidak tahan terhadap perubahan. Tidak ada pendekatan yang cocok untuk semua orang. Orang tua harus melakukan yang terbaik untuk anak-anak mereka dalam situasi apa pun, selama mereka tidak mengabaikan atau menyalahgunakan mereka. Kuncinya adalah bersikap tegas, konsisten, dan tegas. Tahapan perkembangan anak yang berbeda harus dipahami agar batasan kita mempertimbangkan kemampuan dan keselamatan anak kita. Anak harus tumbuh menjadi anggota masyarakat yang bertanggung jawab dan berkontribusi.

Make your child listen to you.

Online Group Session
Limited Seats Available!