Masalah Ibu vs Masalah Ayah: Perbedaan, Gejala Dan Penyebabnya

Juni 11, 2024

6 min read

Avatar photo
Author : United We Care
Masalah Ibu vs Masalah Ayah: Perbedaan, Gejala Dan Penyebabnya

Perkenalan

Tidak ada manusia yang sempurna, begitu pula orang tua. Cara orang tua terhubung dengan anaknya atau tidak dapat menyebabkan trauma keterikatan. Trauma ini juga menentukan cara kita membentuk koneksi sebagai orang dewasa. Masalah ibu vs masalah ayah adalah manifestasi dari masalah keterikatan kita. Salah satu cara untuk menjelaskan masalah ibu dan ayah adalah tahap perkembangan psikoseksual Freud [1] . Teori ini menyatakan bahwa antara usia tiga dan lima tahun, anak-anak mulai mengembangkan ketertarikan terhadap orang tua yang berjenis kelamin berbeda. Mereka juga mulai iri pada orang tua sesama jenis. Konflik ini dikenal dengan nama Oedipus Complex alias. Masalah ibu untuk anak laki-laki dan alias Electra complex. Masalah ayah untuk anak perempuan. Namun hal ini tidak berarti bahwa hanya anak laki-laki saja yang mempunyai masalah dengan ibu dan anak perempuan saja yang mempunyai masalah dengan ayah. Akar dari kerumitan ini adalah keterikatan yang tidak aman dengan salah satu atau kedua orang tuanya. Memiliki keterikatan yang tidak aman dengan sosok orang tua di masa kanak-kanak dapat menyebabkan hubungan sosial dan romantisme yang tidak stabil dan bermasalah di masa dewasa. Artikel yang Disarankan: Kebenaran Tentang Psikologi Pria Dengan Masalah Ibu

Perbedaan Antara Masalah Ibu vs Masalah Ayah

Sebagai seorang anak, ibu adalah sosok yang paling penting bagi kami. Dia adalah pengasuh utama kita dan bertanggung jawab atas perkembangan sosial, emosional, dan keseluruhan kita [2] . Keterikatan yang tidak aman berkembang jika seorang ibu tidak memberikan dukungan emosional yang penting kepada anaknya. Hal ini bisa dalam bentuk pelecehan, pengabaian, pengabaian, ketidakhadiran, atau keterikatan. Anak itu, sebagai orang dewasa, mengembangkan masalah keibuan. Artinya, mereka mengharapkan pasangannya selalu ada untuk mereka dan memenuhi kebutuhan yang tidak bisa dipenuhi oleh ibu mereka. Jika seorang anak mengalami pengabaian atau ketidakhadiran ibunya, sebagai orang dewasa, mereka akan berusaha melakukan apa saja untuk membuat pasangannya bahagia agar tidak berpisah. Mereka mungkin terlalu melekat dan mengembangkan kecenderungan menyenangkan orang lain. Sebaliknya, jika seorang ibu terlalu membekap atau tidak menetapkan batasan apa pun, anak bisa mengembangkan kodependensi yang tidak sehat dengan pasangannya saat dewasa. Mari kita bicara tentang sosok terpenting masa kecil kita berikutnya: ayah. Misalkan seorang anak mempunyai hubungan yang traumatis atau mengecewakan dengan ayahnya, sehingga ayahnya tidak tersedia secara emosional, kasar, suka mengontrol, penuh dengan kesedihan, atau terlalu memanjakan. Dalam hal ini, anak sebagai orang dewasa mungkin memilih pasangannya untuk menciptakan dinamika yang sama menyusahkannya. Memiliki keterikatan yang tidak aman atau hubungan yang buruk dengan ayah dapat mempengaruhi identitas dan perilaku seksual anak saat remaja dan dewasa [3] . Artinya, mereka mendapati diri mereka berada dalam dinamika hubungan yang beracun dan menggunakan seks sebagai sarana untuk mendapatkan lebih banyak kepastian dan meningkatkan harga diri. Hal ini juga dapat bermanifestasi sebagai sikap posesif dan takut sendirian. Ketahui lebih banyak tentang Memahami Masalah Electra Complex dan Ayah

Penyebab Masalah Ibu vs Masalah Ayah

Teori keterikatan Bowlby [4] dapat menjelaskan akar penyebab masalah ibu dan ayah. Sebagai anak-anak, kita membentuk ikatan emosional dengan pengasuh kita. Ketika pengasuh kita tersedia dan responsif terhadap kebutuhan kita, kita mengembangkan rasa aman. Ketika mereka tidak mampu memenuhi kebutuhan kita, kita mengembangkan keterikatan yang tidak aman. Baca selengkapnya tentang Penyebab Masalah Ibu pada Pria. Psikologi, Arti & Tanda Dalam keterikatan aman, kita merasa aman dan nyaman untuk mempercayai orang lain dan menjalin hubungan intim. Berbagai jenis keterikatan yang tidak aman dapat menyebabkan masalah bagi ibu dan ayah, seperti: Masalah ibu vs masalah ayah

  • Kemelekatan yang cemas: Gaya keterikatan ini merupakan ciri dari pola asuh yang tidak konsisten. Sosok orang tua terkadang hadir dan mengasuh, namun tidak tersedia secara emosional atau tidak peka terhadap kebutuhan anak di lain waktu. Hal ini dapat mengakibatkan anak menjadi bingung dan tidak yakin mengenai apa yang diharapkan dari pengasuhnya.
  • Keterikatan penghindar: Bayangkan Anda begitu terbebani dengan sesuatu sehingga Anda tidak ingin memikirkan atau menghadapinya. Hal yang sama terjadi pada gaya keterikatan ini. Orang tua yang menutup diri ketika dihadapkan pada kebutuhan emosional anaknya. Mereka mengharapkan anak mereka yang masih kecil untuk menjadi mandiri secara emosional dan sering kali tidak menganjurkan untuk menunjukkan emosi secara lahiriah.
  • Keterikatan yang tidak terorganisir: Ketika orang tua terus-menerus gagal memberikan respons yang tepat terhadap anak mereka yang berada dalam kesusahan, anak tersebut secara bersamaan sangat membutuhkan perhatian mereka tetapi juga takut terhadap mereka. Ini adalah gaya keterikatan yang tidak terorganisir. Anak tersebut terus merasa tertekan dengan atau tanpa kehadiran pengasuhnya karena respons mereka yang tidak tepat terhadap kesusahan mereka, seperti membentak, tertawa, mengejek, atau mengabaikan.

Informasi lebih lanjut tentang- Gaya Lampiran

Gejala Masalah Ibu vs Masalah Ayah

Gaya keterikatan yang Anda kembangkan dengan sosok orang tua dapat berdampak seumur hidup pada cara Anda mengomunikasikan emosi dan kebutuhan Anda kepada pasangan dan menangani konflik dalam hubungan. Masalah ibu dan ayah dengan keterikatan cemas terlihat seperti:

  • Tidak bisa mempercayai orang lain
  • Memiliki harga diri yang rendah
  • Takut orang lain, terutama pasangan, akan meninggalkan Anda
  • Menjadi impulsif dan tidak dapat diprediksi dalam hubungan
  • Kodependensi

Dengan keterikatan penghindar, hal itu dapat muncul sebagai:

  • Berjuang untuk membentuk ikatan yang tulus dengan orang lain
  • Hindari kedekatan dalam hubungan
  • Tidak mampu mengungkapkan kebutuhan emosional Anda secara verbal
  • Merasa orang lain melekat ketika mereka mengungkapkan kebutuhan emosionalnya
  • Menarik diri dari percakapan dan situasi yang tidak menyenangkan
  • Takut ditolak

Kemelekatan yang tidak terorganisir bermanifestasi sebagai:

  • Menjadi gelisah, mencari kedekatan atau jarak yang ekstrim
  • Merasa cemas terhadap niat orang lain
  • Mengharapkan penolakan, kekecewaan, dan rasa sakit hati
  • Memiliki pandangan negatif terhadap diri sendiri dan orang lain

Baca lebih lanjut tentang- Mengatasi Masalah Ibu

Kesimpulan

Masalah ibu dan ayah hanyalah akibat dari rasa tidak aman terhadap pengasuh utama kita. Baik pria maupun wanita dapat mengalami salah satu dari masalah ini. Seorang ibu bertanggung jawab atas perkembangan sosial dan emosional kita. Oleh karena itu, keterikatan yang tidak aman dengan ibu dapat mengakibatkan anak menjadi melekat dan cenderung menyenangkan orang lain. Seorang ayah bertanggung jawab untuk memberi kita keselamatan dan keamanan. Kurangnya hal ini dapat berdampak negatif pada identitas dan perilaku seksual anak. Tanpa rasa aman, kita membentuk gaya keterikatan yang cemas, menghindar, atau tidak terorganisir. Sebagai orang dewasa, hal ini berdampak pada cara kita mengomunikasikan kebutuhan, menangani konflik, dan apa yang kita harapkan dari hubungan. Masalah dan gaya keterikatan kita tidak ditentukan begitu saja. Kita bisa beralih ke gaya keterikatan yang aman dan mengatasi masalah ibu dan ayah kita. Langkah pertama adalah menyadari pola kita. Dengan kesabaran dan dukungan, kita bisa melakukan perubahan yang sehat dalam hidup. Wajib Dibaca: Pentingnya kepercayaan dalam hubungan romantis

Referensi:

H. Elkatawneh, PhD, “Tahap Perkembangan Psiko-Seksual Freud,” SSRN, https://papers.ssrn.com/sol3/papers.cfm?abstract_id=2364215 . [Diakses: 18 Oktober 2023]. [2] D. Winnicott, “Peran cermin ibu dan keluarga dalam perkembangan anak 1,” Psikodinamik Orang Tua-Bayi, https://www.taylorfrancis.com/chapters/edit/10.4324/9780429478154-3/mirror-role- ibu-keluarga-perkembangan anak-1-donald-winnicott . [Diakses: 18 Oktober 2023]. [3] R. Burton dan J. Whiting, “The Absent Father and Cross-sex Identity,” Merrill-Palmer Quarterly of Behavior and Development, https://www.jstor.org/stable/23082531 . [Diakses: 18 Oktober 2023]. [4] P. Shaver dan M. Mikulincer, “Ikhtisar Teori Keterikatan Orang Dewasa,” https://books.google.co.in/books?id=nBjAn3rKOLMC&lpg=PA17&ots=_c9cYKqIun&dq=attachment%20theory&lr&pg=PA17#v= satu halaman&q=lampiran%20teori&f=false . [Diakses: 18 Oktober 2023].

Unlock Exclusive Benefits with Subscription

  • Check icon
    Premium Resources
  • Check icon
    Thriving Community
  • Check icon
    Unlimited Access
  • Check icon
    Personalised Support
Avatar photo

Author : United We Care

Scroll to Top

United We Care Business Support

Thank you for your interest in connecting with United We Care, your partner in promoting mental health and well-being in the workplace.

“Corporations has seen a 20% increase in employee well-being and productivity since partnering with United We Care”

Your privacy is our priority